Ukraina mengatakan puluhan orang tewas dalam serangan rudal di stasiun kereta api yang penuh sesak dengan orang-orang terlantar

Sedikitnya 39 orang tewas dan 87 terluka pada Jumat ketika dua rudal mendarat di stasiun kereta api di Ukraina timur yang dipenuhi orang-orang terlantar, kata pihak berwenang Ukraina, saat wilayah itu bersiap untuk serangan besar Rusia.

Perusahaan kereta api negara mengatakan rudal menghantam sebuah stasiun di kota Kramatorsk yang digunakan untuk mengevakuasi warga sipil dari daerah yang dibombardir oleh pasukan Rusia.

Pavlo Kirilenko, gubernur wilayah Donetsk, mengatakan ribuan warga sipil berada di stasiun pada saat roket, dalam apa yang dia gambarkan sebagai serangan yang disengaja. Dia menambahkan bahwa banyak dari yang terluka berada dalam kondisi serius.

“Mereka ingin menabur kepanikan dan ketakutan, dan mereka ingin mengambil sebanyak mungkin warga sipil,” katanya. Kyrylenko memposting foto online yang menunjukkan beberapa mayat tergeletak di lantai bersama tumpukan tas dan barang bawaan lainnya. Berdiri di samping mereka adalah polisi bersenjata dengan pakaian pelindung.

Tentara Ukraina membantu memindahkan mayat ke truk militer setelah serangan rudal menewaskan sedikitnya 39 orang pada hari Jumat di sebuah stasiun kereta api di Kramatorsk, Ukraina timur. (Fadhel Al-Sana/AFP/Getty Images)

Reuters tidak dapat memverifikasi keaslian informasi atau foto tersebut. Kementerian Pertahanan Rusia membantah bahwa pasukan Rusia melakukan serangan rudal. Moskow telah membantah menargetkan warga sipil sejak menginvasi Ukraina pada 24 Februari, dalam apa yang disebutnya “operasi militer khusus” untuk melucuti senjata dan “mendiskreditkan” tetangganya. Pendukung Ukraina dan Barat menyebut ini sebagai dalih untuk invasi tanpa alasan.

Gambar lain menunjukkan layanan penyelamatan menangani apa yang tampak seperti api, dengan awan asap kelabu membubung ke udara.

Tonton | Puluhan orang dilaporkan tewas di stasiun kereta. Peringatan: Video berisi gambar yang mungkin mengganggu sebagian penonton:

Ukraina mengatakan puluhan tewas dalam serangan rudal Rusia di stasiun kereta

Pihak berwenang Ukraina mengatakan sedikitnya 39 orang tewas dan 87 terluka ketika dua rudal menghantam stasiun kereta api yang penuh sesak dengan orang-orang terlantar di Kramatorsk, Ukraina timur. 4:39

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan tidak ada tentara Ukraina di stasiun kereta api pada saat serangan itu.

Zelensky mengatakan kepada parlemen Finlandia bahwa serangan itu dilakukan “di stasiun kereta api biasa terhadap orang-orang biasa; tidak ada tentara.”

Mobil-mobil yang terbakar terlihat setelah serangan rudal di stasiun kereta api di kota Kramatorsk, Ukraina timur, di wilayah Donbas Ukraina, pada hari Jumat. (Hervey Barr/AFP/Getty Images)

Kepala kereta api Ukraina mengumumkan bahwa tiga kereta api yang membawa pengungsi ditutup di wilayah yang sama di Ukraina pada hari Kamis setelah serangan udara di jalur tersebut.

Pejabat Ukraina mengatakan pasukan Rusia telah berkumpul kembali setelah menarik diri dari pinggiran ibukota, Kyiv, dalam persiapan untuk serangan baru untuk mengambil kendali penuh dari wilayah timur Donetsk dan Luhansk, yang dikenal sebagai Donbass dan sebagian dikendalikan oleh separatis yang didukung Moskow sejak 2014 .

Ada korban di stasiun kereta api di kota Kramatorsk, Ukraina timur, menyusul serangan rudal yang dilaporkan pada hari Jumat. (Hervey Barr/AFP/Getty Images)

Staf Umum Angkatan Darat Ukraina mengatakan, pada hari Jumat, bahwa pasukan Rusia fokus untuk merebut pelabuhan tenggara Mariupol yang terkepung, bertempur di dekat kota timur Izyum, dan serangan yang dilakukan oleh pasukan Ukraina di dekat Donetsk.

Josep Borrell, kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa, mengutuk apa yang disebutnya sebagai “serangan tanpa pandang bulu” di Kramatorsk. “Ini adalah upaya lain untuk menutup rute pelarian bagi mereka yang melarikan diri dari perang yang tidak masuk akal ini,” katanya di Twitter.

Sementara upaya untuk mengevakuasi warga sipil dari timur dan selatan Ukraina tetap menghadapi risiko serangan Rusia, penduduk daerah utara Kyiv yang direbut kembali dari pasukan Rusia masih menghadapi kengerian pendudukan selama sebulan.

Borodinka “lebih menakutkan” daripada Bucha

Setelah Barat secara luas mengutuk pembunuhan warga sipil di Bucha sebagai kejahatan perang, Zelensky mengatakan situasi di Borodinka – komunitas lain di barat laut Kyiv – “jauh lebih mengerikan.”

Dia tidak memberikan rincian lebih lanjut atau bukti bahwa Rusia bertanggung jawab atas kematian warga sipil di kota itu.

Sementara tim penyelamat berada di sana mencari melalui puing-puing gedung apartemen yang hangus dengan bagian tengah rata dengan tanah, mereka menyaksikan keluarga mencari kerabat mereka.

Petugas penyelamat terlihat pada hari Kamis mencari reruntuhan daerah perumahan di Borodinka, di pinggiran ibukota Ukraina, Kyiv. (Anastasia Vlasova/Getty Images)

“Ibu saya, saudara laki-laki saya, istri saudara laki-laki saya, ibu dan ayahnya masih di sana, serta orang-orang lain yang ada di ruang bawah tanah,” kata seorang warga Vadim Zagrebelny kepada Reuters.

Rusia membantah menargetkan warga sipil dan mengatakan foto-foto mayat di Bucha diatur untuk membenarkan sanksi lebih lanjut dan menghalangi negosiasi perdamaian.

Ratusan terjebak di ruang bawah tanah sekolah

Di Huduna, sebuah desa di utara ibu kota, penduduk menceritakan bagaimana selama berminggu-minggu lebih dari 300 orang terjebak oleh penjajah Rusia di ruang bawah tanah sebuah sekolah, dengan nama-nama mereka yang tidak selamat dari kondisi yang keras atau dibunuh oleh tentara.

Orang-orang terlihat di dalam ruang bawah tanah sebuah sekolah, sehari setelah pasukan Rusia pergi, di desa Yehidny dekat Chernihiv, Ukraina, pada 31 Maret. Warga terus tidur di ruang bawah tanah sekolah di mana rumah mereka telah hancur. (Yang pertama adalah Minyalo/Reuters)

Invasi Rusia telah menewaskan atau melukai ribuan orang, menyebabkan lebih dari empat juta orang melarikan diri ke luar negeri, menghancurkan kota-kota menjadi puing-puing dan menyebabkan sanksi besar-besaran yang menurut Moskow telah menempatkan ekonominya pada posisi terberat dalam tiga dekade.

Inggris pada hari Jumat bergabung dengan Washington dalam daftar hitam dua putri Presiden Vladimir Putin, sementara Borrell dan Presiden Uni Eropa Ursula von der Leyen dijadwalkan bertemu Zelensky di Kyiv untuk menawarkan dukungan finansial dan moral.

Larangan batubara Uni Eropa

Blok tersebut pada hari Kamis menandatangani putaran sanksi lainnya, termasuk larangan batu bara dengan periode pendinginan 120 hari yang dicari Jerman, dan mengatakan akan mempertimbangkan untuk melarang impor minyak setelah itu.

Namun, Ukraina terus menuntut lebih banyak dukungan militer dari sekutunya dan larangan penuh atas impor minyak dan gas Rusia.

“Ukraina membutuhkan senjata yang akan memberikannya sarana untuk menang di medan perang dan itu akan menjadi hukuman sekuat mungkin melawan Rusia,” kata Zelensky dalam pidato video Kamis malam.

Moskow, yang sebelumnya mengakui bahwa aksi militernya di Ukraina tidak berkembang secepat yang diinginkan, juga mengakui pada Kamis jumlah korban tewas yang tinggi.

“Kami mengalami kerugian pasukan yang signifikan,” kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov kepada Sky News. “Ini adalah tragedi besar bagi kami.”

READ  Pejuang Rusia menyerang fregat Belanda di Laut Hitam: Kementerian Pertahanan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.