Terkejut Zhong Wei mengungkapkan bandar taruhan juga mendekatinya | Olahraga

Datuk Lee Chong Wei menyarankan para pemain muda untuk tidak terlibat dalam pengaturan pertandingan karena dapat mempengaruhi masa depan dan karir mereka, dan juga menyambut baik upaya Federasi Bulu Tangkis Dunia (BWF) untuk menangkap para pelaku. – Gambar program

KUALA LUMPUR, 24 Agustus – Legenda bulu tangkis nasional Datuk Lee Chong Wei terkejut mengetahui bahwa namanya dikaitkan dengan insiden pengaturan pertandingan di Asian Games 2006 di Doha.

Dia mengatakan dia tidak tahu tentang kejadian itu sampai teman baiknya Tawfiq Hidayat dari Indonesia mengungkapkan masalah tersebut dalam sebuah wawancara baru-baru ini.

“Selama ini saya tidak tahu, Tawfik juga tidak memberi tahu saya tentang itu. Saya meneleponnya kemarin setelah viral (dan) sebagai teman, dia memberi tahu saya siapa pria itu (yang mencoba memperbaikinya) Pertandingan semifinal Asian Games Doha 2006 antara dia dan Tawfik) , katanya ketika sebuah program memanggilnya hari ini.

Sebelumnya, isu tersebut menyebar luas kemarin setelah beberapa portal Indonesia dan lokal memberitakan pengumuman juara Olimpiade Athena 2004 itu, karena Taufik mengklaim bahwa seorang ofisial tim Malaysia mendekatinya untuk melempar pertandingan.

Namun, legenda Indonesia itu mengatakan dia menolak tawaran itu, yaitu dua kali lipat dari 60.000 ringgit Malaysia yang dijanjikan oleh pemerintah Indonesia untuk memenangkan kompetisi tersebut. Tawfik kemudian mengalahkan Zhong Wei sebelum menjinakkan Lin Dan dari China di final untuk menyingkirkan sang juara.

Zhong Wei, 38, yang berasal dari Penang, mengatakan bahwa sejak kecelakaan itu terjadi 15 tahun lalu, mereka telah memutuskan untuk melanjutkan dan tidak menyebutkan nama orang yang terlibat.

Dia menambahkan bahwa pernyataan Tawfiq baru-baru ini bertujuan untuk mengungkap masalah tersebut kepada para penumpang muda agar mereka tidak terlibat dalam tindakan keji tersebut.

Namun, Zhong Wei mengakui bahwa dia tidak terkejut dengan insiden itu karena para bandar pernah memanggilnya untuk memperbaiki pertandingan, yang langsung dia tolak untuk melindungi martabat negara dan keselamatan olahraga favoritnya.

READ  Suami Satwick-Ashweny mencetak kemenangan menakjubkan dalam pertandingan pembukaan Swiss Terbuka | Berita Bulutangkis

“Selama hari-hari saya bermain, tentu saja, saya bertemu banyak orang. Saya memberi tahu mereka bahwa saya tidak pernah melakukan hal seperti itu karena saya menghargai jasa saya untuk negara. Jika Anda menjual ‘Sulfur, rasanya seperti Anda menjual negaramu,'” katanya.

Zhong Wei yang berpesan kepada para pemain muda untuk tidak terlibat dalam pengaturan pertandingan karena dapat mempengaruhi masa depan dan karir mereka, juga menyambut baik upaya Federasi Bulu Tangkis Dunia (BWF) untuk menangkap para pelaku.

“Saya akan menyarankan semua atlet untuk tidak melakukan hal seperti itu. Mungkin seseorang akan memberi Anda banyak uang pasti Atlet muda mungkin tertipu oleh uang dan berpikir bahwa peluang mereka untuk memenangkan pertandingan tidak dijamin.

“Tapi bagi saya, pekerjaan itu lebih penting. Ketika Anda membangun karir dan menjadi juara, Anda secara otomatis akan kewalahan dengan sponsor, endorsement (produk), tetapi yang terpenting, Anda harus melindungi citra negara.

“Saya masih ingat ketika saya masih pemain muda, (mantan pelatih) Datuk Mispon Sadek pernah berkata kepada saya ‘Berikan energimu, keberuntungan akan datang mencarimu’.

“Meskipun saya berasal dari keluarga miskin, saya tidak pernah memikirkan uang. Tidak peduli betapa sulitnya hidup, saya selalu berjuang untuk mendapatkan yang terbaik dari itu. ” – Bernama

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *