Amerika Serikat: Pemilu mendatang di Nikaragua telah “kehilangan semua kredibilitas” Berita Pemilu

Amerika Serikat mengutuk tindakan keras Presiden Daniel Ortega terhadap para pemimpin oposisi dan calon lawan menjelang pemilihan 7 November.

Amerika Serikat mengatakan pemilihan mendatang di Nikaragua telah “kehilangan semua kredibilitas”, di tengah serangkaian penangkapan calon presiden dan pengucilan partai oposisi utama yang akan menantang Presiden Daniel Ortega dalam pemilihan November.

di sebuah pernyataan Pada hari Sabtu, Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken mengatakan langkah untuk mendiskualifikasi koalisi Citizens for Freedom (CXL) menunjukkan Ortega dan istrinya, Wakil Presiden Rosario Murillo, memiliki “keinginan untuk tetap berkuasa dengan segala cara.”

“Amerika Serikat memandang tindakan rezim yang tidak demokratis dan otoriter terbaru – didorong oleh ketakutan Ortega akan kalah dalam pemilihan – sebagai pukulan terakhir terhadap prospek Nikaragua untuk pemilihan umum yang bebas dan adil akhir tahun ini,” bunyi pernyataan itu.

“Proses pemilihan itu, termasuk hasil akhirnya, kehilangan semua kredibilitas.”

Lusinan pemimpin oposisi dan calon presiden telah ditangkap sejak awal Juni di Nikaragua, di mana pemerintah menangkap orang-orang yang dituduh merencanakan kudeta terhadap Ortega.

Tetapi kelompok hak asasi manusia dan pengamat internasional telah lama menuduh pemimpin tersebut meningkatkan otoritarianisme dan berusaha membuka jalan bagi calon lawan dalam upayanya untuk mengamankan masa jabatan keempat berturut-turut sebagai presiden dalam pemilihan 7 November.

Di antara mereka yang ditangkap dalam beberapa pekan terakhir adalah tujuh calon presiden.

Front Pembebasan Nasional Sandinista Ortega mengkonfirmasi pekan lalu bahwa pria berusia 75 tahun itu akan mencalonkan diri kembali, dengan Murillo sebagai pasangannya sekali lagi.

Gelombang penangkapan telah mendorong Amerika Serikat dan Uni Eropa untuk menjatuhkan sanksi dan pembatasan visa pada pejabat Nikaragua dalam beberapa pekan terakhir karena mereka berusaha menekan pemerintah untuk membebaskan tahanan dan memastikan pemilihan yang bebas dan adil.

READ  Senator menolak menyebut perlakuan China terhadap Uyghur sebagai genosida

“Situasi politik di Nikaragua semakin memburuk dalam beberapa bulan terakhir,” kata Dewan Uni Eropa dalam sebuah pernyataan pekan ini, saat mengumumkan sanksi baru terhadap delapan pejabat pemerintah Nikaragua, termasuk Murillo.

“Penggunaan politik sistem peradilan, pengecualian kandidat dari pemilihan, dan diskualifikasi sewenang-wenang partai oposisi bertentangan dengan prinsip-prinsip dasar demokrasi dan merupakan pelanggaran serius terhadap hak-hak rakyat Nikaragua.”

Ortega memerintah Nikaragua dari 1979 hingga 1990 dan kembali berkuasa pada 2007, memenangkan dua debat pemilihan ulang berturut-turut sejak saat itu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *