KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Wood Mackenzie melaporkan bahwa Mupatala Energy menjadi “favorit baru” di sektor eksplorasi Indonesia dengan ditemukannya Tangulo-1.
Top News

Wood Mackenzie melaporkan bahwa Mupatala Energy menjadi “favorit baru” di sektor eksplorasi Indonesia dengan ditemukannya Tangulo-1.

(WO) – Penemuan gas dan kondensat Tangkulo-1 baru-baru ini menempatkan Mubadala Energy dan blok Andaman Selatan di pusat perairan dalam di Sumatera Utara yang menjanjikan, menurut Wood Mackenzie.


Grafik: Kurva besar dari cadangan kumulatif yang ditemukan versus sumur eksplorasi kumulatif yang diselesaikan (tidak termasuk jalur samping) di Cekungan Sumatera Utara. Penemuan terbaru telah membuka wilayah laut dalam dan menambah sumber daya yang signifikan.

Penemuan terbaru ini menjadikan total sumber daya daratan menjadi 11 triliun kaki kubik (Tcf) pada tahun 2022 setelah penemuan awal Timpan oleh Harbour Energy. Munish Kumar, Analis Senior Hulu di Wood Mackenzie, mengharapkan Indonesia. Bidang penelitian terbaru terus membuahkan hasil positif.

Sumur Tangulo, yang terletak 65 km lepas pantai, mengurangi risiko peluang eksplorasi di wilayah Andaman Selatan. Kualitas reservoir di Tangulo lebih baik dibandingkan penemuan Lyran, dengan porositas dan permeabilitas yang lebih tinggi, terbukti dengan hasil uji aliran yang tinggi.

“Ada banyak peluang di blok Andaman Selatan, dan permainan kipas lembah laut dalam meluas hingga beberapa blok, memberikan harapan bahwa lebih banyak penemuan akan dilakukan”, Dr Kumar menambahkan.

Wood Mackenzie melaporkan bahwa kebutuhan gas saat ini di Sumatera Utara adalah sekitar 280 juta kaki kubik per hari (MMcfd), yang mungkin menjadi hambatan untuk mengembangkan volume yang lebih besar.

“Penemuan Tangkulo meningkatkan kelayakan berbagai opsi pengembangan, termasuk pasokan ke pasar lokal atau ekspor melalui LNG atau pipa,” kata Andrew Harwood, direktur riset korporat dan hulu di Wood Mackenzie. “Jika penemuan Tangulo dan prospek terdekat lainnya dikembangkan bersama, keduanya dapat memenuhi kebutuhan dalam negeri, sehingga memungkinkan Mupadala untuk menjajaki solusi ekspor untuk penemuan Lyran.”

READ  Lebih dari 2.100 orang dievakuasi saat gunung berapi di Indonesia memuntahkan abu

Mupadala Energy akan berupaya mempercepat proses perencanaan pengembangan penemuannya seiring dengan langkah Eni menuju komersialisasi penemuan Cekungan Gudei. SKK Migas, regulator migas di Indonesia, akan mendesak Mupadala Energy untuk bergerak cepat. Menurut Wood Mackenzie, ketersediaan gas paling awal adalah pada tahun 2028 jika dilakukan pembangunan secara bertahap dan dipercepat. Namun, gas pertama setelah tahun 2030 mungkin merupakan tanggal yang lebih realistis mengingat permasalahan yang ada.

“Penemuan Tangulo baru-baru ini menjadikan Mupadala Energy sebagai ‘sayang’ baru di sektor eksplorasi Indonesia, menyusul penemuan raksasa Lyran,” kata Andrew. “Namun, tantangan besar perusahaan berikutnya adalah mengelola ekspektasi pemangku kepentingan sekaligus menyeimbangkan kebutuhan nasional Indonesia dengan tujuan perusahaan.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."