Virus Corona: China menutup kota ketiga

BEIJING – Kota ketiga di Tiongkok telah mengunci penduduknya karena wabah COVID-19, sehingga jumlah penduduk yang dikurung di rumah mereka di Tiongkok menjadi hampir 20 juta.

Penutupan Anyang, yang merupakan rumah bagi 5,5 juta orang, diumumkan Senin malam setelah dua kasus varian Omicron dilaporkan. Warga dilarang keluar rumah dan toko-toko diimbau tutup kecuali yang menjual kebutuhan pokok.

13 juta orang lainnya dikurung di Xi’an selama hampir tiga minggu, dan 1,1 juta lainnya di Liuzhou selama lebih dari seminggu. Tidak jelas berapa lama penguncian Anyang akan berlangsung, karena diumumkan sebagai langkah untuk memfasilitasi pengujian massal terhadap populasi, ukuran standar dalam strategi China untuk mengidentifikasi dan mengisolasi orang yang terinfeksi secepat mungkin.

Penguncian adalah yang terluas sejak Wuhan dan sebagian besar provinsi Hubei lainnya ditutup pada awal 2020 pada awal epidemi. Sejak itu, pendekatan China telah berkembang menjadi salah satu penargetan area yang lebih kecil dengan wabah penguncian.

Mendekati Olimpiade Musim Dingin, yang dibuka pada 4 Februari di Beijing, dan munculnya Omicron, telah menyebabkan penutupan kembali seluruh kota dalam upaya membendung wabah dan mencegah penyebarannya ke bagian lain China.

Huang Chun, pejabat Olimpiade Beijing yang bertanggung jawab atas pengendalian penyakit, mengatakan penyelenggara mengandalkan kerja sama para atlet dan ofisial untuk mencegah wabah yang dapat mempengaruhi partisipasi.

“Jika ada transmisi massal, pasti akan mempengaruhi pertandingan dan jadwal,” kata Huang. “Skenario terburuk, jika itu terjadi, tidak tergantung pada kehendak manusia, jadi kami membiarkan opsi kami terbuka.”

Di Hong Kong, Walikota Carrie Lam mengumumkan penutupan taman kanak-kanak dan sekolah dasar setelah cedera dilaporkan di antara siswa. Sekolah akan tutup pada hari Jumat dan akan tetap ditutup sampai setidaknya liburan Tahun Baru Imlek pada minggu pertama bulan Februari.

READ  Korea Utara dan Selatan memulihkan hotline lintas batas | berita politik

Kota semi-otonom China itu telah memperketat pembatasan terkait epidemi dalam beberapa hari terakhir setelah diketahui bahwa varian Omicron telah menyebar ke luar orang yang datang dari luar negeri.

Kasus Anyang Omicron diyakini terkait dengan dua kasus lain yang ditemukan pada Sabtu di Tianjin. Ini tampaknya menjadi pertama kalinya Omicron menyebar di daratan China melampaui orang-orang yang datang dari luar negeri dan kontak langsung mereka.

Anyang adalah situs arkeologi penting, ibu kota kuno dinasti Shang dan di mana prasasti Cina tertua telah ditemukan pada apa yang disebut tulang oracle.

Kota itu mengatakan bahwa kendaraan yang tidak penting dilarang dari jalan-jalan dalam pemberitahuan penutupan yang diposting online oleh media pemerintah Senin malam. Jumlah kasus tetap relatif rendah, dengan 58 kasus baru dikonfirmasi pada awal Senin hingga pukul 08:00 Selasa.

Pelabuhan Tianjin, pelabuhan utama yang berjarak kurang dari satu jam dari Beijing dengan kereta api berkecepatan tinggi, hanya menutup daerah yang terkena dampak saat melakukan tes massal. Hingga Selasa siang, 97 orang dinyatakan positif di kota berpenduduk 14 juta orang itu: 49 orang tanpa gejala, 15 orang tanpa gejala, dan 33 orang menunggu verifikasi lebih lanjut.

Xi’an dan Yuzhou sedang berjuang melawan varian delta dan tidak ada yang melaporkan kasus Omicron.

Lebih dari 2.000 orang telah terinfeksi di Xi’an dalam wabah virus terbesar di China sejak epidemi pertama di Wuhan. Ibu kota kuno ini adalah tempat perhentian turis populer yang menjadi tempat reruntuhan Terracotta Warriors dan pabrik chip komputer Samsung.

Pihak berwenang mengaitkan penutupan itu dengan membatasi penyebaran penyakit, meskipun telah mengganggu kehidupan dan perawatan medis darurat bagi sebagian orang. Kota ini mencatat 13 kasus baru dalam 24 jam terakhir, turun dari lebih dari seratus per hari pada puncak wabah.

READ  Jacqueline Jackson, istri pemimpin hak-hak sipil Pendeta Jesse Jackson, berada di rumah setelah dirawat di rumah sakit karena Covid-19

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *