KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Saham Hong Kong tenggelam karena perekonomian Tiongkok mengkhawatirkan investor
Economy

Saham Hong Kong tenggelam karena perekonomian Tiongkok mengkhawatirkan investor

Pemimpin nomor dua Tiongkok, Li Qiang, melakukan perjalanan ke Swiss dengan membawa pesan bagi para raksasa dunia bisnis yang berkumpul di Forum Ekonomi Dunia.

“Memilih pasar Tiongkok bukanlah sebuah risiko, namun sebuah peluang,” kata Mr. Li, Perdana Menteri Tiongkok. Memberi tahu Audiensi di Davos pada hari Selasa.

Namun ada perasaan berbeda mengenai peran Tiongkok di pasar saham dan hal ini tidak terlalu optimis. Kekhawatiran terhadap perekonomian Tiongkok telah terlihat selama berbulan-bulan di Hong Kong, di mana harga saham turun 14 persen tahun lalu, penurunan tahunan keempat berturut-turut.

Tahun baru juga tidak memberikan jeda, dan data ekonomi yang dirilis oleh Tiongkok pada hari Rabu kembali memicu aksi jual.

Di Hong Kong, tempat banyak perusahaan terbesar Tiongkok berdagang, sahamnya turun 3,7 persen pada hari Rabu. Sepanjang tahun ini, pasar telah kehilangan sepersepuluh nilainya. Di Shanghai, ibu kota keuangan Tiongkok, saham-saham turun 2,1 persen, memperpanjang penurunan tahun ini hingga hampir 5 persen.

Meskipun Tiongkok mengatakan perekonomiannya tumbuh sebesar 5,2% pada tahun 2023, angka yang tinggi menurut sebagian besar standar, Tiongkok sedang mengalami perubahan besar. Para pemimpin Tiongkok berupaya mengalihkan negaranya dari sektor real estat dan konstruksi, yang telah lama menjadi pilar pertumbuhan, dan pada saat yang sama berupaya mengurangi ketergantungan pada uang pinjaman.

Perkiraan lonjakan konsumsi setelah Tiongkok membatalkan kebijakan “zero Covid” pada akhir tahun 2022 juga tidak terwujud.

Populasi yang menyusut dan angkatan kerja yang menua merupakan tantangan yang semakin besar. Tiongkok juga mengatakan pada hari Rabu bahwa populasinya telah menyusut sebanyak 2 juta orang dan menua dengan cepat, menambah tekanan pada sistem layanan kesehatan yang sudah lemah dan kekurangan dana pensiun negara.

READ  Saksi utama dalam persidangan Sam Bankman-Fried memberikan penjelasan mendalam tentang dugaan tindakan kriminal

Meskipun perekonomian Tiongkok telah menunjukkan sedikit perbaikan baru-baru ini, “jelas bahwa pemulihan masih rapuh,” tulis para ekonom di Capital Economics dalam sebuah laporan.

Perusahaan-perusahaan real estat dan perusahaan konsumen termasuk yang paling terpukul oleh aksi jual di Hong Kong, yang selama bertahun-tahun telah menjadi pintu gerbang bagi investor asing yang ingin menginvestasikan uang mereka di Tiongkok daratan. Longfour Group, sebuah perusahaan pengembang real estat Tiongkok, turun 6,8 persen, sementara Meituan, sebuah perusahaan layanan pengiriman Tiongkok, turun 7 persen.

Harga saham di Amerika Serikat tidak berubah sepanjang tahun ini, sementara harga saham di Jepang telah meningkat lebih dari 6 persen.

Banyak investor mengharapkan Tiongkok untuk menstimulasi perekonomiannya dengan stimulus yang signifikan seperti yang telah dilakukan di masa lalu selama krisis ekonomi, namun para pengambil kebijakan mengatakan hal tersebut berbeda kali ini.

Mr Lee mengulangi keraguan ini dalam pidatonya di Forum Ekonomi Dunia. Dia berkata: “Kami ingin menghindari stimulus yang signifikan, dan tidak berusaha mencapai pertumbuhan dalam jangka pendek dengan mengorbankan akumulasi risiko dalam jangka panjang.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."