Timo Tjahjanto untuk memandu kereta ke Busan edisi baru

Pada tahun 2018, kami mendengar bahwa maestro horor James Wan (Saw, The Conjuring, Insidious) telah mengarahkan pandangannya pada mahakarya zombie modern di Train to Busan dengan tujuan memproduksi (tetapi tidak mengarahkan) versi Hollywood baru yang ditulis oleh kolaborator sering Gary Doberman (It, Annabelle, The Nun).

Saya telah menyebutkan sebelumnya bahwa remake bukanlah bencana kebangkrutan kreatif dari sinema modern yang sebagian orang anggap demikian (mereka selalu ada, dan beberapa sekarang dianggap klasik), jadi saya tidak sepenuhnya menentang gagasan itu. Saya hanya berpikir mencoba meniru kehebatan kereta ke Busan itu bodoh. Tapi sekarang kita tahu siapa yang akan mencobanya.

Batas waktu untuk melaporkan bahwa Wan dan New Line Cinema telah memilih Timo Tjahjanto untuk mengemudikan kereta ke New Busan dan itu keren. Pada titik inilah mungkin sekelompok dari Anda akan bertanya “Siapa?!”. Pembuat film Indonesia ini memulai karirnya sebagai setengah dari The Mo Brothers dengan rekan senegaranya Kimo Stamboel, mencapai hit lokal yang hebat sebagai Macabre 2009. Tjahjanto akan memulai karirnya sendiri juga, memulai debutnya di Hollywood dengan mengarahkan klip dalam antologi horor The ABC’s of Death and V / H / S / 2.

Timo Tjahjanto untuk memandu kereta ke Busan 4 edisi

Dia benar-benar menarik perhatian para pecandu aksi seperti saya, padahal dia menyutradarai The Night Comes for Us 2018, film thriller Indonesia yang luar biasa dengan cepat ditangkap oleh Netflix. Singkatnya, film itu gila. Dengan kata lain, dia brutal dan tidak kenal lelah, dan dia telah menggambarkan banyak deskripsi sebagai penerus spiritual dari Gareth Evans ‘The Raid, film aksi Indonesia gila lainnya yang telah menjadi standar emas untuk genre tersebut (fakta bahwa kedua film tersebut dibintangi oleh Joe). Tasleem dan Eko. Mungkin Aweys juga berkontribusi pada perbandingan tersebut.). Dan meskipun ini bukan film horor, The Night Comes for Us masih dipenuhi dengan tingkat stres yang mengejutkan yang berhubungan dengan setiap “tunggu, bagaimana mereka melakukannya tanpa benar-benar membunuh seseorang ?!” Tindakan.

READ  Goku Anwar berbagi pandangan pertama di 'Pengabdi Setan 2: Komuni'

Faktanya, itu terdengar seperti resep pembuatan film yang sempurna untuk pembuatan ulang kereta ke Busan. Dirilis pada tahun 2016 dan disutradarai oleh Yeon Sang-ho, film zombie Korea Selatan sukses besar secara komersial (menghasilkan $ 98,5 juta dengan anggaran hanya $ 8,5 juta) dan secara meyakinkan. Sementara genre zombie menjadi sedikit tua sebelum dirilis, Train to Busan menendang semua wajah saat menceritakan kisah menarik tentang seorang pengusaha muda di kereta tituler bersama putrinya, yang terjebak dalam wabah zombie yang mencekik.

Apa yang membuat film ini begitu istimewa, selain kengerian yang luar biasa dari gerombolan zombie yang berkerumun, adalah seberapa baik hal itu menyeimbangkan elemen manusia untuk membuat Anda secara naluriah peduli dengan karakter tertentu atau membenci mereka sepenuhnya. Ini adalah satu-satunya bagian yang saya khawatirkan karena rilis baru ini karena Tjahjanto tidak cukup menunjukkan potongan dramatis halus yang diperlukan untuk mencapai keseimbangan warna yang begitu halus.

Karena alasan ini, dan bukan keengganan genetik yang meluas untuk proses pembuatan ulang secara umum, saya tidak berharap versi baru ini cocok dengan aslinya. tapi tidak masalah. Dengan bakat yang terlibat, yang saya inginkan adalah setidaknya menjadi film yang lebih baik daripada sekuel Train to Busan yang sebenarnya. Sialan, bisakah seseorang membuat ulang itu jadi bukan kotoran bengkak ?!

Terakhir diperbarui: 19 Februari 2021

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.