KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Amerika Serikat dan Indonesia mengumumkan kemitraan dalam reaktor nuklir skala kecil untuk energi bersih
Economy

Amerika Serikat dan Indonesia mengumumkan kemitraan dalam reaktor nuklir skala kecil untuk energi bersih

(Foto: Deplu/Eric A. Kurniawan)

Nusa Dua, Bali Hari ini di Forum Bisnis Kamar Dagang dan Industri Indo-Pasifik di Bali, Amerika Serikat dan Indonesia mengumumkan kemitraan strategis untuk membantu Indonesia mengembangkan program energi nuklir bersih, dan mendukung minat Indonesia dalam penggelaran teknologi reaktor kecil (SMR) untuk memenuhi keamanan energi dan tujuan iklim. Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto, Duta Besar AS untuk Indonesia Sung Wai Kim, Wakil Asisten Utama Menteri Luar Negeri Anne Ganzer, dan Badan Perdagangan dan Pembangunan AS (USTDA) secara resmi mengumumkan Memorandum of Agreement, hibah, dan penandatanganan kontrak mereka. Sebagai output di bawah Partnership for Global Infrastructure and Investment (PGII). Perjanjian tersebut memajukan tujuan Kemitraan Transisi Energi yang Adil (JETP) dan akan memperkuat kepemimpinan Indonesia di kawasan ASEAN dalam penerapan teknologi energi bersih yang canggih, aman, dan terjamin, bekerja menuju tujuan Indonesia untuk emisi nol bersih pada tahun 2060.

Sebagai bagian dari keterlibatan ini, US Trade and Development Agency (USTDA) telah memberikan hibah kepada PLN Indonesia Power (Indonesia Power) untuk memberikan bantuan dalam menilai kelayakan teknis dan ekonomi dari pembangkit listrik tenaga nuklir yang diusulkan, yang akan berlokasi di Barat. Kalimantan. Ini akan mencakup rencana pemilihan lokasi, pembangkit listrik dan desain sistem interkoneksi, penilaian dampak lingkungan dan sosial awal, penilaian risiko, estimasi biaya dan tinjauan peraturan.

(Foto: Deplu/Eric A. Kurniawan)

Selain itu, kerjasama tersebut akan mencakup $1.000.000 dalam pendanaan baru untuk pembangunan kapasitas bagi Indonesia, membangun kemitraan yang telah ada di bawah arahan Departemen Luar Negeri AS. Infrastruktur dasar untuk penggunaan teknologi SMR yang bertanggung jawab Program (Pertama). Ini termasuk dukungan di berbagai bidang seperti pengembangan tenaga kerja, keterlibatan pemangku kepentingan, peraturan, dan perizinan.

READ  Pelanggan yang menggugat McDonald's karena keju di Big Mac mengatakan dia masih makan di sana tetapi tidak "mempercayainya"

“Hubungan ekonomi antara Amerika Serikat dan Indonesia berkembang pesat, dan di Bali minggu ini kami melihat beberapa hasil nyata dari kemitraan kami,” kata Duta Besar AS untuk Indonesia, Song Yi Kim. “Pengumuman kemitraan strategis untuk membantu Indonesia mengembangkan program energi bersih modul kecil hari ini, sebagai salah satu pencapaian utama di bawah Kemitraan untuk Infrastruktur dan Investasi Global, merupakan tonggak penting dalam upaya Indonesia untuk mencapai tujuan iklim sambil mempromosikan ekonomi berkelanjutan. pertumbuhan.”

(Foto: Deplu/Eric A. Kurniawan)

Indonesia Power memilih NuScale Power OVS, LLC (NuScale) yang berbasis di Oregon untuk melakukan pendampingan dalam kemitraan dengan anak perusahaan Fluor Corporation yang berbasis di Texas dan JGC Corporation Jepang. Fasilitas 462 MW yang diusulkan akan menggunakan teknologi SMR NuScale dan memajukan transisi energi bersih di Indonesia.

SMR menyediakan daya yang andal 24/7, melengkapi sumber energi bersih lainnya, memiliki lokasi yang fleksibel, dan menggunakan sedikit lahan. Ini mencakup fitur keselamatan canggih, termasuk desain untuk tahan terhadap kondisi cuaca ekstrem dan kejadian terkait gempa bumi, dan dapat digunakan untuk memenuhi kebutuhan spesifik jaringan listrik suatu negara, dengan kemampuan untuk menskalakan sesuai kebutuhan. SMR dapat memainkan peran penting dalam dekarbonisasi sektor yang sulit dikurangi, termasuk produksi hidrogen bersih, proses industri berat, dan desalinasi untuk memenuhi tujuan dekarbonisasi dan keamanan energi, standar kualitas udara, dan kebutuhan akses air bersih.

Proyek ini akan memajukan aksi iklim dan akses energi bersih di seluruh bagian penting dunia dan berpotensi – sebagai bagian dari proyek lanjutan – untuk menciptakan ribuan lapangan kerja, dan membuka jalan bagi proyek SMR tambahan di Indonesia dan Indo- wilayah Pasifik. wilayah, menjunjung standar tertinggi keselamatan dan keamanan nuklir dan non-proliferasi.

READ  Prakiraan pasar untuk 2022 dan analisisnya pada 2029

PGII menawarkan kepada mitra seperti Indonesia model yang positif dan berkelanjutan untuk pembiayaan dan pengiriman infrastruktur. Presiden Biden, Presiden Jokowi, dan Presiden Komisi Eropa von der Leyen akan menjadi tuan rumah bersama sekelompok pemimpin G20 pada November 2022 selama KTT Pemimpin G20 untuk memperdalam keterlibatan di bawah kerangka PGII, yang bertujuan untuk memobilisasi $600 miliar investasi infrastruktur global pada tahun 2027. Kemitraan ini memajukan infrastruktur berkualitas tinggi dan berkelanjutan yang membuat perbedaan bagi kehidupan orang-orang di seluruh dunia, memperkuat dan mendiversifikasi rantai pasokan kami, dan meningkatkan keamanan nasional dan ekonomi bersama melalui investasi strategis.

(Foto: Deplu/Eric A. Kurniawan)

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."