KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Saham dan minyak tersandung karena kekhawatiran resesi mengimbangi pelonggaran suara Prancis
Economy

Saham dan minyak tersandung karena kekhawatiran resesi mengimbangi pelonggaran suara Prancis

  • Saham jatuh karena kekhawatiran resesi global tumbuh
  • Beijing terlihat dalam bahaya penutupan
  • Pemilihan Macron menang dengan pengecualian jangka pendek terhadap euro
  • Minyak turun kembali sekitar $100 per barel
  • Postingan Twitter melompat pada pembicaraan akuisisi Musk

LONDON (Reuters) – Pedagang melepas aset berisiko pada Senin karena bantuan atas kemenangan Emmanuel Macron dalam pemilihan presiden Prancis memberi jalan bagi kekhawatiran baru tentang kenaikan suku bunga global dan ekonomi China yang goyah.

Pasar Asia mengalami hari terburuk mereka dalam lebih dari sebulan semalam di tengah kekhawatiran bahwa Beijing berada di ambang kembali ke penguncian COVID-19, dan dengan penurunan 2,5% Wall Street berlanjut Jumat di pasar berjangka AS.

Pengeboman berlanjut di Eropa. Terlepas dari bantuan Macron untuk menyalip saingan sayap kanannya Marine Le Pen pada hari Minggu, indeks STOXX 600 (.STOXX) merosot ke level terendah pada pertengahan Maret, jatuh 1,5% dan turun 1,0% di Prancis (FCHI) dan Jerman. (.GDAXI) masing-masing.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Euro juga turun 0,75%, ke level terendah sejak ketakutan awal virus corona pada Maret 2020.

“Yang benar adalah bahwa kisah pemilihan Prancis lebih dari kemenangan Macron kemarin,” kata Jane Foley, ahli strategi di Rabobank FX.

Tidak hanya pemilihan parlemen Prancis yang akan datang pada bulan Juni, tetapi juga tampaknya Macron akan terus mendorong larangan impor minyak dan gas Rusia di seluruh Eropa, yang dapat menyebabkan kerugian ekonomi yang serius, setidaknya dalam jangka pendek. .

“Kami memiliki pejabat Jerman yang mengatakan pekan lalu bahwa jika ada larangan langsung pada energi Rusia, itu akan menyebabkan resesi di Jerman. Dan jika ada resesi di Jerman, itu akan mendorong seluruh Eropa ke bawah dan memiliki efek limpahan, ” kata Foley.

READ  Atlet PHL siap untuk ASEAN Games di Indonesia
Hasil pemilihan presiden Prancis Hasil pemilihan presiden Prancis, putaran kedua

Indeks MSCI dari saham global (.MIWD00000PUS) turun 0,7% ke level terendah enam minggu. Wall Street diperkirakan dibuka 0,5% -1% lebih rendah, minyak turun lebih dari 4% dan kekhawatiran Beijing melihat yuan meluncur ke level terendah satu tahun.

TV pemerintah China melaporkan bahwa penduduk diperintahkan untuk tidak meninggalkan Distrik Chaoyang di Beijing setelah menemukan beberapa lusin kasus COVID selama akhir pekan. Baca lebih banyak

Dolar Australia yang sensitif terhadap China turun 1,2% sementara dolar AS naik tanpa hambatan ke level tertinggi dua tahun, mencapai $1,0707 melawan euro dan 1,2750 melawan pound Inggris dalam prosesnya.

Sebagian besar fokusnya adalah pada seberapa cepat dan seberapa jauh Federal Reserve akan menaikkan suku bunga AS tahun ini dan apakah itu, dikombinasikan dengan semua tekanan global saat ini, akan membantu mendorong ekonomi global ke dalam resesi.

Minggu ini juga penuh dengan pendapatan perusahaan. Hampir 180 perusahaan akan mengumumkan pada Indeks S&P 500. Teknologi besar AS akan menjadi yang paling menonjol, dengan Microsoft dan Google pada hari Selasa, Facebook pada hari Rabu dan Apple dan Amazon pada hari Kamis.

Di Eropa, 134 dari Stoxx 600 akan merilis hasil, termasuk HSBC, UBS dan Santander pada hari Selasa, Credit Suisse pada hari Rabu, Barclays pada hari Kamis dan NatWest dan BBVA Spanyol pada hari Jumat.

“Saya ingin tahu apakah memenuhi ekspektasi saja sudah cukup, sepertinya kita mungkin membutuhkan lebih banyak,” kata Rob Carnell, kepala ekonom ING untuk Asia, merujuk pada kekhawatiran tentang teknologi besar setelah laporan buruk dari Netflix pekan lalu.

“Ini adalah panduan tentang masa depan yang akan sama pentingnya dengan apa pun dan saya pikir sebagian besar perusahaan ini akan keluar dan mengatakan bahwa semuanya terlihat sedikit tidak pasti, yang menurut saya tidak akan benar-benar membantu.”

READ  Indonesia Perluas Lebih Banyak Lokasi SPBU Kendaraan Listrik - OpenGov Asia
Saham Global Menderita Salah Satu yang Terburuk Sejak Setahun

tantangan ketakutan

Kontrak berjangka AS menunjukkan penurunan lebih lanjut di sana meskipun saham Twitter (TWTR.N) tampaknya siap untuk melompat pada laporan bahwa perusahaan siap untuk menerima tawaran pemilik Tesla Elon Musk untuk membeli situs microblogging.

Pada hari Jumat, Dow Jones (.DJI) mengalami hari terburuknya sejak Oktober 2020 dan Indeks Volatilitas CBOE (.VIX), yang dijuluki “pengukur ketakutan” Wall Street, terus meningkat pada hari Senin. Sekarang naik 50% dalam beberapa hari terakhir.

“Kekhawatiran tentang suku bunga dan stagnasi sekarang menjadi risiko terbesar bagi investor,” kata Candace Browning, kepala penelitian global di Bank of America, dengan fokus khusus pada permintaan.

“Naiknya harga makanan dan bensin serta berakhirnya program stimulus utama mengkhawatirkan investor tentang kemampuan konsumen berpenghasilan rendah untuk berbelanja.”

Penjualan sebelumnya pada hari Senin di Asia membuat Indeks Hang Seng Hong Kong (.HSI) turun 3,7% dan Shanghai Composite Index (.SSEC) turun lebih dari 5%.

Bank sentral China menetapkan titik tengah kisaran perdagangan yuan pada level terendah delapan bulan, dilihat sebagai sinyal resmi dari penurunan mata uang baru-baru ini, dan yuan dijual lebih lanjut, ke level terendah satu tahun di 6,5092 per dolar. .

Logam juga mengalami deformasi. Bijih besi Dalian turun lebih dari 9%. Tembaga, pendorong pertumbuhan ekonomi, turun 2,2% dan minyak mentah berjangka Brent turun 4,5% ke level terendah dua minggu di $101,78 per barel.

Harga minyak sawit turun dan rupiah melemah setelah larangan ekspor dari Indonesia semakin menekan harga pangan di seluruh dunia.

Dolar yang meningkat mendorong emas spot turun 0,8% menjadi $1.913 per ounce. Cryptocurrency Bitcoin turun ke level terendah enam minggu di $38202.

READ  Bisnis Indonesia terganggu, terperosok dalam transformasi digital - Bisnis

Pasar obligasi setidaknya mendapat sedikit kelegaan. Benchmark imbal hasil 10-tahun kembali ke 2,8217% di awal perdagangan AS sementara imbal hasil 10-tahun di Jerman, patokan utama untuk Eropa, turun 0,87%. Imbal hasil obligasi 10-tahun Prancis juga turun sekitar 7 basis poin menjadi 1,35%.

Pasar uang sekarang memperkirakan kenaikan 1 poin persentase dalam suku bunga AS pada dua pertemuan Federal Reserve berikutnya dan setidaknya 2,5 poin untuk tahun ini secara keseluruhan, yang akan menjadi salah satu kenaikan tahunan terbesar yang pernah dilihat AS.

Minggu ini juga akan melihat rilis data pertumbuhan AS, angka inflasi Eropa dan pertemuan kebijakan Bank of Japan, yang akan diawasi untuk setiap petunjuk tanggapan terhadap penurunan tajam yen, yang telah kehilangan 10% dalam waktu sekitar dua bulan. . .

Satu-satunya cara adalah!
Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Tom Westbrook di Singapura. Diedit oleh John Stonestreet, Bernadette Baume dan Catherine Evans

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."