Wanita berusia 26 tahun itu mengira sakit kepala itu sebagai pemicu stres. Dia menderita kanker otak.

  • Sunny Thukral, 26, mengira sakit kepala dan kebingungannya disebabkan oleh stres sekolah, kesedihan dan perpisahan.
  • Dia didiagnosis menderita glioblastoma, kanker otak yang tidak dapat disembuhkan yang lebih sering terjadi pada pria yang lebih tua.
  • Thukral siap untuk mengalahkan peluang dan pengalamannya telah memengaruhi tujuan karirnya sebagai dokter hewan.

Pertama, kakek Sunny Thukral meninggal ketika dia tidak di sisinya. “Itu sangat memukul saya,” kata pemain berusia 26 tahun itu.

Setelah itu, dia memulai tahun terakhirnya di UC Davis Veterinary School, yaitu tempat pertama di dunia. “Saya sangat gugup karena saya ingin melakukannya dengan baik,” katanya.

Sekitar waktu yang sama, Thukral mengalami perpisahan – “ceri lain atas” akumulasi beban emosionalnya, katanya.

Jadi ketika Thukral mengalami sakit kepala yang semakin parah pada musim semi 2022 dan mulai goyah bahkan pada matematika paling sederhana di sekolah, dia pikir itu adalah manifestasi fisik dari kesedihan dan kegugupannya.

“Mungkin aku hanya butuh obat migrain,” pikir Tukral. Pada titik ini, sekitar sebulan setelah gejala dimulai, Tylenol tidak menghentikannya.

Tetapi ketika dia tiba di pusat perawatan darurat menangis karena kesakitan dan kebingungan, para dokter tidak memberikan obatnya. Mereka memberinya CT scan, dan segera setelah itu, mereka mulai menyiapkan tempat tidur rumah sakit.

Dalam 48 jam, dia didiagnosis dengan stadium 4. glioblastomakanker otak yang agresif dan tidak dapat disembuhkan, dan mengatakan bahwa kebanyakan orang dengan penyakit ini hidup hanya dua tahun.

“Astaga, aku akan mati besok,” pikirku. “Beri tahu semua orang bahwa Anda mencintai mereka.”

READ  Misi bulan Artemis 1 mendorong kembali komunikasi dengan JWST

Sekarang, lebih dari lima bulan kemudian, Thukral melebihi harapan dokter. Dia berbagi ceritanya dengan Insider untuk mengadvokasi pendanaan untuk penelitian kanker otak, dan untuk mendorong orang untuk tidak menerima prognosis suram sebagai takdir.

Tukral menjalani operasi untuk mengangkat sebagian besar tumor

Orang tua Thukral pergi ke Davis ketika dia pertama kali dirawat di rumah sakit dan membawanya kembali ke Los Angeles, kampung halaman mereka, untuk perawatan. “Saya rasa saya tidak meninggalkan tangan orang tua saya selama, katakanlah, berminggu-minggu,” kata Thukral.

Di Los Angeles, bibi Thukral, seorang ahli radiologi, menghubungkannya dengan seorang ahli bedah saraf di University of California.

Thukral menghargai bahwa dokter berbicara kepadanya seperti calon profesional, dan memilihnya untuk prosedur ini. Dokter mengangkat sebagian besar tumor toraks pada bulan Juni. Jika dia menghapus semuanya, thuchral akan kehilangan fungsi motorik sisi kanannya.

Selanjutnya, Tukral menyelesaikan enam minggu radioterapi, yang disertai dengan efek samping termasuk kerontokan rambut.

Sunny Thukral memberikan tanda perdamaian dari ranjang rumah sakitnya setelah operasi otak

Sunny Thukral tidak dapat mengangkat semua tumor otaknya dalam operasi tanpa mengorbankan fungsinya.

Sunny Tukral



Sepanjang jalan, Zikal telah mendokumentasikan pengalamannya sebagai berikut: TIK tok Dia telah mengumpulkan lebih dari 25.000 pengikut.

“Awalnya benar-benar mengejutkan dan sangat mengejutkan” bahwa kisahnya dan selera humornya yang mengerikan beresonasi dengan orang-orang, katanya.

Thukral juga mengatakan bahwa posting tentang kehidupan pribadinya di media sosial tidak seperti biasanya, dan banyak dari posting awalnya kemungkinan didorong oleh obsesi, Efek samping dari stimulan Dia bekerja untuk menjinakkan ensefalitis.

“Saya seperti, ‘Wow, Anda mendapat semua perhatian untuk sesuatu yang mengerikan terjadi,'” kata Thukral. Saya akan terus memposting tentang itu. Itu membuatku merasa lebih baik.” “Otakku berlari satu juta mil per menit.”

saat dia keluar sekarang Steroid Tidak lagi jarang memposting, Zikral mengatakan dia tidak menyesal membagikan ceritanya karena dia terkait dengan pria muda lain dalam situasi yang sama.

Kebanyakan pasien dengan glioblastoma adalah pria yang lebih tua

Glioblastoma adalah tumor otak ganas yang paling umum, mempengaruhi lebih dari 3 dari setiap 100.000 orang, menurut Asosiasi Ahli Bedah Saraf Amerika.

Gejalanya bisa termasuk sakit kepala terus-menerus, perubahan penglihatan, kesulitan berbicara, kehilangan nafsu makan, dan perubahan suasana hati.

Itu Rata-rata usia diagnosis Dia berusia 64 tahun, menurut AANS, dan sebagian besar pasien adalah laki-laki. Dokter tidak tahu mengapa beberapa orang mengembangkan glioblastoma, tetapi beberapa kondisi genetik seperti: Sindrom Lynch dapat meningkatkan risiko.

“Kenapa kamu memasukkannya ke dalam kotak ini?” Tukral terkadang berpikir. Dia tidak pernah memiliki masalah kesehatan yang serius sebelumnya.

Sekitar 40% orang dengan glioblastoma bertahan hidup tahun pertama diagnosis, dan hanya 17% bertahan tahun kedua. Metode kanker Itu menyematkan dirinya di jaringan otak terdekat Ini adalah salah satu alasan mengapa pengobatan sangat sulit.

“Kanker otak adalah salah satu jenis kanker yang paling kekurangan dana,” kata Thukral. “Tidak ada obat untuk jenis kanker yang saya miliki.”

Tapi dia bertekad untuk mengalahkan peluang, dan mengatakan dokternya menduga dia akan melakukannya, mengingat usianya.

“Jika Anda didiagnosis dan memiliki prognosis yang tidak ingin Anda dengar, jangan dengarkan,” kata Thukral. “Saya tidak menjalani hidup saya dengan jadwal dua, tiga, empat tahun. Saya berharap untuk menikah. Saya akan punya anak. Saya akan melihat mereka tumbuh dewasa. Saya akan menunjukkan itu terjadi.”

Tumor toraks terus menyusut

Hari-hari ini, Tukral menjalani kemoterapi oral bulanan, dan mencoba berbagai terapi komplementer, termasuk Suplemen herbal dan rami.

Dalam pemindaian otak terbaru Thukral, ahli onkologinya mengatakan kepadanya untuk terus melakukan apa yang telah dia lakukan karena tumornya terus menyusut.

“Saya tidak tahu apa yang berhasil dan saya tidak tahu apa yang berlebihan, tetapi selama semuanya masih berjalan baik, saya akan bertahan dengan apa pun yang saya miliki,” kata Thukral.

Sunny Thukral berpose dengan teman-teman sekelasnya di sekolah kedokteran hewan

Sunny Thukral setelah didiagnosis dengan teman sekelasnya di sekolah dokter hewan

Sunny Tukral



Gejala utama hidup dengan sisa tumor adalah gejala kognitif – mereka terkadang kehilangan rantai pemikiran atau terjebak dalam kata-kata. Dia mengambil istirahat dari sekolah sehingga penalaran liniernya menjadi lebih dapat diandalkan, sesuatu yang sedang dia tingkatkan dengan latihan dan Suplemen otak seperti yang dibuat dengan jamur.

Tapi Thukral berniat untuk kembali — dan fokus pada layanan euthanasia di rumah untuk membantu keluarga menyingkirkan hewan peliharaan yang kesakitan. Dia ingin menjadikannya “lingkungan yang santai dan penuh kasih, bukan yang menakutkan.”

Dia berkata, “Pengalaman ini pasti membuat saya lebih bersentuhan dengan konsep kematian, apa yang saya inginkan, apa yang saya rasakan anjing saya inginkan ketika Anda meninggal, dan apa yang diinginkan kakek saya ketika dia meninggal.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.