KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Economy

Starbucks membuat kopi minyak zaitun dalam upaya merebut pasar Italia

komentar

Orang Italia telah lama dikenal karena kecintaan mereka pada kopi dan minyak zaitun. Starbucks sekarang berharap untuk menarik lebih banyak dari mereka ke rantai tokonya dengan menggabungkan keduanya – sebuah langkah yang sudah berhasil untuk menarik pelanggan potensial.

Starbucks Diumumkan Selasa Mereka memperkenalkan jenis kopi baru yang diinfuskan dengan minyak zaitun extra virgin dari Sisilia di seluruh toko Italia, dan mereka menyebut bahan kimia tak terduga itu “Oleato”—setelah kata Italia untuk minyak.

Rantai kopi terbesar di dunia, seperti grup restoran Amerika lainnya, berjuang untuk masuk ke pasar Italia. Saat meluncurkan kedai kopi Italia pertamanya pada tahun 2017, Starbucks mengatakan telah memasuki pasar Italia dengan “kerendahan hati dan rasa hormat” dan sejak itu dengan hati-hati diperluas untuk memasukkan 25 toko di seluruh Italia utara.

CEO Starbucks Howard Schultz mengatakan dia mendapatkan ide untuk memasukkan minyak zaitun ke dalam kopinya setelah mencampurkan sesendok cairan emas hijau ke dalam minuman paginya saat berada di Sisilia. “Saya benar-benar terpesona oleh rasa dan tekstur unik yang tercipta,” katanya dalam sebuah pernyataan. yang menggembar-gemborkan rangkaian minyak zaitun baru sebagai “inovasi transformatif” bagi peminum kopi.

Barista Starbucks mencampur minyak dengan susu oat, baik dengan mengukus atau mengocoknya, sebelum menuangkan campuran yang dihasilkan ke dalam satu (atau dua) gelas espresso atau minuman dingin untuk menciptakan rasa yang digambarkan oleh pengembang menu sebagai “seperti karamel”.

Banyak orang di media sosial tampak skeptis terhadap pemalsuan tersebut. “Kopi minyak zaitun!” Saya belum pernah melihat orang Italia meminum espresso dengan minyak zaitun. lewat,” satu menjawab.

Lain disebut ide “Mengerikan”. Satu orang menanggapi berita tersebut dengan emoji Wajah bingung.

READ  4 hal yang harus diketahui semua pengusaha sebelum memasuki pasar Indonesia

Perusahaan mengatakan kopi tersebut akan memulai debutnya di Italia sebelum diluncurkan ke toko Starbucks di California Selatan dan di tempat lain secara internasional akhir tahun ini.

Starbucks membawa gaya kedai kopi Italia ke Amerika. Bisakah Anda membawa kopi Amerika ke Italia?

Digambarkan sebagai “mentega”, jajaran Starbucks mencakup tiga varian minyak zaitun yang berbeda dari minuman kopi panas dan dingin yang sudah dikenal; Latte, es espresso, dan minuman dingin. Pelanggan yang memilih minuman dingin yang diresapi dengan minyak akan merasakan “infus halus minyak zaitun extra virgin Partana dengan busa vanila krem, yang perlahan mengalir melalui minuman untuk menciptakan tekstur yang halus dan kaya,” janji Starbucks dalam deskripsi menu yang menyertainya.

Batch baru akan menggunakan minyak yang diperas dari berbagai buah zaitun Sisilia yang dikenal sebagai Castelvetrano – yang digambarkan Starbucks sebagai manis dan mengingatkan pada beberapa pilihan sirup. “Saya memikirkan semua karamel mentega yang kami campur dengan kopi kami,” kata Amy Dilger, pengembang minuman di Starbucks, tentang rasa baru tersebut dalam siaran pers.

Ini bukan pertama kalinya raksasa minuman itu memasukkan minyak ke dalam minuman kopinya – meskipun mungkin ini pertama kalinya ia mengiklankannya sebagai bahan dalam kampanye pemasaran dengan begitu mencolok. Susu oat, yang sering digunakan sebagai pengganti bebas susu dalam kopi, sebenarnya mengandung minyak nabati, misalnya — dan beberapa Menu Starbucks mencantumkan minyak bunga matahari sebagai bahan dalam pilihan susu non-susu mereka.

Peminum kopi Italia terkenal dengan preferensi tradisional mereka: menyeruput cappuccino sebelum tengah hari dan menyukai espresso yang lebih cepat di sore hari, sering kali diambil sambil berdiri di bar — yang membuat Starbucks mengubah penawaran standarnya untuk pasar lokal. Raksasa kopi ini bahkan telah merancang toko Italianya untuk menghadirkan bar bagi pelanggan yang berdiri berdampingan—meniru tradisi Italia—dan telah mengembangkan campuran biji kopi yang disesuaikan dengan selera peminum kopi Italia.

READ  CEO Ula mengatakan dia lebih suka pertumbuhan yang stabil daripada 'menyingkirkan angka besar'

Rantai makanan Amerika terkenal sulit untuk menembus pasar makanan dan minuman Italia yang ramai, karena konsumen tampaknya puas dengan apa yang sudah ada. dalam daftar lokal. pada tahun 2022, Pizza raksasa Domino mengumumkan penutupan toko Italia setelah penjualan yang buruk. Judulnya adalah, “Orang Italia tidak suka pizza nanas.” Satu surat kabar harian Italia.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."