KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Hemat uang, tetap tenang: Proyek Indonesia menunjukkan bagaimana atap yang ‘sejuk’ dapat membantu Asia mengalahkan gelombang panas
Top News

Hemat uang, tetap tenang: Proyek Indonesia menunjukkan bagaimana atap yang ‘sejuk’ dapat membantu Asia mengalahkan gelombang panas

Dia berbagi bahwa skema tersebut akan menyisihkan 10 persen dari produksi untuk tujuan tanggung jawab sosial perusahaan, seluas sekitar 14.400 meter persegi setiap tahunnya. Ia mengatakan, produk tersebut gratis untuk bangunan umum seperti sekolah, panti asuhan, dan lembaga keagamaan.

Untuk pelanggan bisnis, produk yang dijual dengan merek BeCool masih lebih murah dibandingkan merek lain di pasaran, tambahnya. “Kami ingin produknya (diterima secara luas) dan … terjangkau di Indonesia.”

Harganya 2,73 juta rupiah (S$247) untuk 20 kg primer dan 20 kg pelapis, seluas 120 hingga 160 meter persegi tergantung daya serap bahan atap.

Satu unit rumah murah dengan atap tanah liat – rata-rata 36 meter persegi – diperkirakan membutuhkan 13 kg primer dan pelapis di Indonesia, kata Beta.

Hadiah uang US$750.000 akan dicairkan dalam lima kali cicilan selama tiga tahun, katanya, menambahkan bahwa ada juga rencana untuk mendirikan laboratorium nasional untuk mempelajari sifat-sifat bahan bangunan, berapa banyak panas yang dipantulkan dan diserapnya.

Sirkulasi udara juga penting dalam desain bangunan

Sejak video Money Mind muncul di YouTube, semakin banyak orang yang mengunjungi situs web perusahaan BeCool yang terdaftar di UPI dan menghubungi produsennya, katanya. Perusahaan juga menerima dan mengurus permintaan distribusi produk ke luar negeri.

Sementara lapisan BeCool telah diterima dengan baik, Beta menerima umpan balik yang kurang positif dari jurnalis, yang mengatakan suhu interior tidak turun sebanyak yang mereka inginkan.

Dia memperingatkan bahwa atap yang sejuk mungkin bukan cara yang pasti untuk mengurangi suhu dalam ruangan secara signifikan, karena faktor lain seperti desain bangunan, orientasi, dan kualitas sirkulasi udara juga ikut berperan.

READ  Australia memberikan tambahan $10 juta kepada Indonesia untuk memerangi penyakit mulut dan kuku

“Setiap rumah memiliki masalah yang berbeda-beda,” ujarnya. “Beberapa bangunan tidak dirancang dengan baik.”

Dia ingat mengunjungi kantor arsitek di mana suhu interiornya “hanya” 2 derajat Celcius, meskipun permukaan luar turun 15 derajat Celcius. Beta menemukan bahwa masalahnya adalah kurangnya sirkulasi udara.

“Saya minta mereka memasang exhaust fan di wilayah barat dan timur. Setelah itu, semuanya diselesaikan. Mereka tidak perlu (memasang) AC,” katanya.

Peeta, yang telah meneliti efek pulau panas perkotaan, mengatakan bahwa meskipun proyek tersebut adalah platform untuk pendidikan, tujuan utama atap dingin adalah untuk mengurangi pemanasan global, mudah untuk mendapatkan manfaat ekonomi bagi masyarakat.

“Bila Anda menggunakan pelapis atap yang dingin, Anda mengurangi penggunaan kipas angin,” jelasnya. Atau “Anda dapat menurunkan tagihan listrik jika menyetel AC pada suhu 25 derajat Celcius, bukan 18.”

Negara lain yang sudah mencoba Cool Paint antara lain Singapura. Pada tahun 2021, Dewan Perumahan dan Pembangunan dan Dewan Kota Tampines mengumumkan proyek percontohan skala besar yang melibatkan sekitar 130 blok, dengan tujuan untuk mengurangi suhu sekitar hingga 2 derajat Celcius.

Proyek tersebut, termasuk peninjauannya, diharapkan akan selesai tahun depan.

Srinivasan mengatakan negara maju dan berkembang serta masyarakat berpenghasilan tinggi dan rendah dapat mengadopsi atap yang sejuk. Tetapi teknologi ini akan lebih menguntungkan segmen berpenghasilan rendah.

“Di Amerika, sebagian masyarakat membelanjakan 20 hingga 30 persen pendapatannya untuk tagihan listrik,” ujarnya sebagai contoh. Dengan teknologi ini, mereka dapat menghemat AC atau kipas angin dan menghemat uang untuk makanan.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."