Cloud, data di antara keterampilan digital yang sangat dibutuhkan

Antara 666 dan 819 juta pekerja di Asia dan Pasifik akan menggunakan keterampilan digital pada tahun 2025, naik dari hanya 149 juta saat ini, karena rata-rata karyawan membutuhkan tujuh keterampilan digital baru untuk mengikuti perkembangan teknologi. Perusahaan kemungkinan besar akan menghadapi kekurangan bakat yang parah, terutama dalam data, cloud, dan keamanan siber, jika mereka tidak berbuat banyak untuk membangun kemampuan ini.

Singapura, misalnya, akan membutuhkan 1,2 juta pekerja digital pada tahun 2025, meningkat 55% dari tahun 2020, termasuk pekerja non-digital yang perlu memulihkan keterampilan dan pendatang baru ke dunia kerja, menurut penelitian yang dilakukan oleh Amazon Web Services (AWS) , yang mensurvei 500 pekerja digital di negara tersebut. Laporan tersebut mensurvei 3.196 responden di enam pasar di Asia dan Pasifik, termasuk Australia, Korea Selatan, India, Jepang dan Indonesia.

Pada tahun 2025, pekerja di kawasan ini akan membutuhkan 6,8 miliar keterampilan digital untuk melakukan pekerjaan mereka, naik dari satu miliar saat ini. Diperkirakan dibutuhkan 5,7 miliar pelatihan keterampilan digital selama lima tahun ke depan untuk memastikan rata-rata pekerja memperoleh kemampuan yang dibutuhkan untuk mengimbangi perkembangan teknologi. Dokumen tersebut merujuk pada pelatihan seperti apa yang akan dibutuhkan untuk keterampilan satu pekerja dari tingkat kompetensi saat ini ke tingkat yang sesuai yang diperlukan pada tahun 2025.

Di Singapura, angka ini telah mencatat 23,8 juta pelatihan keterampilan digital yang dibutuhkan untuk tenaga kerja lokal hingga tahun 2025, yang akan memungkinkan negara tersebut untuk menutup 35% kesenjangan dalam pelatihan semacam itu yang direkomendasikan bagi pekerja yang saat ini tidak memiliki keterampilan digital atau tidak berada dalam angkatan kerja. .

Untuk meningkatkan kemampuan kerja mereka, laporan lebih lanjut mencatat, siswa di seluruh Asia dan Pasifik saat ini harus dididik dalam keahlian digital yang diharapkan mengalami peningkatan permintaan terbesar, khususnya, kemampuan dalam merancang dan meningkatkan arsitektur cloud baru. Permintaan akan keterampilan ini di wilayah ini diperkirakan akan meningkat 36% selama lima tahun ke depan – pertumbuhan tertinggi di antara semua keterampilan digital.

Saat ini Australia memiliki persentase tertinggi karyawan yang menggunakan keterampilan digital, sebesar 64%, diikuti oleh Singapura sebesar 63% dan Korea Selatan sebesar 62%. Jepang memiliki bobot 58%, dibandingkan dengan 19% di Indonesia dan India 12%.

Namun, Singapura menduduki puncak grup dengan persentase pekerja tertinggi – 22% – yang menggunakan keterampilan digital tingkat lanjut, seperti desain teknik cloud, diikuti oleh Korea Selatan dengan 21% dan Australia dengan 20%.

Permintaan untuk jenis keterampilan bervariasi menurut pasar, dengan Indonesia dan Korea Selatan, misalnya, kemungkinan besar akan menyaksikan permintaan yang tumbuh paling cepat untuk keterampilan pembuatan konten digital tingkat lanjut, seperti kemampuan untuk membuat konten digital khusus termasuk aplikasi web. Sebaliknya, Jepang diperkirakan mengalami peningkatan permintaan tertinggi sebesar 30% untuk keterampilan cloud tingkat lanjut, seperti migrasi lingkungan rumah perusahaan lama ke arsitektur berbasis cloud.

Di seluruh wilayah, pada tahun 2025, laporan tersebut mencatat bahwa organisasi kemungkinan akan menghadapi tantangan karena kelangkaan keterampilan dalam data, cloud, dan keamanan siber jika mereka tidak berbuat banyak untuk memperkuat kemampuan di sektor-sektor ini.

READ  The All-England Incident: Rebuilding the Mutual Understanding antara Indonesia dan Inggris - OpEd

Misalnya, kemampuan untuk mengembangkan keamanan digital dan alat dan teknologi forensik dunia maya diperkirakan akan berada dalam “kekurangan akut” pada tahun 2025. Faktanya, 30% pekerja digital di Singapura dan 48% di India menyatakan keterampilan ini diperlukan untuk melaksanakannya. . Keluar dari pekerjaan mereka tetapi saat ini kurang.

Menurut AWS, pembuat keputusan yang diwawancarai untuk laporan tersebut mengindikasikan bahwa ini adalah hasil dari peningkatan adopsi cloud dan analitik data di wilayah tersebut. “Dengan banyaknya standar kepatuhan untuk mengintegrasikan data tertulis sebelum pembentukan teknologi komputasi awan, sangat penting bahwa perusahaan memiliki keahlian untuk menerjemahkan standar terkini untuk keamanan awan,” kata laporan itu.

aws-apac-Skills.png

(Sumber: AWS)

Cakupan terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *