Eropa kehilangan kesempatannya untuk menghentikan gelombang ketiga. Amerika Serikat mungkin yang berikutnya

Pada hari Senin, sebagian besar Italia termasuk kota Roma dan Milan masuk lagi Asuransi yang ketatSementara di Spanyol, semua wilayah kecuali Madrid telah memutuskan untuk membatasi perjalanan selama liburan Paskah mendatang. Ibukota Jerman, Berlin, juga telah menghentikan pelonggaran yang direncanakan, dengan alasan meningkatnya jumlah kasus Covid-19.

Kritikus mengatakan pembatasan baru datang terlambat dan bahwa masalah saat ini di Eropa dapat ditelusuri kembali ke politisi yang ingin mulai melonggarkan.

“Gelombang kedua belum berakhir, penguncian dihentikan sangat awal untuk memungkinkan orang pergi berbelanja untuk Natal,” kata ahli epidemiologi Prancis Catherine Hill kepada CNN. Dia mengatakan tingkat infeksi tetap pada tingkat yang tinggi. “Baru-baru ini masuk ke ICU mereka [been increasing] Secara teratur, situasi sekarang kritis di beberapa bagian negara, termasuk Paris Raya. “

Sebuah Varian virus yang paling menular7, umumnya dikenal sebagai B.1.1.7, tampaknya menjadi penyebab umum di balik kekacauan tersebut. Data awal baru yang diterbitkan di British Medical Journal menunjukkan bahwa strain tersebut, yang pertama kali ditemukan tahun lalu di Inggris, Mungkin juga lebih mematikan.

Alessandro Grimaldi, direktur penyakit menular di Rumah Sakit Salvatore di kota L’Aquila Italia, mengatakan kepada CNN bahwa alternatif baru yang lebih menular telah “mengubah permainan”, menambahkan bahwa “tak terelakkan, tindakan yang diambil untuk mencegah infeksi harus menjadi lebih. . “

Organisasi Kesehatan Dunia memperingatkan tentang hal ini hampir dua bulan lalu, ketika menjadi jelas bahwa varian Inggris lazim di sebagian besar Eropa. “Begitu menjadi lazim, hal itu dapat memengaruhi kurva epidemi secara umum dan mengarah pada perlunya pendekatan yang lebih ketat terhadap kesehatan masyarakat dan tindakan sosial yang harus ada, sehingga tingkat penularan dapat turun,” kepala petugas darurat WHO untuk Eropa kata Catherine Smallwood pada saat itu.

READ  CDC telah melaporkan 5 kasus baru varian COVID-19 Inggris di Iowa

Sekarang telah terjadi. Pusat Pengendalian Penyakit Jerman mengumumkan pada 10 Maret bahwa varian Inggris telah menjadi jenis yang dominan di Jerman. Alternatif baru juga bertanggung jawab atas sebagian besar kasus baru di Prancis dan Italia, menurut pejabat kesehatan di sana. Di Spanyol, B.1.1.7 adalah strain dominan yang sekarang ada di sembilan dari 19 wilayah negara itu.

Situasi yang memburuk di Eropa telah menjadi kisah peringatan bagi Amerika Serikat. Alternatif yang menyebabkan krisis baru di seluruh benua juga menyebar dengan cepat di Amerika Serikat. Dan itu diprediksi oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS Itu akan menjadi dinasti yang dominan Di Amerika Serikat pada akhir bulan ini atau awal April.

Tetapi ada alasan lain mengapa para ahli Amerika prihatin tentang apa yang terjadi di Eropa saat ini.

Jerman, Prancis, Italia, dan Spanyol mencegah lonjakan besar infeksi Inggris Raya lumpuh Setelah liburan Natal. Tingkat infeksi mereka stabil atau menunjukkan tanda-tanda penurunan hanya beberapa minggu yang lalu. Saat operasi okulasi dimulai, meskipun perlahan, di seluruh benua, orang mulai melihat cahaya di ujung terowongan.

Tetapi meski trennya tampak menjanjikan, jumlah kasus tetap sangat tinggi. Grimaldi mengatakan itu menjadi masalah besar ketika gelombang baru dimulai – membuat penguncian baru diperlukan.

“Tidak mudah untuk melakukan lockdown, karena keputusasaan ekonomi yang dibawanya … perubahan gaya hidup yang dibawanya,” katanya. Tetapi mereka sangat diperlukan untuk mencoba menghentikan virus ».

Dia mengatakan data dari studi baru-baru ini oleh Universitas Bologna menunjukkan bahwa tindakan penguncian yang lebih ketat, yang disebut sebagai “zona merah” di Italia, berhasil – mengakibatkan penurunan hingga 91% dalam jumlah kematian terkait Covid.

READ  Mengapa tes virus di One Elite School Bertentangan dengan Regulator

Penundaan dalam keputusan untuk memberlakukan kuncian bisa mematikan. Resolusi, sebuah lembaga pemikir Inggris, mengatakan pada hari Kamis bahwa tambahan 27.000 orang telah meninggal akibat COVID-19 karena pemerintah menunda dimulainya penguncian negara baru-baru ini hingga Januari, meskipun bukti kasus meningkat pesat pada bulan Desember.

Pejabat kesehatan masyarakat AS prihatin Amerika Serikat sedang menuju ke arah yang sama – beberapa negara telah mulai melonggarkan langkah-langkah keamanan bahkan ketika jumlah kasus terus meningkat. “Ketika Anda melihat peningkatan pada 60.000 kasus per hari, ini adalah waktu yang sangat lemah untuk meningkatkan jumlah kasus, dan kembali lagi. Inilah yang terjadi di Eropa,” Anthony FauciDirektur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular untuk CNN.

Dia mencatat bahwa setelah penurunan yang menjanjikan dalam jumlah Covid-19, beberapa negara Eropa membatalkan langkah-langkah kesehatan masyarakat mereka yang mengarah ke level tertinggi baru.

Mike Tildesley, pakar pemodelan penyakit menular di University of Warwick dan penasihat ilmiah untuk pemerintah Inggris, mengatakan penyebaran vaksin yang lambat di banyak negara Eropa berarti mereka menghadapi risiko yang lebih besar untuk melihat gelombang besar kasus baru. “Sayangnya, sampai negara-negara semakin dekat dengan kekebalan kelompok, ada kemungkinan kita akan menyaksikan gelombang infeksi yang terjadi saat negara-negara bergerak di antara fase-fase penguncian,” katanya.

Grimaldi mengatakan, meskipun vaksinasi memainkan peran utama dalam memerangi epidemi, vaksinasi harus sejalan dengan langkah-langkah pengamanan, karena semakin lama virus terus menyebar di antara populasi, semakin besar peluang untuk bermutasi. Dia berkata: “Virus akan mencoba bertahan meskipun sudah ada vaksin, jadi penguncian adalah satu-satunya cara untuk mencegah penyebaran virus.”

Tanpa rencana vaksin global, varian virus korona dapat menyebabkan kematian yang tak terhitung jumlahnya

Sebuah model baru yang diterbitkan di The Lancet pada hari Kamis menunjukkan bahwa vaksin saja mungkin tidak cukup untuk menahan epidemi, menekankan perlunya melonggarkan pembatasan secara bertahap daripada membuka kembali Big Bang.

READ  Perjanjian eksplorasi bulan Rusia-Cina menyoroti perpecahan Moskow dari Amerika Serikat

Hill, seorang ahli epidemiologi Perancis, menambahkan bahwa pengujian juga harus tetap menjadi bagian penting dari strategi tersebut. “Untuk mengendalikan epidemi, seseorang perlu menguji populasi secara ekstensif untuk menemukan dan mengisolasi pembawa virus,” katanya, merujuk pada sekitar 50% infeksi yang disebabkan oleh individu yang tidak tahu bahwa mereka mengidap Covid-19.

Gelombang baru nomor kasus yang lebih tinggi tidak terbatas pada Eropa. Jumlah kasus naik 10% secara global selama seminggu terakhir menjadi lebih dari 3 juta kasus baru yang dilaporkan, menurut laporan situasi terbaru dari Organisasi Kesehatan Dunia.

Jumlah kasus baru mencapai puncaknya pada awal Januari, tetapi kemudian menurun selama empat minggu berturut-turut sebelum meningkat selama tiga minggu terakhir. Jumlah orang yang meninggal terus menurun, turun menjadi kurang dari 60.000 per minggu pada minggu lalu, yang pertama kali terjadi sejak awal November.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *