KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Sulawesi Tengah di Indonesia masih dalam masa pemulihan 5 tahun setelah gempa
Top News

Sulawesi Tengah di Indonesia masih dalam masa pemulihan 5 tahun setelah gempa

Provinsi Sulawesi Tengah di Indonesia pada hari Kamis memperingati lima tahun sejak gempa bumi besar dan tsunami melanda provinsi tersebut, menewaskan lebih dari 4.300 orang dan menyebabkan ribuan orang yang selamat masih menunggu relokasi permanen.

Penduduk setempat meletakkan bunga di pantai Thalis di Balu, ibu kota provinsi di pulau Sulawesi tengah, yang dilanda gempa bumi dan tsunami berkekuatan 7,4 skala Richter. Akibat pencairan tanah akibat gempa, ribuan rumah ambruk ke tanah dan banyak korban tewas akibat tanah longsor.

Doa dipanjatkan di Pemakaman Massal Popoya di Kabupaten Siki, tempat ratusan jenazah, termasuk beberapa orang tak dikenal, dimakamkan setelah bencana tersebut.

Kelopak bunga bertebaran di pantai di Balu, provinsi Sulawesi Tengah, Indonesia, pada 28 September 2023, untuk mengenang mereka yang tewas dalam gempa bumi dan tsunami September 2018. (Kyoto)

Ari Sediyadi, Ketua Satgas Penanggulangan Bencana Daerah Sulawesi Tengah, mengatakan, sedikitnya 4.000 keluarga masih tinggal di tempat penampungan sementara, kamar atau rumah kontrakan atau rumah kerabat akibat tertundanya pembangunan rumah oleh pemerintah provinsi akibat krisis lahan. dan alasan lainnya.

Menurut pejabat setempat, banyak orang yang kembali ke rumah mereka di daerah yang dianggap berbahaya karena lebih sedikit tempat tinggal di daerah yang lebih aman.

Meskipun beberapa kantor pemerintah dan infrastruktur yang rusak akibat bencana telah dibangun kembali, upaya rekonstruksi masih terus dilakukan di Balu dengan banyak bangunan yang setengah runtuh.

Badan Kerjasama Internasional Jepang (JICA) menyatakan telah memberikan bantuan hibah untuk rekonstruksi jembatan di Balu, peninggian jalan pesisir dan pembangunan jalan penghubung kompleks perumahan yang dibangun untuk masyarakat yang tinggal di daerah yang terkena dampak tsunami dan tsunami.

READ  Kerja sama angkatan laut India-Indonesia telah meningkat secara signifikan: Ina Krishnamurthy | Berita Terbaru India

Di Kecamatan Petobo, Balu, banyak warga yang mengungsi pasca bencana kembali ke rumahnya yang rusak akibat tanah longsor akibat likuifaksi.

Lodvik Pangalila, salah satu warga, mengatakan kawasan itu ditetapkan pemerintah provinsi sebagai zona merah untuk dilakukan pencairan kembali. Dia menambahkan bahwa dia menerima bantuan keuangan dari pemerintah segera setelah bencana tetapi tidak berhak atas rumah di pemukiman permanen yang baru.

Pria berusia 61 tahun itu berkata: “Saya tidak punya pilihan selain kembali ke rumah saya di Petobo dan membeli satu di daerah lain.” Dia juga mengatakan bahwa dia khawatir dengan bencana di masa depan.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."