Wall Street turun di tengah ketidakpastian kenaikan suku bunga; Efek negatif visa pada Dow

Orang-orang terlihat di Wall Street di luar New York Stock Exchange (NYSE) di New York City, AS, 19 Maret 2021. REUTERS/Brendan McDermid/File Photo

  • Ekspektasi target meningkat, tetapi stok turun saat margin kuartal ketiga tiba
  • Saham produsen kendaraan listrik naik di tengah meningkatnya permintaan
  • Visa turun setelah penutupan Amazon karena biaya Inggris yang tinggi
  • Indeks: Dow Jones turun 0,47%, S&P 0,11%, Nasdaq datar

(Reuters) – Indeks Wall Street jatuh pada hari Rabu karena investor khawatir tentang kenaikan suku bunga Fed awal setelah pendapatan ritel yang kuat, sementara Visa membebani Dow setelah Amazon mengatakan akan berhenti menerima kartu yang dikeluarkan oleh operator Inggris.

Target Perusahaan (TGT.N) Itu adalah peritel besar terbaru yang melaporkan hasil positif, karena menaikkan perkiraan tahunan dan mengalahkan perkiraan pendapatan, mengutip awal belanja liburan.

Tetapi saham perusahaan turun 5,2%, mengikuti penurunan saham Walmart (WMT.N) Pada hari Selasa, kedua pengecer membukukan hit ke margin laba kuartal ketiga dari masalah rantai pasokan. Baca lebih lajut

Perusahaan Cos Lowe (RENDAH.N) Ini naik 0,8% setelah rantai perbaikan rumah menaikkan perkiraan penjualan setahun penuh pada permintaan yang lebih tinggi dari pembangun dan kontraktor, serta pasar perumahan AS yang kuat. Depot Rumah Analog (HD.N) Ini juga mengumumkan hasil yang kuat pada hari Selasa. Baca lebih lajut

perusahaan visa (VN) Itu turun 5,4% dan merupakan tekanan terbesar pada Dow setelah Amazon.com Inc (AMZN.O) Dikatakan akan berhenti menerima kartu kredit yang dikeluarkan oleh perusahaan di Inggris mulai tahun depan karena biaya transaksi yang tinggi. Baca lebih lajut

kerugian di Nasdaq (kesembilanbelas) Ini mereda melalui saham teknologi utama, yang cenderung naik pada saat ketidakpastian pasar meningkat.

READ  Perkembangan Industri Perbankan: Ekspansi Pinjaman Selama Pemulihan Ekonomi Bertahap - Bisnis

Sementara data ritel yang kuat minggu ini menunjukkan bahwa kenaikan inflasi belum menghambat pertumbuhan ekonomi, investor khawatir kenaikan harga tambahan dapat merusak pertumbuhan dan mendorong Federal Reserve untuk memperketat kebijakan lebih cepat dari jadwal.

“Ketakutan akan inflasi masih ada, ini masih merayap masuk dan diskusi yang kami lakukan — apakah itu sementara, apakah didorong oleh pasokan — masih ada di pasar,” kata Joe Saluzzi, co-director perdagangan di Themis Trading . Chatham, New Jersey.

“The Fed akan bertahan selama mungkin … tetapi jika (inflasi) terus meningkat, dan Anda terus melihat tekanan inflasi, pertanyaannya adalah seberapa banyak dan seberapa sering (harga) akan naik.”

Komentar kontras yang dibuat oleh Ketua Fed James Bullard dan Mary Daly pada hari Selasa juga menambah ketidakpastian pasar.

Pendapatan ritel yang kuat minggu ini akan mengakhiri musim pendapatan kuartal ketiga yang optimis, mengirim indeks Wall Street ke rekor tertinggi.

Investor sedang menunggu hasil kuartal ketiga Nvidia Corp (NVDA.O)setelah bel. Saham pembuat chip turun 0,7%, tetapi diperdagangkan tepat di bawah rekor tertinggi.

Indeks Semikonduktor Philadelphia (.sox) Itu juga terbang di bawah tertinggi sepanjang masa.

Pada 11:52 ET, Dow Jones Industrial Average (.DJI) Itu turun 169,37 poin, atau 0,47%, menjadi 35.972,85 dan S&P 500 (.SPX) Itu turun 5,24 poin, atau 0,11%, menjadi 4.693,45 poin. Komposit Nasdaq (kesembilanbelas) Itu sebagian besar tidak berubah di 15974,11.

Tesla naik 3,8%, sementara mitranya Kano naik (GOEV.O) Itu bertambah 7,0% di tengah meningkatnya permintaan untuk saham mobil listrik di Wall Street. Baca lebih lajut

Tapi Rivian Automotive Inc (Rivno) Ini turun 16,4%, karena investor telah mendapatkan keuntungan dari kenaikan beruntun mendekati 71% sejak saham tersebut terdaftar minggu lalu.

READ  Kontrak aktivitas pabrik di Indonesia untuk bulan kedua berturut-turut di bulan Agustus

Isu yang menurun melebihi jumlah saham maju dengan 2,41 banding 1 di Bursa Efek New York dan 2,29 banding 1 di Nasdaq.

S&P 30 mencatat tertinggi baru 52-minggu dan lima terendah baru, sedangkan Nasdaq mencatat 78 tertinggi baru dan 169 terendah baru.

Pelaporan tambahan oleh Ambar Warrick dan Devik Jain di Bengaluru; Diedit oleh Magu Samuel

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *