Seperti Apa James Webb NASA Dari Teleskop Bumi yang Kuat

Konsepsi seniman ini menunjukkan Teleskop Luar Angkasa James Webb yang sepenuhnya terbuka di luar angkasa. Kredit: Adriana Manrique Gutierrez, Animator NASA

Bulan lalu merupakan waktu yang menyenangkan bagi Teleskop Luar Angkasa James Webb! Setelah diluncurkan pada Hari Natal, teleskop menghabiskan beberapa minggu berikutnya untuk menyebarkan cerminnya, memeriksa segmen individu, dan kemudian bermanuver ke L2, di mana ia akan menghabiskan sepuluh hingga dua puluh tahun ke depan untuk membuka misteri kosmos. Menurut Administrator NASA Bill Nelson dan Chief Science Communications Officer (CSCO) untuk JWST, James Webb akan mulai mengumpulkan cahaya musim panas ini.

Untuk menandai acara tersebut, Proyek Teleskop Virtual (VTP) gambar yang diambil dari James Web untuk memberi orang gambaran tentang seperti apa di orbit. Sayangnya, tidak banyak yang bisa dilihat di sana, selain titik terang di langit malam. Tapi seperti Carl Sagan yang terkenal”Titik biru mudagambar Bumi (diambil oleh Pelayaran 1 dalam perjalanan keluar dari Tata Surya), atau Cassini”Hari Bumi Tersenyum”, ada banyak sekali arti penting dalam titik cahaya kecil itu.

Jalur Penerapan Teleskop Luar Angkasa Webb

Kredit: NASA

VTP adalah layanan astronomi canggih yang diluncurkan pada tahun 2006 oleh Bellatrix Astronomical Observatory, yang terletak di Ceccano, Italia. VTP mengoperasikan dua teleskop robotik yang dapat diakses dari jarak jauh, yaitu Planewave 17-inci g/6,8 (432/2939 mm) Astrograf Dall-Kirkham yang Dikoreksi (alias. “Elena”), dan Celestron 14″-f/8.4 (356/3000 mm) Schmidt-Cassegrain OTA. Mereka juga menawarkan sesi pengamatan online publik, streaming langsung, komentar ahli dari staf ilmiah mereka, dan penjangkauan publik kepada orang-orang di seluruh dunia.

Gambar JWST (ditampilkan di bawah) diambil pada 24 Januari menggunakan Elena. Teleskop robotik ini melacak gerakan nyata dari JWST otomatis dan memperoleh 300-tunggal eksposur tanpa filter yang menunjukkan posisi teleskop (ditunjukkan dengan panah di tengah). Ketika dicitrakan, JWST telah mencapai tujuan akhirnya (L2), menempatkannya pada jarak sekitar 1,4 juta km (869.920 mil) dari Bumi.

Teleskop Luar Angkasa James Webb Dari Bumi

Teleskop James Webb dicitrakan dari Bumi. – 24 Januari 2022. Kredit: TVTP 2.0

Selain gambar di atas, VTP juga membuat animasi GIF pendek (di bawah) yang menunjukkan gerakan nyata JWST melawan bintang. Meskipun mungkin terlihat sedikit lebih dari sebuah titik kecil dengan latar belakang titik-titik terang (dan kegelapan ruang angkasa), gambar-gambar ini menceritakan sebuah kisah misi ambisius yang dibuat selama beberapa dekade. Pekerjaan teleskop dimulai pada tahun 1996, dan pada awalnya diharapkan bahwa James Webb akan diluncurkan pada tahun 2007 dan dengan anggaran $500 juta.

READ  Para astronom mungkin telah menemukan planet pertama di luar galaksi kita

Sayangnya, ada banyak penundaan dan pembengkakan biaya karena desain ulang yang besar, masalah dengan kaca depan, dan Ariane 5 roket yang akan meluncurkannya. Pandemi COVID-19 juga menyebabkan penundaan, seperti halnya fakta bahwa James Web adalah teleskop ruang angkasa paling kompleks dan canggih yang pernah ada. Berkali-kali, sifat teleskop yang seperti origami (di mana ia harus dilipat agar sesuai dengan fairing muatan) membutuhkan pengujian ekstensif, dan masalah sekecil apa pun memerlukan pengujian ulang dan pemeriksaan keamanan.

Teleskop Luar Angkasa James Webb Dari Bumi

Teleskop Luar Angkasa James Webb bergerak melawan bintang-bintang. 24 Januari 2022. Kredit: TVTP 2.0

Pada 2016, konstruksi akhirnya selesai, tetapi program pengujian ekstensif masih harus diselesaikan. Pada akhir tahun 2021, pengujian teleskop selesai, dan James Web dikirim ke Kourou, Guyana Prancis, untuk diintegrasikan dengan Ariane 5 roket. Ketika peluncuran akhirnya terjadi pada Hari Natal, itu berjalan lancar. Thomas Zurbuchen, administrator asosiasi NASA untuk misi sains, berkomentar, “Ini benar-benar Natal dengan semua hadiah dan segalanya dan kami memiliki misi luar angkasa!”

Pada 2016, konstruksi akhirnya selesai, tetapi program pengujian ekstensif masih harus diselesaikan. Pada akhir tahun 2021, pengujian teleskop selesai, dan James Webb dikirim ke Kourou, Guyana Prancis, untuk diintegrasikan dengan Ariane 5 roket. Ketika peluncuran akhirnya terjadi pada Hari Natal, itu berjalan lancar. Associate administrator NASA untuk misi sains Thomas Zurbuchen, “Ini benar-benar Natal dengan semua hadiah dan segalanya dan kami memiliki misi luar angkasa.”

Sekarang misi berada di L2, tim misi sedang menunggu teleskop mencapai suhu operasional. Kemudian dilanjutkan dengan pengaktifan instrumen teleskop, pengujian akhir, dan kalibrasi. Kecuali ada masalah, NASA mengantisipasi bahwa James Webb akan mulai mengumpulkan cahaya pertamanya pada Juni 2022. Seperti yang dikatakan Administrator NASA Bill Nelson:

“Web, selamat datang di rumah! Selamat kepada tim atas semua kerja keras mereka memastikan kedatangan Webb dengan selamat di L2 hari ini. Kami selangkah lebih dekat untuk mengungkap misteri alam semesta. Dan saya tidak sabar untuk melihat pandangan baru pertama Webb tentang alam semesta musim panas ini!”

Awalnya Diposting di Alam Semesta Hari Ini.

READ  Dengan penerbangan kesepuluh, kreativitas telah terbang lebih dari satu mil di permukaan Mars

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.