KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

World

Universitas Columbia mengatakan pihaknya membuat kemajuan dalam menangani pengunjuk rasa perang Gaza setelah penangkapan di kamp-kamp tersebut

Buka gambar ini di galeri:

NYPD menangkap pengunjuk rasa pro-Palestina di luar perkemahan mahasiswa di Universitas New York pada Senin malam, 22 April 2024.Noreen Nasser/Pers Terkait

Universitas Columbia mengatakan pada Rabu pagi bahwa mereka membuat “kemajuan penting” dengan para mahasiswa demonstran pro-Palestina yang mendirikan kamp dan memperpanjang batas waktu untuk mengosongkan universitas, namun konfrontasi tetap tegang di kampus.

Universitas Ivy League mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mahasiswa pengunjuk rasa “berkomitmen untuk membongkar dan memindahkan sejumlah besar tenda.” Sebuah kamp yang lebih kecil tetap berada di kampus atas Manhattan pada Rabu pagi.

Di seluruh negeri, pengunjuk rasa di California Polytechnic State University, Humboldt, sekitar 300 mil (480 kilometer) utara San Francisco, mulai menggunakan furnitur, tenda, rantai, dan pengikat untuk memblokir pintu masuk ke gedung tersebut pada Senin malam.

Kedua kampus tersebut merupakan bagian dari demonstrasi yang semakin intensif mengenai perang Israel dengan Hamas oleh para mahasiswa yang menuntut agar sekolah-sekolah tersebut memutuskan hubungan keuangan dengan Israel dan melakukan divestasi dari perusahaan-perusahaan yang berkontribusi terhadap konflik yang telah berlangsung selama berbulan-bulan. Lusinan orang ditangkap karena pelanggaran atau perilaku tidak tertib.

Presiden Kolombia Minouche Shafiq telah menetapkan tengah malam pada hari Selasa sebagai batas waktu untuk mencapai kesepakatan untuk mengevakuasi kamp tersebut. Sekitar pukul 3 pagi, pihak universitas mengatakan telah terjadi “dialog konstruktif” dan pembicaraan akan berlanjut selama 48 jam.

Mahasiswa pengunjuk rasa “akan memastikan bahwa mereka yang bukan anggota Kolombia harus pergi,” kata pernyataan itu. Hanya mahasiswa Universitas Columbia yang akan berpartisipasi dalam protes tersebut.

Para mahasiswa pengunjuk rasa juga akan mematuhi persyaratan Departemen Pemadam Kebakaran kota dan “mengambil langkah-langkah untuk membuat kamp menyambut semua orang dan melarang bahasa yang diskriminatif atau melecehkan,” kata pernyataan itu.

READ  Prancis dan Jerman mengatakan publikasi Rusia tentang catatan itu melanggar aturan diplomatik

Pernyataan universitas tersebut dikeluarkan beberapa jam sebelum Ketua DPR AS Mike Johnson melakukan perjalanan ke Kolombia untuk mengunjungi mahasiswa Yahudi dan membahas anti-Semitisme di kampus-kampus.

Di Universitas Minnesota, anggota Partai Demokrat AS Ilhan Omar menghadiri protes pada Selasa malam, beberapa jam setelah sembilan pengunjuk rasa ditangkap di kampus ketika polisi membersihkan sebuah perkemahan di depan perpustakaan. Ratusan orang berkumpul pada sore hari untuk menuntut pembebasan mereka.

Minneapolis Star Tribune melaporkan bahwa Omar mengatakan kepada mereka yang hadir: “Saya sangat tersentuh oleh keberanian dan keberanian Anda sebagai mahasiswa dalam mempertaruhkan tubuh Anda untuk berdiri dalam solidaritas untuk mengakhiri genosida yang terjadi di Gaza.”

Putri Omar termasuk di antara lebih dari 100 pengunjuk rasa pro-Palestina di Kolombia yang ditangkap pada hari Kamis dalam sebuah tindakan yang menginspirasi para demonstran di seluruh negeri untuk mendirikan kamp.

Juga pada Selasa malam, polisi menangkap lebih dari 200 pengunjuk rasa yang memblokir lalu lintas selama demonstrasi di luar kampus menuntut gencatan senjata permanen di Gaza di Grand Army Plaza di Brooklyn, dekat rumah Senator Chuck Schumer. Protes tersebut diselenggarakan oleh Suara Yahudi untuk Perdamaian pada malam kedua Paskah, dan para demonstran memasang spanduk melingkar besar bergambar makanan di piring Seder.

Di Cal Poly Humboldt, para pengunjuk rasa meneriakkan: “Kami tidak takut pada Anda!” Sebuah klip video memperlihatkan, sebelum petugas yang mengenakan perlengkapan antihuru-hara menyerbu mereka di pintu masuk gedung. Mahasiswa Peyton McKenzie mengatakan dia sedang berjalan di kampus pada hari Senin ketika dia melihat polisi menjambak rambut seorang wanita dan mahasiswa lain membalut kepalanya karena cedera.

READ  Presiden Israel Isaac Herzog menghadapi protes di Gaza di Museum Holocaust Belanda

“Saya rasa banyak siswa yang terkejut dengan hal ini,” katanya.

Tiga siswa ditangkap, menurut pernyataan sekolah, dan kampus ditutup hingga Rabu. Mahasiswa menduduki gedung Kampus II pada hari Selasa.

Kamp lain diadakan pada hari Selasa di Universitas Rochester di bagian utara New York, di mana Omar Darwish, seorang mahasiswa senior Palestina, mengatakan dia kehilangan kerabatnya dalam perang.

“Kami tidak menyerukan kehancuran Israel; Kami tidak pernah membicarakan ancaman terhadap orang Yahudi. Fokusnya adalah pada diri kita sendiri dan apa yang kita butuhkan, dan ini diperlakukan sebagai manusia. Kita harus menemukan cara untuk hidup berdampingan,” katanya kepada televisi WHEC.

Pejabat Universitas Rochester mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pengunjuk rasa harus mengikuti aturan dasar, termasuk menunjukkan kartu identitas universitas jika diminta.

Meningkatnya demonstrasi telah menyebabkan universitas-universitas berjuang untuk menyeimbangkan keamanan kampus dan hak kebebasan berpendapat. Banyak pihak telah lama menoleransi protes tersebut, yang sebagian besar menuntut sekolah-sekolah mengutuk serangan Israel di Gaza dan melakukan divestasi dari perusahaan-perusahaan yang menjual senjata ke Israel.

Kini, universitas-universitas menerapkan disiplin yang lebih ketat, dengan alasan masalah keamanan, karena beberapa mahasiswa Yahudi mengatakan kritik terhadap Israel telah berubah menjadi anti-Semitisme.

Protes berlangsung selama beberapa bulan, namun semakin meningkat setelah penangkapan yang terjadi minggu lalu di Kolombia.

Pada Senin malam di NYU, polisi mengatakan 133 pengunjuk rasa telah ditahan dan semuanya telah dibebaskan berdasarkan panggilan pengadilan untuk hadir di pengadilan atas tuduhan perilaku tidak tertib.

Di Connecticut, polisi menangkap 60 pengunjuk rasa, termasuk 47 mahasiswa, di Universitas Yale setelah mereka menolak meninggalkan kamp mereka di lapangan tengah kampus.

Rektor Universitas Yale Peter Salovey mengatakan para pengunjuk rasa menolak tawaran untuk mengakhiri demonstrasi dan bertemu dengan para pengawas. Setelah beberapa kali peringatan, pejabat sekolah memutuskan bahwa “tempat itu tidak aman lagi”, sehingga polisi mengevakuasi kamp tersebut dan melakukan penangkapan.

READ  Trudeau memperingatkan Moskow tentang "konsekuensi serius" selama diskusi pribadi tentang situasi di Ukraina

Universitas Harvard di Massachusetts mencoba untuk tetap selangkah lebih maju dalam menghadapi protes dengan menutup sebagian besar gerbang Harvard Square yang ikonik dan membatasi akses bagi mereka yang memiliki kartu identitas sekolah.

Christian DeLeon, seorang mahasiswa doktoral di bidang sastra, mengatakan dia memahami mengapa pemerintahan Harvard berusaha menghindari protes, namun mengatakan masih harus ada tempat bagi mahasiswa untuk mengekspresikan ide-ide mereka.

“Kita semua harus bisa menggunakan ruang seperti ini untuk melakukan protes, agar suara kita didengar,” katanya.

Ben Wiesner, seorang pengacara di American Civil Liberties Union, mengatakan para pemimpin universitas menghadapi keputusan yang sangat sulit karena mereka memiliki tanggung jawab untuk memastikan orang-orang dapat mengungkapkan pendapat mereka, bahkan ketika orang lain menganggapnya menyinggung, sekaligus melindungi mahasiswa dari ancaman dan intimidasi.

Persatuan Kebebasan Sipil New York memperingatkan universitas-universitas agar tidak terburu-buru memanggil penegak hukum dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan Selasa.

“Para pejabat tidak boleh mengacaukan kritik terhadap Israel dengan anti-Semitisme atau menggunakan insiden kebencian sebagai alasan untuk membungkam pandangan politik yang mereka lawan,” kata Donna Lieberman, direktur eksekutif organisasi tersebut.

Mahasiswa pro-Palestina telah mendirikan kamp di lebih banyak kampus di Amerika Serikat untuk memprotes perang Israel di Gaza, menyusul penangkapan massal dalam demonstrasi serupa di beberapa perguruan tinggi di Pantai Timur dalam beberapa hari terakhir.

Reuters

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."