KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Seorang pria ingin mencap “Trump terlalu muda” di kausnya.  Sekarang Mahkamah Agung akan mendengar kasus ini.
World

Seorang pria ingin mencap “Trump terlalu muda” di kausnya. Sekarang Mahkamah Agung akan mendengar kasus ini.

Mahkamah Agung mengatakan pada hari Senin bahwa mereka akan menyidangkan kasus di mana seorang pria mencoba merek dagang frase yang mengejek mantan Presiden Donald Trump sebagai “terlalu muda.

Washington (AP) – Mahkamah Agung Pada hari Senin, dia mengatakan dia akan mendengar kasus di mana seorang pria mencoba merek dagang frase yang mengejek mantan Presiden Donald Trump sebagai “terlalu muda.”

Departemen Kehakiman mendukung saingan Presiden Joe Biden yang pernah dan mungkin di masa depan dalam mendesak pengadilan untuk menolak merek dagang dari frasa sugestif “Trump terlalu muda” yang ingin dikenakan seorang pria California di kaus.

Kasus ini akan disidangkan pada musim gugur, dan merupakan salah satu dari dua perselisihan di pengadilan mendatang yang melibatkan Trump atau salah satu perusahaannya. Pejabat pemerintah mengatakan frasa “Trump terlalu muda” masih bisa digunakan, tapi bukan sebagai merek dagang karena Trump tidak menyetujui penggunaannya. Namun pengadilan banding federal mengatakan penolakan untuk mendaftarkan merek dagang tersebut melanggar hak kebebasan berbicara.

Mahkamah Agung telah mendengar sejumlah kasus yang melibatkan Trump dalam beberapa tahun terakhir. hakim ditangani Kasus dugaan kecurangan Trump pada pemilu 2000 Dan usahanya untuk Lindungi catatan pajaknya dari Kongres dan menyimpan pajak lainnya Catatan dari jaksa New Yorkantara lain.

Jika hakim bosan dengan kasus terkait Trump, mereka tidak mengizinkannya. Baru bulan lalu, Mahkamah Agung setuju untuk mendengar gugatan terkait Trump yang berbeda yang timbul dari perselisihan tentang apa yang terjadi Hotel Internasional Trump di Washington. Anggota Demokrat dari Komite Pengawas DPR menggugat penolakan administrasi Trump untuk menyerahkan informasi tentang kontrak Organisasi Trump untuk menyewa hotel.

READ  Dari Ed Sheeran hingga Elton John, Jubilee Queens pergi dengan pesta

Kasus terakhir tidak biasa karena pemerintahan Biden berpihak pada Trump. Administrasi membela keputusan pejabat pemerintah untuk menolak aplikasi merek dagang dari Steve Elster, yang mencoba merek dagang frase “Trump terlalu muda.”

Ungkapan tersebut merujuk pada percakapan yang tak terlupakan antara Trump selama kampanye kepresidenan 2016 dengan senator Florida dan saingan presidennya dari Partai Republik, Marco Rubio.

Rubio memulai duel verbal ketika dia memberi tahu para pendukungnya di rapat umum bahwa Trump selalu memanggilnya “Marco kecil” tetapi Trump – yang katanya tingginya 6 kaki 3 inci – memiliki tangan kecil yang tidak proporsional. “Apakah kamu melihat tangannya… dan kamu tahu apa yang mereka katakan tentang pria dengan tangan kecil,” kata Rubio. “Kamu tidak bisa mempercayai mereka.”

Trump kemudian mengemukakan komentar tersebut dalam debat yang disiarkan televisi pada 3 Maret 2016.

“Lihatlah tangan-tangan itu. Apakah itu tangan-tangan kecil? Dan dia menunjuk ke tanganku—kalau kecil, itu pasti sesuatu yang lain, kecil. Aku jamin tidak masalah. Aku jamin.”

Undang-undang federal mengatakan bahwa aplikasi merek dagang harus ditolak jika menyertakan nama, foto, atau tanda tangan yang “mengidentifikasi individu tertentu yang masih hidup” kecuali jika orang tersebut telah memberikan “persetujuan tertulis”. Tetapi Elster mengatakan menolak untuk mendaftarkan slogan politik yang mengkritik Trump tanpa persetujuan Trump melanggar ketentuan kebebasan berbicara dari Amandemen Pertama. Pengacara Elster mengatakan undang-undang federal “membuat hampir tidak mungkin untuk mendaftarkan merek yang mengungkapkan pendapat tentang tokoh masyarakat.”

“Kami berharap dapat membela hak untuk menyampaikan pesan politik penting seputar merek dagang,” tulis pengacara Elster, John Taylor, dalam email. “Upaya pemerintah untuk melepaskan pidato politik — dengan memberikan monopoli kepada figur publik atas apa yang mereka katakan di pasar — tidak dapat dipertahankan.” “.

READ  "Not in my name!": Bintang dan pencipta Peaky Blinders Ron DeSantis menyerang iklan kampanye

Jessica Grescoe, Associated Press



LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."