KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Sebuah film yang menunjukkan dampak buruk pariwisata di pulau Flores Indonesia
entertainment

Sebuah film yang menunjukkan dampak buruk pariwisata di pulau Flores Indonesia

Sebuah film dokumenter baru mengungkap sisi gelap pengembangan pariwisata di pulau Flores yang mayoritas beragama Katolik di Indonesia, yang sedang dikembangkan sebagai destinasi premium.

Naga untuk dijualyang dirilis bulan ini, telah didistribusikan secara luas melalui Rangkai.id, platform film nasional, dan akan diputar di delapan universitas terkemuka di Amerika Serikat pada 1 Mei mendatang.

Diproduksi oleh film dokumenter Tim Ekspedisi Indonesia Paru (Tim Misi Indonesia Baru), sekelompok aktivis dan jurnalis yang telah berkeliling tanah air dengan sepeda motor sejak tahun lalu.

Difokuskan untuk mengembangkan pariwisata di Labuan Bajo di wilayah Mangarai Barat Pulau Flores, yang telah dipromosikan pemerintah sebagai salah satu dari “10 Bali Baru” di bawah program yang diluncurkan pada tahun 2016.

Labuan Bajo adalah pintu gerbang ke Taman Nasional Komodo yang terkenal, Situs Warisan Dunia UNESCO, yang dikenal sebagai habitat alami kadal raksasa yang dikenal sebagai komodo. Tempat tersebut akan menjadi tuan rumah KTT ASEAN bulan depan.

Film dokumenter lima bagian, masing-masing berdurasi sekitar 50 menit, menyoroti isu-isu yang sampai sekarang tidak terlihat oleh wisatawan, mengungkap marginalisasi penduduk lokal, pengingkaran hak-hak masyarakat adat, privatisasi wilayah pesisir dan sumber daya air, perusakan hutan, dan penguasaan pemain bisnis besar, orang-orang dengan koneksi politik yang kuat, dan perlawanan warga untuk mempertahankan ruang hidup mereka.

Dalam keterangannya, Dandy Laksono, sutradara film dokumenter tersebut, menduga perkembangan pariwisata di Labuan Bajo sebagai destinasi premium hanya memberikan sedikit manfaat bagi penduduk setempat.

READ  "Geez & Ann": Komedi romantis Indonesia yang cocok untuk penggemar "Untuk Semua Anak Laki-Laki yang Aku Cintai Sebelumnya"

Kinan, seorang pemandu wisata Muslim yang diidentifikasi hanya dengan satu nama, mengadakan diskusi tentang film dokumenter di Komodo. Dia mengatakan, pembangunan di Labuan Bajo dirancang untuk asing sementara kepentingan penduduk lokal dirusak.

Beberapa perusahaan telah memperoleh izin untuk membuka hotel dan resor di atas lahan ratusan hektar. Kenan memperhatikan bahwa suatu saat perusahaan besar akan menguasai Pulau Komodo

Ia memperkirakan sepuluh tahun dari sekarang, masyarakat adat Ata Modo yang mendiami Pulau Komodo akan terdesak menjadi tempat tinggal yang sempit.

Ignasius Jacques Guru yang menyelenggarakan diskusi film tersebut di Yogyakarta, sebuah kota di pulau Jawa yang terkenal dengan warisan seni dan budaya tradisionalnya, mengatakan film tersebut menyoroti efek negatif dari klaim besar terhadap perkembangan Labuan Bajo sebagai kota baru. dimulai di Bali. dalam kemakmuran.

Guru mengklaim bahwa hampir 400 hektar Hutan Bozi, zona penyangga, telah dibuka untuk pembangunan hotel dan resor.

Guru juga mempertanyakan kontribusi industri pariwisata terhadap kesejahteraan penduduk setempat, mengingat tingginya angka kemiskinan di Labuan Bajo dan negara bagian Mangarai Barat.

Ada 256.000 orang di perwalian, 17,15 persen di antaranya miskin; Hampir dua kali lipat tingkat kemiskinan nasional sebesar 9,57 persen, menurut Badan Pusat Statistik milik negara.

Penting bagi penonton internasional karena mereka akan belajar tentang sisi gelap dari program pengembangan pariwisata Indonesia yang luar biasa, kata Christopher Hulshof, direktur keterlibatan masyarakat untuk pendidikan tinggi dan pelatihan Studi Asia Tenggara yang menyelenggarakan pertunjukan di AS.

Hanya sedikit orang yang tahu tentang prakarsa ’10 Bali Baru’ dan dampak buruknya terhadap komunitas lokal, lingkungan dan satwa liar, katanya kepada UCA News.

READ  Bagaimana Fist of Vengeance terkait dengan pembunuh Wu

Dia mengatakan mereka memakai fasad kebajikan dengan kedok “pembangunan hijau” yang mengaburkan kerusakan lingkungan yang sebenarnya dan gangguan masyarakat.

Di AS, film tersebut akan diputar di University of Wisconsin-Madison, Cornell University, University of Michigan, University of Washington Seattle, University of Hawaii-Manoa, University of Arizona, Yale University dan Northern Illinois University.

Octovianus Sosapon, salah satu sutradara film dokumenter tersebut mengatakan, film tersebut telah diputar dan didiskusikan di 28 tempat di seluruh Indonesia, dan empat tempat lagi sedang bersiap untuk menayangkannya.

Pada 30 April, katanya, film itu akan diputar di Institut Filsafat dan Teknologi Kreatif Lidalero, sebuah lembaga teolog di Keuskupan Momiri di bagian timur pulau Flores yang 70 persen penduduknya beragama Katolik.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."