KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Cahaya Lebih Terang, Pikiran Lebih Jernih: Pencahayaan mempengaruhi persepsi
science

Cahaya Lebih Terang, Pikiran Lebih Jernih: Pencahayaan mempengaruhi persepsi

ringkasan: Sebuah studi baru mengeksplorasi bagaimana tingkat cahaya yang berbeda mempengaruhi fungsi kognitif dengan mempengaruhi aktivitas hipotalamus otak. Studi ini menggunakan MRI fungsional 7-Tesla yang canggih untuk menunjukkan bahwa tingkat cahaya yang lebih tinggi meningkatkan kinerja kognitif selama tugas-tugas kompleks.

Hubungan antara paparan cahaya dan fungsi otak menunjukkan kemungkinan penggunaan terapi berbasis cahaya untuk meningkatkan kewaspadaan dan kemampuan kognitif sepanjang hari. Temuan ini membuka jalan bagi penyelidikan lebih lanjut mengenai bagaimana cahaya mempengaruhi struktur otak yang berbeda dan dapat membantu mengembangkan perawatan non-bedah untuk kelelahan kognitif dan gangguan tidur.

Fakta-fakta kunci:

  1. Tingkat paparan cahaya yang lebih tinggi dikaitkan dengan peningkatan aktivitas di hipotalamus posterior dan peningkatan kinerja tugas kognitif.
  2. Studi ini menggunakan 7-Tesla fMRI, yang memberikan wawasan resolusi tinggi tentang bagaimana cahaya mempengaruhi aktivitas hipotalamus.
  3. Meskipun peningkatan tingkat cahaya meningkatkan kinerja kognitif, mekanisme saraf dan wilayah otak yang terlibat memerlukan eksplorasi lebih lanjut.

sumber: ehidup

Paparan cahaya tingkat tinggi dapat membantu orang merasa lebih waspada dan meningkatkan kinerja kognitif, mungkin dengan mempengaruhi aktivitas bagian otak yang disebut hipotalamus, menurut penelitian baru.

Studi tersebut, diterbitkan hari ini sebagai tinjauan pracetak di ehidupyang dijelaskan oleh editor sebagai hal yang sangat penting, dan mewakili kemajuan besar dalam pemahaman kita tentang bagaimana tingkat cahaya yang berbeda mempengaruhi perilaku manusia.

Mereka menemukan bahwa selama kedua tugas tersebut, tingkat cahaya yang lebih tinggi menyebabkan peningkatan aktivitas di hipotalamus posterior. Sebaliknya, hipotalamus inferior dan anterior mengikuti pola yang tampaknya berlawanan, menunjukkan penurunan aktivitas di bawah tingkat cahaya yang lebih tinggi. Kredit: Berita Neurosains

Kekuatan bukti dipuji karena meyakinkan, mendukung analisis penulis mengenai interaksi kompleks antara paparan cahaya, aktivitas hipotalamus, dan fungsi kognitif.

Seiring dengan semakin banyaknya penelitian yang dilakukan, temuan ini dapat digunakan untuk memandu berbagai perawatan terapi cahaya untuk meningkatkan kualitas tidur dan keadaan emosional seseorang, membantu mereka merasa lebih waspada dan melakukan tugas dengan lebih baik sepanjang hari.

Efek biologis dari paparan cahaya telah didokumentasikan dengan baik dalam beberapa tahun terakhir. Pencahayaan tinggi telah terbukti merangsang kewaspadaan dan kinerja kognitif. Efek ini terutama bergantung pada subkelas sel peka cahaya di retina, yang disebut ipRCGs.

READ  Fosil bunga yang luar biasa besar yang diawetkan dalam damar telah diidentifikasi

Sel-sel ini diproyeksikan ke berbagai area otak, namun proyeksinya paling banyak ditemukan di hipotalamus, yang biasanya terkait dengan pengaturan ritme sirkadian, tidur, terjaga, dan fungsi kognitif.

Namun, pengetahuan tentang sirkuit otak yang mendasari efek biologis cahaya hampir seluruhnya muncul dari penelitian pada hewan.

“Menerjemahkan temuan tentang bagaimana paparan cahaya mempengaruhi otak pada model hewan ke manusia merupakan proses yang menantang, karena keterlambatan pematangan korteks serebral pada manusia memungkinkan pemrosesan kognitif yang jauh lebih kompleks,” jelas penulis utama Islay Campbell, mantan mahasiswa doktoral di GIGA. – CRC Human Imaging – Sekarang memegang gelar PhD – University of Liège, Belgia.

“Secara khusus, pertanyaan apakah inti hipotalamus berkontribusi terhadap efek stimulasi cahaya pada persepsi belum diketahui.”

Untuk lebih memahami pengaruh cahaya terhadap kognisi manusia, Campbell dan rekannya merekrut 26 pria muda yang sehat untuk berpartisipasi dalam penelitian mereka.

Mereka meminta setiap peserta untuk menyelesaikan dua tugas kognitif pendengaran; Tugas eksekutif yang dimodifikasi dari “tugas n-back” di mana peserta diminta untuk menentukan apakah bunyi saat ini identik dengan bunyi yang mereka dengar dua benda sebelumnya, atau mengandung huruf “K”; dan tugas emosional, di mana peserta diminta mengidentifikasi jenis kelamin suara yang diucapkan dengan nada netral atau nada marah.

Setiap tugas diselesaikan saat subjek ditempatkan dalam kegelapan, atau terkena cahaya dalam waktu singkat pada empat tingkat pencahayaan.

Tim menggunakan teknik yang disebut MRI fungsional 7-Tesla, yang memiliki resolusi lebih tinggi dan rasio signal-to-noise dibandingkan MRI 3-Tesla standar, untuk mengevaluasi efek tingkat cahaya yang berbeda pada aktivitas hipotalamus selama melakukan tugas. .

Mereka menemukan bahwa selama kedua tugas tersebut, tingkat cahaya yang lebih tinggi menyebabkan peningkatan aktivitas di hipotalamus posterior. Sebaliknya, hipotalamus inferior dan anterior mengikuti pola yang tampaknya berlawanan, menunjukkan penurunan aktivitas di bawah tingkat cahaya yang lebih tinggi.

Selanjutnya, tim berusaha untuk menentukan apakah perubahan aktivitas hipotalamus ini dikaitkan dengan perubahan kinerja kognitif. Mereka fokus pada penilaian kinerja peserta selama tugas eksekutif, karena solusinya memerlukan tingkat kognisi yang lebih tinggi.

READ  Menjelaskan materi gelap dalam DNA manusia - atlas 'Book of Life' yang belum pernah terjadi sebelumnya

Analisis mereka mengungkapkan bahwa tingkat cahaya yang lebih tinggi sebenarnya menghasilkan kinerja tugas yang lebih baik, yang menunjukkan peningkatan kinerja kognitif. Yang penting, peningkatan kinerja kognitif di bawah pencahayaan tinggi ditemukan berhubungan negatif secara signifikan dengan aktivitas hipotalamus posterior.

Hal ini membuat aktivitas hipotalamus posterior tidak secara langsung memediasi efek positif cahaya pada kinerja kognitif, dan mungkin mengindikasikan wilayah otak lain terlibat, sehingga memerlukan penelitian lebih lanjut.

Di sisi lain, aktivitas hipotalamus posterior ditemukan berhubungan dengan peningkatan respons perilaku terhadap tugas emosional. Hal ini menunjukkan bahwa hubungan antara kinerja kognitif dan aktivitas hipotalamus posterior mungkin bergantung pada konteks—dalam beberapa tugas, beberapa inti hipotalamus atau kelompok neuron mungkin direkrut untuk meningkatkan kinerja, namun tidak pada tugas lain.

Para penulis menyerukan penelitian di masa depan dalam bidang ini untuk mengevaluasi efek cahaya pada struktur lain, atau seluruh jaringan otak, untuk menentukan bagaimana perubahan tingkat cahaya memodulasi crosstalk dan interaksinya dengan korteks untuk menghasilkan perubahan perilaku.

“Pertanyaan yang tersisa dari penelitian kami penting untuk dijawab, karena pekerjaan ringan merupakan metode yang menjanjikan dan mudah diterapkan untuk mengurangi kelelahan sepanjang hari, memperbaiki defisit kognitif dan memungkinkan tidur malam yang nyenyak dengan biaya dan efek samping yang minimal,” dia mengatakan. Campbell.

“Hasil kami menunjukkan bahwa hipotalamus manusia tidak merespons secara seragam terhadap berbagai tingkat cahaya saat terlibat dalam tantangan kognitif,” kata penulis utama, Gilles Vandewalle, Co-Director GIGA-CRC Human Imaging, University of Liège.

“Tingkat cahaya yang lebih tinggi ditemukan berhubungan dengan kinerja kognitif yang lebih tinggi, dan hasil kami menunjukkan bahwa efek stimulasi ini sebagian dimediasi oleh hipotalamus posterior.

“Wilayah ini kemungkinan besar berfungsi bersamaan dengan penurunan aktivitas hipotalamus anterior dan inferior, serta struktur otak selain hipotalamus yang mengatur kewaspadaan.”

READ  Penemuan planet baru seukuran Bumi yang mengorbit bintang yang akan berumur 100 miliar tahun

“Pencahayaan yang ditargetkan untuk penggunaan terapeutik adalah peluang yang menarik. Namun, hal ini memerlukan pemahaman yang lebih komprehensif tentang bagaimana cahaya mempengaruhi otak, terutama pada tingkat subkortikal. ”

Tentang berita penelitian persepsi ini

pengarang: Emily Packer
sumber: ehidup
komunikasi: Emily Packer – eLife
gambar: Gambar dikreditkan ke Berita Neuroscience

Pencarian asli: Akses terbuka.
Respon regional terhadap pencahayaan cahaya di seluruh hipotalamus manusia“Oleh Islay Campbell dkk. ehidup


ringkasan

Respon regional terhadap pencahayaan cahaya di seluruh hipotalamus manusia

Cahaya memberikan banyak efek biologis yang tidak membentuk gambar pada fisiologi, termasuk stimulasi kewaspadaan dan kognisi. Namun, sirkuit subkortikal yang mendasari efek stimulasi cahaya belum diketahui pada manusia.

Kami menggunakan pencitraan resonansi magnetik fungsional 7 Tesla untuk mengevaluasi pengaruh variasi pencahayaan cahaya pada aktivitas regional hipotalamus sementara pria muda yang sehat (N = 26; 16 wanita; 24,3 ± 2,9 tahun) menyelesaikan dua tugas kognitif pendengaran.

Kami menemukan bahwa selama tugas eksekutif dan afektif, pencahayaan yang tinggi menyebabkan peningkatan aktivitas pada bagian posterior hipotalamus, yang meliputi bagian nukleus tuberkulosis dan bagian posterior hipotalamus lateral.

Sebaliknya, peningkatan iluminasi menimbulkan penurunan aktivitas pada bagian anterior dan ventral hipotalamus, yang khususnya mencakup nukleus suprachiasmatic dan bagian lain dari nukleus tuberomammillary.

Secara kritis, kinerja tugas eksekutif meningkat di bawah pencahayaan yang lebih tinggi dan berhubungan negatif dengan aktivitas hipotalamus posterior.

Temuan ini mengungkap dinamika lokal berbeda di berbagai wilayah hipotalamus yang mendasari efek cahaya pada persepsi. Mereka mungkin berpendapat bahwa cahaya bekerja pada sistem orexin dan histamin untuk mempengaruhi kualitas terjaga.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."