KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Sekilas tentang transformasi digital di Indonesia
Economy

Sekilas tentang transformasi digital di Indonesia

Dalam banyak hal, pandemi COVID-19 telah menjadi pendorong penggunaan Internet secara global. Indonesia telah mengalami peningkatan penggunaan Internet yang sangat besar. Ada 212,9 juta pengguna internet di Indonesia pada tahun 2023, menurut data pemerintah. Faktanya, tingkat penetrasi Internet di Indonesia telah mencapai 77 persen dari total penduduk. Pemerintah Indonesia menyadari bahwa masyarakat digital merupakan landasan bagi berkembangnya ekonomi digital. Dalam sebagian besar kasus, digitalisasi semakin meningkat setelah pandemi ini. Dalam sejumlah kasus serupa, organisasi menghadapi tugas berat dalam memindahkan bisnis mereka ke online.

Sebagai gambaran saja, UKM menyumbang sekitar 90% bisnis dan lebih dari 50% lapangan kerja di seluruh dunia. UKM bisa dibilang merupakan salah satu pilar terpenting dalam struktur perekonomian Indonesia. Berdasarkan data Kementerian Koperasi dan UKM pada tahun 2021, terdapat sekitar 64,2 juta UKM yang memberikan kontribusi sebesar 61,07% atau Rp 8.573,89 triliun terhadap PDB negara.

bergerak masuk

Di negara yang lanskap digitalnya berkembang pesat, termasuk perdagangan online, layanan ride-sharing, dan layanan keuangan, prospek bisnis dan bisnis yang signifikan telah muncul. Perkembangan ini tidak hanya meningkatkan aksesibilitas terhadap layanan, namun juga mendorong keterlibatan yang lebih dalam dengan komunitas global.

Namun, Indonesia menghadapi banyak kendala dalam mencapai ekonomi digital yang terintegrasi. Menurut penelitian terbaru yang dilakukan oleh McKinsey, perdagangan online menghasilkan sektor senilai $8 miliar setiap tahunnya dan berdampak langsung pada manufaktur lokal.

Presiden Joko Widodo telah mengeluarkan arahan yang jelas untuk memanfaatkan momentum transformasi digital yang dipicu oleh pandemi COVID-19. Sejalan dengan hal tersebut, Pemerintah Indonesia melalui Kementerian Komunikasi dan Informatika (Cominfo) telah meluncurkan Peta Jalan Digital 2021-2024. Peta jalan ini bertujuan untuk mempercepat agenda transformasi digital Indonesia dan difokuskan pada sektor-sektor strategis utama.

READ  SpaceX memperoleh izin pengoperasian jaringan untuk Indonesia

Infrastruktur pusat data

Infrastruktur merupakan faktor kunci dalam transformasi digital di Indonesia. Pusat data merupakan inti dari transformasi digital ini. Seluruh operator pusat data besar telah memperkuat kehadiran mereka di Indonesia, yang mengalami peningkatan besar dalam transformasi digital di masa depan.

Misalnya, GDS, pengembang dan operator pusat data terkemuka di Tiongkok dan Asia Tenggara, menunjukkan manfaat dari strategi SIJORI Connect. Strategi SIJORI Connect GDS mencakup perluasan investasinya di Singapura, Malaysia (khususnya Johor) dan Indonesia (termasuk Batam dan Kepulauan Riau).

Di Indonesia, GDS memimpin dengan memprakarsai pengembangan kompleks pusat data di Nongsa Digital Park, sehingga menjadi pemimpin di wilayah tersebut. Inisiatif ini tidak hanya menstimulasi pasar yang berkembang untuk pembangunan dekat pantai di Singapura, namun juga memperkuat posisi Batam sebagai pusat data dan konektivitas bawah laut yang penting.

Pada bulan September 2023, GDS meluncurkan kemitraan strategis dengan Otoritas Investasi Indonesia, dana kekayaan negara, yang menjanjikan percepatan pertumbuhan dan perluasan lanskap pusat data di kawasan ini. Langkah strategis ini mendukung meningkatnya permintaan pasar pusat data. Ketika kecerdasan buatan terus mendorong kebutuhan akan peningkatan daya komputasi, permintaan akan kapasitas di kawasan ini terus meningkat.

Di antara negara tetangganya, Singapura menghadapi kendala seperti kelangkaan lahan dan tingginya biaya listrik. Tantangan-tantangan ini memperkuat permintaan akan kapasitas pusat data, sebuah permintaan yang ingin dipenuhi oleh GDS melalui strategi SIJORI.

Pemerintah telah menetapkan prioritas khusus untuk pembangunan infrastruktur TIK, termasuk penyelesaian infrastruktur jaringan 4G di lebih dari 10.000 kecamatan pada tahun 2022.

Ekonomi digital dan proyek zaman baru

Sebuah studi baru-baru ini yang dilakukan oleh Google, Temasek, dan Bain & Company memperkirakan bahwa ekonomi digital Indonesia akan melebihi US$124 miliar pada akhir tahun 2025. Pemerintah Indonesia berfokus pada mengintegrasikan lebih dari 64 juta usaha mikro, kecil, dan menengah di seluruh negeri, mendorong mereka untuk “go digital dan go digital.” Pemerintah menargetkan 30 juta usaha mikro, kecil, dan menengah go digital pada tahun 2024.

READ  Vietnam bertujuan untuk mengurangi ekspor beras tahunan sebesar 44% menjadi 4 juta ton pada tahun 2030

Indonesia secara aktif membina ekosistem startup melalui inisiatif yang dipimpin pemerintah seperti gerakan #1000StartupDigital. Perlu diketahui, Indonesia mempunyai keistimewaan untuk melahirkan startup dengan jumlah terbesar di Asia Tenggara, termasuk Decacorn, dengan nilai melebihi 10 miliar dolar AS.

Penggabungan baru-baru ini antara GoJek dan Tokopedia ke dalam Grup GoTo menandakan perkembangan besar, karena bertujuan untuk menciptakan aplikasi super yang mencakup e-Government, transportasi, pendidikan, logistik, layanan keuangan, dan telekomunikasi. Pemerintah menghimbau untuk menjamurnya startup di berbagai sektor seperti jasa keuangan, industri, media hiburan (penyiaran digital), pertanian, perikanan, pendidikan, kesehatan, dan real estate/kota digital.

Pembayaran dengan transformasi digital

Jumlah pengguna Internet saat ini mencapai 202 juta, memberikan kontribusi sekitar $70 miliar terhadap ekonomi digital Indonesia pada tahun 2021, dan jumlah ini diperkirakan akan mencapai $146 miliar pada tahun 2025, menurut laporan Forum Ekonomi Dunia. Jika digunakan dengan benar, digitalisasi dapat membuka banyak peluang baru.

Misalnya, Blue Bird Group baru-baru ini memutuskan untuk mengganti sistem transmisinya dengan sistem transmisi terbuka baru yang dikembangkan sendiri, bersama dengan perangkat IoT di armadanya. Didirikan pada tahun 1972, Blue Bird Group merupakan operator taksi terbesar di Indonesia, dengan pangsa pasar 43% di sektor layanan taksi Indonesia, termasuk hubungannya dengan Gojek.

Inisiatif ini membantu perusahaan mencapai keuntungan luar biasa dalam efisiensi operasi serta pemahaman pelanggan yang lebih baik. Begitu pula dengan KADIN Indonesia yang telah menciptakan platform untuk melindungi dan membantu UKM industri kreatif dalam mengakses permodalan, bahan baku, dan pemasaran, termasuk memperluas pasar di dalam negeri, menembus pasar ekspor, dan memperluas cakupan wilayah melalui digitalisasi UKM.

Perusahaan-perusahaan di Indonesia mulai merasakan manfaat dari transformasi digital, yang memungkinkan mereka menjangkau khalayak yang lebih luas secara nasional dan global sekaligus mengurangi biaya operasional dan menyederhanakan proses transaksi. Keberhasilan transformasi digital di tanah air bergantung pada kemauan masyarakat dalam menyambut transformasi digital.

READ  Paramount Global bersiap menghadapi babak baru PHK - Batas waktu

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."