SerMorpheus Indonesia mengumpulkan $2,5 juta dari dana awal yang dipimpin oleh Intudo Ventures

CermorpheusPengecer merek yang berbasis di Indonesia, Web3, Kamis mengumumkan penyelesaian putaran pendanaan awal senilai $2,5 juta yang dipimpin oleh Intudo Ventures.

Tur ini juga melihat partisipasi dari 500 Global, Febe Ventures, AlphaLab Capital, BRI Ventures dan Caballeros Capital, kata Sir Morpheus dalam sebuah pernyataan.

Dengan putaran pendanaan ini, SerMorpheus akan fokus pada pembangunan infrastruktur untuk menjembatani kesenjangan antara Web 3 dan merek dan konsumen Indonesia, merekrut talenta terbaik di semua fungsi.

Perusahaan sedang mengembangkan alat untuk pembuat, termasuk pembuat NFT drag-and-drop swalayan, yang memungkinkan pengguna untuk dengan cepat membuat dan mengeluarkan token yang tidak dapat dipertukarkan (NFT) tanpa memerlukan pengetahuan teknis.

Ini juga akan menyediakan alat analitik untuk membantu pembuat konten melacak grup dan basis pengguna mereka.

“Kami membayangkan bahwa web3 akan menjadi bagian dari kehidupan kita sehari-hari di masa depan, dan NFT memiliki potensi luar biasa untuk menjangkau audiens yang jauh lebih besar daripada audiens crypto,” kata Kenneth Talley, Co-Founder, SerMorpheus.

“Web3 telah memperoleh daya tarik yang signifikan di Indonesia, di mana produk komunitas dan konsumen terus-menerus mengungguli segmen pasar lainnya. Kami sangat senang membawa NFT ke pasar massal Indonesia sebagai pintu gerbang ke dunia web3 yang lebih besar.”

Diluncurkan pada Januari 2022, SerMorpheus adalah platform yang memungkinkan web3 Indonesia untuk merek dan pengecer dalam ekonomi digital baru.

Perusahaan memberdayakan merek dan inovator untuk mengembangkan NFT dan mengelola fasilitas yang memungkinkan mereka berinteraksi langsung dengan pelanggan dan komunitas, melepaskan nilai merek melalui pengalaman belanja ultra-pribadi.

Dengan jembatan online-ke-offline perusahaan, pemegang NFT dapat memperoleh manfaat dunia nyata di acara-acara yang diadakan oleh merek dan pengecer, dan dengan mulus mengklaim/menyatukan NFT bermerek dalam kehidupan nyata melalui aktivitas offline, seperti konser, film, dan acara komersial bermerek. .

READ  Meskipun pandemi COVID-19, perusahaan pelayaran memulai debutnya di Arab Saudi

SerMorpheus membangun infrastruktur untuk merek dan pencipta Indonesia yang menghubungkan produk dan layanan Web3 dengan pengguna Web2, menghilangkan hambatan teknis dan mengurangi gesekan.

Perusahaan ini bekerja secara langsung dengan perusahaan, merek, dan kreator Indonesia dan global untuk mengembangkan produk dan fitur NFT guna meningkatkan keterlibatan komunitas dan membuka kunci utilitas, serta bertindak sebagai mitra teknologi untuk membantu mereka membangun produk dan layanan web3 untuk pelanggan dan basis penggemar mereka.

Bagi pengguna, ini menghilangkan gesekan di papan dengan menghubungkan langsung ke pasar NFT global atas nama mereka, dan memungkinkan transaksi dalam rupee (IDR) dilakukan hanya dengan menggunakan alamat email dan nomor telepon, memfasilitasi proses memasuki ekonomi digital baru. .

“Karena NFT dan aset kripto lainnya telah memperoleh daya tarik global, permintaan untuk onramps lokal telah meningkat secara eksponensial baik bagi konsumen maupun merek yang dapat memahami karakteristik dan keadaan unik mereka,

“SerMorpheus sedang membangun infrastruktur untuk membawa web3 ke Indonesia dan kami sangat antusias untuk bergabung dengan mereka dalam perjalanan ini,” kata Patrick Yip, Co-Founder, Intudo Ventures.

Merek yang telah mempercayai SerMorpheus untuk mengembangkan dan mendistribusikan NFT kustom antara lain: Indonesia Comic Con, klub sepak bola profesional PERSITA Tangerang, festival musik Jogjarockarta, aktris dan penyanyi Indonesia Brielle Latoconsina, serta Visinema Pictures yang diproduksi oleh Mencuri Raden Saleh, antara lain.

Berdasarkan permintaan yang kuat dari merek untuk terlibat dengan pemirsa Indonesia, SerMorpheus akan mempercepat upaya untuk membawa lebih banyak merek ke dalam ekonomi digital baru, termasuk NFT yang menyertai pembelian tiket film, kehadiran acara, dan aktivasi online dan offline lainnya di Internet.

Web3 mewakili iterasi terbaru dari apa yang dijanjikan Internet untuk disampaikan – sebuah dunia di mana kita masing-masing dapat berkreasi dan memiliki. Namun, diperkirakan hanya ada 400 juta pengguna cryptocurrency di dunia dengan lima miliar pengguna internet, dengan miliaran lagi online dalam beberapa tahun ke depan.

READ  Cobalah makanan berbuka puasa yang populer dari seluruh dunia di bulan Ramadhan ini

“Seiring SerMorpheus melayani Indonesia, apa yang Anda bangun juga merupakan kunci untuk internet yang benar-benar inklusif, di luar Indonesia,” kata Khailee Ng, Managing Partner dari 500 Global.

Teknologi Blockchain menciptakan cara baru bagi pembuat dan merek untuk berinteraksi dengan penggemar dan konsumen mereka, termasuk kasus penggunaan di dunia nyata seperti menghargai loyalitas pelanggan, kata Olivier Rausen, salah satu pendiri dan mitra pengelola Febe Ventures.

“SerMorpheus adalah mitra teknologi pilihan bagi perusahaan Indonesia yang ingin mendorong partisipasi dalam ekonomi digital baru,” tambahnya.

Julia Chu, partner di AlphaLab Capital Venture and Ecosystem Project, mengatakan bahwa karena populasi muda dan berkembang di Indonesia, negara ini memiliki peluang pertumbuhan yang besar untuk web3, terutama NFT lokal.

“Alphalab Capital tidak hanya senang SerMorpheus dapat meningkatkan akses NFT ke audiens yang berpotensi tinggi ini, tetapi juga menghubungkan merek ke basis penggemar yang ada melalui pembuatan NFT. Ini akan menjadi masa depan keterlibatan merek,” tambahnya.

Peserta Grup TSBA Menggalang $40 Juta Melalui Kolaborasi Dengan Bursa Aset Crypto Indonesia, Tokocrypto dan BRI Ventures

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.