Trump menyatakan dirinya sebagai ‘masa depan’ Partai Republik dalam pidato patriotik CPAC

Mantan Presiden Amerika Serikat Donald Trump Pada hari Minggu mengisyaratkan kemungkinan mencalonkan diri sebagai presiden lagi pada 2024, dia menyerang presiden Joe BidenDia mengulangi klaim salahnya bahwa dia memenangkan pemilu 2020 dalam penampilan besar pertamanya sejak meninggalkan Gedung Putih hampir enam minggu lalu.

“Gerakan kami para patriot Amerika yang bangga dan pekerja keras baru saja dimulai, dan pada akhirnya kami akan menang. Kami akan menang,” kata Trump dalam pidatonya di Konferensi Tindakan Politik Konservatif di Orlando, Florida.

Trump menolak untuk mengakui kekalahannya dalam pemilihan presiden 3 November dari Joe Biden, dan Trump memberikan kritik pedas terhadap minggu-minggu pertama penggantinya dari Partai Demokrat, dan menyarankan agar dia mencalonkan diri lagi. “Mereka baru saja kehilangan Gedung Putih,” kata mantan presiden Republik setelah mengkritik penanganan keamanan perbatasan oleh Biden. “Tapi siapa tahu, dan siapa tahu, aku bahkan mungkin memutuskan untuk mengalahkan mereka untuk ketiga kalinya.”

Ceritanya berlanjut di bawah pengumuman

Minggu-minggu terakhir Trump yang bergejolak di kantor telah melihat para pendukungnya melancarkan serangan mematikan di Gedung Capitol AS pada 6 Januari dalam upaya untuk mencegah Kongres mengesahkan kemenangan pemilihan Biden, sebuah kemenangan yang diklaim Trump secara keliru dinodai oleh penipuan yang meluas.

Baca lebih lajut:

Pakar hukum mengatakan “Trump menyuruh saya melakukan ini” untuk membela perusuh di Capitol AS

Perang saudara telah meletus di dalam Partai Republik dengan tokoh-tokoh institusional seperti Pemimpin Minoritas Senat Mitch McConnell ingin sekali menempatkan Trump di kaca spion dan lainnya, seperti Senator Lindsey Graham, sekutu Trump, percaya bahwa masa depan partai bergantung pada energi konservatif pro-Trump. Ditempatkan.

READ  Tanzania menandatangani perjanjian gas alam dengan Equinor dan Shell | Berita

Trump menyatakan Partai Republik bersatu dan mengatakan tidak memiliki rencana untuk mencoba meluncurkan pihak ketiga, sebuah gagasan yang telah dia diskusikan dengan para penasihat dalam dua bulan terakhir.

“Kami tidak memulai partai baru. Kami memiliki Partai Republik. Itu akan bersatu dan akan lebih kuat dari sebelumnya. Dia berkata,” Saya tidak akan memulai partai baru.

Hasil jajak pendapat oleh peserta CPAC memberi Trump dukungan yang kuat, dengan 55 persen mengatakan mereka akan memilihnya dalam pemilihan nominasi presiden dari Partai Republik 2024. Gubernur Florida Ron DeSantis berada di urutan kedua, dengan 21 persen.

Ceritanya berlanjut di bawah pengumuman


Klik untuk memutar video 'McConnell mengatakan dia akan' mendukung penuh 'Trump jika dia adalah kandidat Partai Republik untuk pemilu 2024



McConnell mengatakan dia akan mendukung Trump “sepenuhnya” jika dia adalah kandidat Partai Republik dalam pemilihan 2024


McConnell mengatakan dia akan mendukung Trump “sepenuhnya” jika dia adalah kandidat Partai Republik dalam pemilihan 2024

Tanpa Trump, DeSantis menduduki puncak lapangan dengan 43 persen, dan kandidat Partai Republik potensial lainnya memiliki jumlah ganjil.

Tapi tidak semua orang mendukung Trump. Sebuah pertanyaan terpisah dari jajak pendapat menanyakan apakah Trump harus mencalonkan diri lagi pada tahun 2024 dan menghasilkan hasil yang beragam, dengan 68 persen mengatakan dia harus mencalonkan diri dan 32 persen menentang atau memiliki pendapat.

“Sulit untuk membuat tujuh dari sepuluh menyetujui apa pun,” kata jajak pendapat Jim McLaughlin kepada CPAC menjelaskan hasilnya.

Namun, antusiasme Trump pada acara empat hari CPAC begitu kuat sehingga putra tertuanya, Donald Trump Jr., menyatakannya sebagai “T-PAC” dan para peserta mengenakan patung emas mantan presiden tersebut.

Baca lebih lajut:

Patung ‘Anak Sapi’ Donald Trump membangkitkan ejekan alkitabiah di CPAC

Ceritanya berlanjut di bawah pengumuman

Dalam jangka pendek, seorang penasihat mengatakan dia berencana untuk membuat PAC untuk mendukung kandidat yang mencerminkan kebijakannya.

Pidatonya mulai terlambat lebih dari satu jam, dan Trump mengatakan dia ingin menyelamatkan budaya dan identitas Amerika Serikat.

Dia berusaha memposisikan dirinya sebagai kritik utama presiden baru, termasuk imigrasi dan keamanan di sepanjang perbatasan AS dengan Meksiko, dan perlahan membuka kembali sekolah karena pandemi.


Klik untuk memutar video



Jim Acosta dari CNN mewawancarai peserta CPAC


Jim Acosta dari CNN mewawancarai peserta CPAC

Trump berkata, “Joe Biden telah mengalami bulan pertama yang paling membawa bencana dari presiden mana pun dalam sejarah modern.”

Jajak pendapat baru-baru ini telah memberi Biden peringkat persetujuan pekerjaan lebih dari 50 persen, tawaran yang kuat dari orang Amerika.

Ceritanya berlanjut di bawah pengumuman

Gedung Putih telah menjelaskan di Biden bahwa mereka berencana untuk mengabaikan pidato Trump.

“Fokus kami jelas bukan pada apa yang dikatakan Presiden Trump” di CPAC, juru bicara Gedung Putih Jane Psaki mengatakan kepada wartawan pekan lalu.

(Pelaporan pelaporan bersama oleh Steve Holland; Penyuntingan oleh Mary Miliken, Lisa Schumaker, Heather Timmons, Diane Kraft, dan Jonathan Otis)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.