KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Tarif yang lebih tinggi “mengubah segalanya” dalam rencana
Economy

Tarif yang lebih tinggi “mengubah segalanya” dalam rencana

Setahun setelah kenaikan suku bunga Fed yang paling signifikan dalam beberapa dekade, Anda mungkin berpikir bahwa investor telah meningkatkan strategi portofolio mereka untuk tingkat suku bunga dunia yang lebih tinggi. Tetapi beberapa investor terbesar sedang membuat, atau merencanakan terlebih dahulu, beberapa langkah terbesar mereka saat ini.

Hitung program pensiun daerah terbesar di Amerika Serikat di antara investor elit yang berencana untuk meningkatkan volume obligasi sebagai akibat dari lingkungan suku bunga yang tinggi. Itulah pesan dari Jonathan Grabeel, kepala investasi dari Los Angeles County Employees Retirement Association (LACERA) di acara Pengembalian Berkelanjutan Virtual CNBC pada hari Rabu. Dia mengatakan realokasi portofolio yang akan datang akan memiliki implikasi yang signifikan bagi pasar dan ekonomi.

“Saya pikir lingkungan pasar yang berubah dengan tarif yang lebih tinggi mungkin mengubah segalanya, itu mengubah cara kita berpikir tentang alokasi,” kata Grabel kepada Frank Holland dari CNBC. Program pensiun – yang berinvestasi atas nama 180.000 pekerja aktif dan mantan pekerja di L.A. County dan memiliki aset hampir $70 miliar – akan mempertimbangkan kembali alokasi aset strategisnya, kata CIO LACERA, program pensiun, musim panas ini.

Karena raksasa pensiun itu mencari hasil total 7%, Grabel mengatakan tinjauan musim panas akan melihat perubahan saham, obligasi, real estat, dan alokasi aset real estat. Sejauh yang kita bisa [7%] Dan lebih banyak yang dapat diperoleh dengan investasi pendapatan tetap yang lebih aman, hal itu dapat mengubah jumlah modal yang kita miliki dalam investasi seperti ekuitas yang lebih kompleks dan lebih berisiko.”

LACERA tidak sendirian di antara para investor top yang berbicara tentang bagaimana tingkat suku bunga yang lebih tinggi mengubah keputusan alokasi portofolio, terutama jika menyangkut saham pasar swasta dan investasi alternatif. Sesama raksasa pensiun California CalSTRS membuat langkah obligasi yang lebih besar, Wall Street Journal melaporkan awal bulan ini. Obligasi telah kembali, kata Chris Elleman, kepala investasi di CalSTRS katanya kepada surat kabar.

READ  Ekspor ke Indonesia naik 583% di bulan Januari

Menurut Laporan Tahunan 2022 LACERA, investasinya terbagi antara sekitar $24 miliar dalam ekuitas publik, $19 miliar dalam obligasi, $13 miliar dalam ekuitas swasta, $6 miliar dalam real estat, $4 miliar dalam dana lindung nilai, dan 1 miliar dolar dalam aset real estat.

Tahun lalu adalah yang pertama dalam tiga tahun fiskal sebelumnya di mana portofolio investasi dana pensiun kehilangan uang. Meskipun masih berhasil mengungguli tolok ukurnya, pengembaliannya jauh di bawah asumsi aktuaria yaitu pengembalian 7%.

Kerugian investasi bersih untuk tahun fiskal 2022 berjumlah sekitar $1,5 miliar, turun sebesar $17,1 miliar dari tahun fiskal 2021, ketika keuntungan investasi bersih mencapai $15,6 miliar, dan mengaitkannya dengan “kondisi pasar yang sulit pada paruh pertama tahun 2022, termasuk Perang di Eropa, inflasi tinggi dan perlambatan ekonomi di China.

Sebaliknya, pengembalian investasi sebesar 25,2% pada tahun 2021 jauh lebih tinggi daripada 7%, yang dikaitkan dengan LACERA dengan kinerja yang kuat dari ekuitas global dan aset ekuitas swasta.

Grable mengatakan pergeseran ke lebih banyak pendapatan tetap di antara investor besar akan mengalir ke “seluruh ekonomi”. “Kami menyadari bahwa karena investor memiliki aset yang kurang berisiko, hal itu mengubah cara modal dialokasikan ke perusahaan,” katanya.

“Ini benar-benar mendorong permintaan, kebutuhan, dan kebutuhan dewan yang berfokus pada keunggulan, dan di mana akses ke modal berada,” tambahnya pada acara CNBC yang berfokus pada keberlanjutan dan investasi.

LACERA tidak dijadwalkan untuk melakukan salah satu dari tinjauan formal tiga hingga lima tahun musim panas ini, yang terakhir selesai pada tahun 2021, dan melibatkan pembuatan grup alokasi aset baru.

Mengapa dana pensiun lebih beralih ke obligasi sekarang

Pergerakan besar oleh institusi besar yang mengelola miliaran dolar berdasarkan asumsi pengembalian jangka panjang membutuhkan waktu untuk diterapkan, jadi tidak mengherankan jika beberapa pergerakan paling signifikan yang terkait dengan kenaikan suku bunga terjadi untuk pertama kalinya sekarang. Menurut konsultan pensiun Callan, pergeseran ke pendapatan tetap adalah mengharapkan rencana alokasi aset datang dari lebih banyak dana pensiun, terutama karena asumsi pasar modal tahunan yang digunakan oleh kepala pejabat investasi memiringkan persamaan menuju lebih banyak obligasi.

READ  Tiga pekerjaan yang paling banyak dicari di Google di Amerika Serikat tidak memerlukan gelar sarjana

Perkiraan terbaru Callan untuk dekade dari 2023-2032 menunjukkan pengembalian yang lebih besar daripada obligasi yang mendasarinya setelah jangka waktu yang lama ketika spread dan imbal hasil sangat ketat, membuat pasar obligasi publik kurang menarik. “Banyak yang telah berubah di dunia dan AGG [the Bloomberg Aggregate Bond Index] “Tampaknya lebih menarik,” kata Kyle Fichetti, wakil presiden dan spesialis pendapatan tetap di Global Director Research Group Callan.

Profil pengembalian risiko obligasi tingkat investasi adalah contoh yang bagus. Tahun lalu, asumsi pasar modal Callan memperkirakan imbal hasil 1,75% untuk obligasi dasar terhadap profil risiko 3,75% untuk kelas aset pendapatan tetap. Tahun ini, perkiraan untuk hasil sebesar 4,25% terhadap risiko yang diharapkan sebesar 4,10%.

Analisis Callan tentang bagaimana portofolio disusun satu dekade lalu untuk menghasilkan pengembalian jangka panjang atas kewajiban pensiun versus bagaimana portofolio disusun saat ini menunjukkan peningkatan pendapatan tetap yang lebih besar. “Itu banyak yang harus dipikirkan untuk sponsor rencana, dan semua diskusi tentang komunitas investasi,” kata Fechetti, dengan sebagian besar perubahan alokasi aset hingga saat ini, yang dapat mencakup tingkat investasi dan hasil tinggi, di sela-sela.

“Itu belum terjadi, tetapi itu akan terjadi seiring waktu,” katanya. Dia menambahkan bahwa ini akan berimplikasi pada investasi pasar swasta dan pertumbuhan investasi, karena pengembalian yang ditawarkan pada pendapatan tetap publik meningkat dan tidak memerlukan risiko likuiditas.

Penghasilan yang lebih stabil tidak berarti lebih banyak portofolio 40-60

Ini tidak berarti pengembalian ke pendekatan saham/obligasi 60-40 yang dibiarkan mati di tahun-tahun pengembalian pasar saham yang tinggi dan suku bunga yang sangat rendah.

Sementara konsep investasi tradisional mengalami tahun yang lebih baik di tahun 2023, dan beberapa investor sekarang mendukungnya lagi, beberapa institusi besar mengatakan sudah waktunya untuk meninggalkannya, termasuk BlackRock. di dalam laporan Minggu ini, Institut Investasi BlackRock mengatakan bahwa hasil yang buruk tahun lalu untuk portofolio 60-40 diikuti dengan hasil yang besar tahun ini harus didiskontokan.

READ  Lebaran di Indonesia: Bisnis e-commerce terus berkembang meski pembatasan Covid-19 dilonggarkan

“Kami tidak melihat pengembalian ke pasar bull untuk saham biasa seperti yang kita lihat di Moderasi Hebat. Itu adalah periode aktivitas dan inflasi yang cukup stabil selama beberapa dekade ketika sebagian besar aset naik dan obligasi memberikan diversifikasi ketika ekuitas turun. Kami percaya alokasi strategis lima tahun dan seterusnya dibangun di atas asumsi lama Ini tidak mencerminkan sistem baru kita – sebuah sistem di mana bank sentral utama menaikkan suku bunga ke dalam resesi dalam upaya untuk menurunkan inflasi.”

Obligasi tersebut tidak akan memberikan diversifikasi yang “dapat diandalkan” yang mereka miliki di tahun-tahun sebelumnya, “tetapi hasil yang lebih tinggi berarti pendapatan akhirnya kembali ke pendapatan tetap,” tulis timnya. Secara keseluruhan, BlackRock mengatakan bahwa berfokus pada konsep portofolio yang luas adalah langkah yang salah untuk masa depan, tetapi untuk saat ini, kenaikan suku bunga berarti lebih banyak fokus pada permainan pendapatan.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."