Apa yang kita makan hari ini: Maui

RIYADH: Di saat-saat kematiannya, Nunuk Nurini mungkin tidak tahu berapa banyak nyawa yang telah ia sentuh dengan menciptakan sesuatu yang begitu sederhana.

Namun pencipta rasa Me Going Indomie yang terkenal di dunia, telah meninggalkan warisan yang memengaruhi keluarga di seluruh Arab Saudi dan banyak lagi.

Semua orang suka berpikir bahwa mereka akan mengingat sesuatu yang baik, warisan yang mungkin telah membantu mempengaruhi kehidupan – dalam kasus Nurini, itu adalah rasa yang mengingatkan pekerja rumah tangga Indonesia tentang rumah dan membagikannya dengan majikan yang sekarang melihat pasta sebagai milik mereka. “Pergi ke makanan yang menenangkan.”

Dia tidak tahu berapa banyak nyawa yang dia sentuh, tetapi setelah mendengar kematiannya, penggemar merek mie instan turun ke media sosial untuk mengungkapkan penghargaan dan kreasi mereka terhadap Nurini.

Mie goreng yang dalam bahasa Indonesia berarti “mie goreng” adalah rasa paling populer dari merek mie instan Indomie.

Tidak diketahui mengapa dia meninggal awal 27 Januari – dia baru berusia 59 tahun – tetapi ciptaan sederhana ini adalah warisan yang akan disyukuri oleh banyak keluarga Saudi selamanya.

Tanyakan kepada setiap orang Saudi tentang merek mie instan favoritnya, dan jawabannya pasti “Indomie”.

Mi instan diluncurkan di Indonesia pada tahun 1972, dan dibawa ke Kerajaan pada tahun 1986. Mi ini terkenal karena hasrat pekerja rumah tangga Indonesia akan cita rasa rumah tangga, dan keterjangkauan serta cita rasanya yang unik dengan cepat memberikan status kultus kepada orang Saudi. dan ekspatriat.

Popularitas Indomie di Kerajaan akhirnya mengarah pada pendirian tiga pabrik di Kerajaan Arab Saudi untuk memenuhi permintaan produk yang tinggi. Pabrik utama Indomie di Jeddah, yang terbesar di kawasan MENA, telah memproduksi hingga 2 juta paket per hari di Jeddah saja, sejak dibuka pada tahun 1992.

CepatFakta

Mi yang cepat dan enak diluncurkan di Indonesia pada tahun 1972, dan masuk ke kerajaan pada tahun 1986.

Sara Al-Suqair, seorang pekerja rumah sakit, mengatakan kepada Arab News bahwa Indomie telah menjadi bagian integral dari dapur Saudi selama dia ingat, dan bahwa menyiapkan dan makan pasta juga tidak dilakukan di rumah.

Dia berkata, “Saya ingat saat cangkir indomie gila hari ini di sekolah, dan ada banyak pertukaran cangkir indomie dengan uang, mainan, pernak-pernik, video game dan film, atau bahkan layanan seperti melakukan pekerjaan rumah.” bentuk penyelundupan terlezat di Sekolah, terutama ketika para guru marah dan mulai melarangnya. “

Al-Suqeer juga menceritakan tentang cara liar para siswa menyiapkan cangkir instan di sekolah, dengan sedikit akses ke air mendidih yang dibutuhkan untuk membuat sup.

“Saya ingat beberapa teman sekelas saya diskors karena menyusup ke laboratorium kimia dan mencoba menggunakan pembakar Bunsen untuk merebus air untuk pasta. Trik favorit lainnya adalah membawa dua siswa ke aula guru, di mana salah satu mengalihkan perhatian guru dengan sesuatu yang kejam. yang lainnya dengan diam-diam mencoba menyusup ke dalam air dari ketel mereka.

Ahli gizi Laila Bakri mengatakan kepada Arab News bahwa kelemahan pertamanya mungkin adalah semangkuk besar Indomie Me Going, sesuatu yang tidak bisa dia tolak, betapapun tidak sehatnya itu.

“Mie instan pada umumnya bukanlah makanan yang benar-benar sehat, mengingat jumlah natrium dan monosodium glutamat serta bahan-bahan yang diolah di dalamnya. Tapi saya benar-benar tidak bisa menahannya. Saya tumbuh besar makan indomie di rumah. Saya rasa kita semua begitu. Itu mudah dibuat, murah, dan sangat mengenyangkan. Saya mencoba membuatnya lebih sehat dengan menambahkan ayam, sayuran, dan apa pun yang segar. Saya bahkan mencoba membuat versi saya sendiri, tetapi kenyataannya adalah sekeras apa pun saya mencoba, saya tidak akan pernah bisa membuat ulang rasa asli Indomie. “

Indomie sebagai merek telah mengamankan tempatnya bahkan di bidang budaya populer di Kerajaan. Logo tersebut menjadi barang dagangan, seperti kaus oblong, peralatan dapur, bahan pokok dan stiker, dan mengarah pada pembuatan game seluler berumur pendek, Indomie Dash, pada tahun 2013. Sebagai berita kematian Indomie mie goreng, Mayor Nunuk Nurini membuat hit pada hari Rabu, ketika orang-orang berbondong-bondong dari seluruh dunia di media sosial untuk memposting ucapan selamat untuk menghormatinya, karena banyak yang menyiapkan semangkuk pasta dan berbagi foto untuk merayakan hidupnya.

Mie goreng, yang diterjemahkan sebagai “mie goreng”, adalah rasa paling populer dari merek mie instan Indomie. Namun, merek ini memiliki banyak rasa dan variasi yang tersedia, mulai dari mie goreng pedas, hingga kari ayam, kaldu sapi, dan bahkan pilihan vegetarian.

Indofood telah menjadi pelopor produksi mie instan di Indonesia, dan merupakan salah satu produsen mie instan terbesar di dunia. Ia memiliki kantor regional di seluruh dunia dan Indomie tersedia di lebih dari 80 negara. Indomie juga mencoba rasa lokal untuk beberapa kemasan khusus di negara-negara yang mereknya sangat populer. Contohnya, di Nigeria, salah satu konsumen Indomie terbesar di dunia, diluncurkan rasa Jollof, untuk meniru beberapa rasa hidangan nasi di Afrika Barat.

Ketersediaan yang terbatas dari rasa ini telah menyebabkan munculnya pasar gelap mie instan yang eksotis, dengan kemasan yang mahal menuju ke Ebay. Paket rata-rata lima mie goreng adalah sekitar 7,45 SAR ($ 1,9), tetapi 20 bungkus Indomie Relish, rasa yang dirilis di Nigeria, akan menghemat $ 70 (262,5 SAR) di Ebay.

Koki Indonesia juga pernah menggunakan mie Indomie dengan cara yang tidak biasa, seperti pembuatan es krim Indomie Mi Gouring oleh pembuat Es Krim Holly yang berbasis di Jakarta Barat.

Dan kegilaan tidak berhenti pada makanan itu sendiri. Penjual hadiah Australia Grey Lines meluncurkan lini “Lilin Beraroma Mi Goreng” pada tahun 2019, yang terinspirasi oleh pasta yang sangat disukai dari merek Indomie.

Namun, negara-negara lain akan berada di bawah tekanan kuat untuk meniru kecintaan kerajaan pada pasta.

Dalam wawancara dengan situs berita bisnis Katadata, CEO Indofood Franciscus Wellrang mengatakan konsumen Indomie di Arab Saudi kini sudah memasuki generasi kedua. Indomie juga mendominasi 95 persen pasar mi instan di kerajaan itu, meski hanya ada sedikit pesaing, menurut Konsulat Jenderal Republik Indonesia di Jeddah.

READ  Patroli 691 Evo Ulasan | Sepeda enduro ini menempatkan SUPER di Superboost!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.