KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Instacart naik 12% pada hari pertama perdagangan, sebuah tanda yang menggembirakan bagi IPO teknologi
Economy

Instacart naik 12% pada hari pertama perdagangan, sebuah tanda yang menggembirakan bagi IPO teknologi

IPO telah kembali, masalah dan sebagainya.

Setelah dua tahun tidak ada pencatatan baru, saham perusahaan pengiriman bahan makanan Instacart menutup hari pertama perdagangannya pada hari Selasa di $33,70, naik 12 persen dari harga penawaran umum perdana sebesar $30. Kinerja tersebut menunjukkan bahwa investor tertarik untuk memanfaatkan peluang di perusahaan teknologi baru – namun hanya dengan harga yang tepat.

Kapitalisasi pasar Instacart, termasuk seluruh saham yang beredar, adalah $11,1 miliar. Namun bahkan dengan kenaikan awal harga saham, valuasi perusahaan masih jauh dari $39 miliar yang dialokasikan investor di pasar swasta pada tahun 2021. Ini adalah kerugian yang menyakitkan bagi investor yang membeli pada puncak tersebut, sehingga menimbulkan kenyataan pahit. Lihat startup lain yang telah mengumpulkan uang dengan valuasi yang meningkat.

CEO Instacart Fidji Simo mengatakan penilaian tersebut mencerminkan perubahan harga saham publik, meski perusahaan telah meningkatkan kinerjanya dalam dua tahun terakhir, termasuk dengan menghasilkan keuntungan.

“Pasar akan selalu mengalami pasang surut,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia lebih fokus pada apa yang bisa dia kendalikan.

Industri teknologi dan keuangan sangat menantikan IPO baru dengan harapan akan menghasilkan lebih banyak listing. Inflasi dan kenaikan suku bunga, ditambah dengan penurunan yang lebih luas yang ditandai dengan PHK dan pemotongan lainnya, telah memperdalam skeptisisme investor terhadap perusahaan-perusahaan teknologi, yang menyebabkan pembekuan penawaran umum perdana (IPO) selama dua tahun terakhir.

Hanya 144 perusahaan yang telah melakukan IPO di Amerika Serikat pada saat itu, dan berhasil mengumpulkan dana sebesar $22,5 miliar, turun dari 397 IPO yang berhasil mengumpulkan dana sebesar $142 miliar pada tahun 2021, menurut Renaissance Capital, yang melacak pencatatan saham baru.

READ  Negara bagian terbaik untuk memenangkan jackpot Mega Jutaan

Segalanya mulai berubah minggu lalu ketika Arm, perancang chip milik SoftBank, go public. Harga sahamnya berada di atas kisaran yang disarankan dan melonjak 25 persen pada hari pertama perdagangan. Banyak yang berharap IPO Arm akan mendorong lebih banyak investor untuk kembali mengucurkan dana untuk teknologi tersebut.

Ada sejumlah besar akumulasi perusahaan yang ingin memanfaatkan pasar publik. Lebih dari 1.400 startup swasta, yang secara kolektif bernilai lebih dari $4,9 triliun, dapat menjadi kandidat, menurut EquityZen, sebuah pasar ekuitas swasta. Mereka termasuk perusahaan media sosial Reddit, startup tiket SeatGeek, dan perusahaan persewaan mobil Turo.

Klaviyo, sebuah startup software pemasaran, juga dijadwalkan go public minggu ini. Investor menilai perusahaan itu sebesar $9,5 miliar ketika menjadi milik pribadi.

Para investor sering kali merasa skeptis bahwa perusahaan-perusahaan teknologi yang bernilai tinggi pada generasi terakhir – yang disebut “unicorn” karena valuasinya yang bernilai miliaran dolar – dapat menghasilkan keuntungan.

Baik Instacart dan Klaviyo menentang ekspektasi ini. Instacart menghasilkan pendapatan $428 juta dari pendapatan $2,5 miliar tahun lalu, sebagian karena Instacart berkembang melampaui bisnis inti pengiriman bahan makanan ke layanan periklanan dan perangkat lunak. Klaviyo kehilangan uang tahun lalu tetapi menghasilkan keuntungan sebesar $15 juta dari pendapatan $320 juta pada paruh pertama tahun ini.

Jika digabungkan, hal-hal tersebut menunjukkan bahwa ekspektasi investor terhadap perusahaan yang akan go public lebih tinggi dibandingkan sebelumnya. “Profitabilitas akan menjadi kuncinya,” kata Kyle Stanford, analis di PitchBook, yang memantau startup.

Investor pasar publik telah mengajukan pertanyaan tentang pertumbuhan Instacart di masa depan, namun memberikan premi yang terlalu tinggi pada pendapatannya, kata Ms. Simo.

READ  Saksikan peluncuran Starship SpaceX pada uji terbang keduanya hari ini

“Transformasi yang kami capai dalam dua tahun terakhir sangatlah signifikan,” ujarnya.

Jalan Instacart tidaklah mudah. Didirikan pada tahun 2012 sebagai layanan yang menghubungkan pelanggan rumahan dengan pekerja kontrak yang berbelanja dan mengantarkan bahan makanan, layanan ini menghadapi pengawasan ketat – bersama dengan perusahaan lain seperti Uber dan DoorDash – mengenai apakah kontraktornya harus diperlakukan sebagai karyawan dan apakah mereka diperlakukan sebagai karyawan. adil. kompensasi.

Pelanggan berbondong-bondong menggunakan aplikasi Instacart pada masa-masa awal lockdown akibat pandemi, namun pertumbuhannya menurun pada pertengahan tahun 2021 karena masyarakat kembali ke toko kelontong, sehingga menimbulkan pertanyaan tentang keberlanjutan bisnis dalam jangka panjang.

Apoorva Mehta, salah satu pendiri dan CEO Instacart, mengundurkan diri pada musim panas itu, dan Ms. Simo, mantan CEO Meta, mengambil alih. Di bawah Ms. Simo, Instacart semakin fokus pada periklanan dan bisnis perangkat lunak bahan makanan, yang telah membantu perusahaan menghasilkan uang.

Saat saham perusahaan mulai diperdagangkan, Pak Mehta merenungkan naik turunnya perusahaan. “Dalam beberapa tahun pertama perusahaan ini, tidak jelas bagi industri apakah Instacart akan tetap ada,” katanya. “Menurutku itu bukan pertanyaan lagi.”

Sebagai bagian dari penawaran umum perdana, Instacart menjual saham kepada investor sebelum penawaran “road-show” formalnya. PepsiCo, salah satu klien periklanannya, termasuk di antara mereka yang membeli saham senilai $175 juta. Simo mengatakan langkah tersebut “mengirimkan sinyal kuat” ke pasar.

Perusahaan investasi Sequoia Capital dan D1 Capital termasuk di antara pemegang saham luar terbesar Instacart, dengan Sequoia memegang 19 persen saham dan D1 Capital 14 persen. Tuan Mehta memiliki 11% saham, sekarang bernilai sekitar $976 juta. Mengenai rencananya untuk mendapatkan rejeki nomplok, dia berkata: “Itulah pertanyaan miliaran dolar.”

READ  Kesalahan Warren Buffett dalam Menghadapi Kegagalan Bank, Optimis untuk Amerika Serikat, Berkshire

Meredith Cubitt Levin, CEO The New York Times, adalah anggota dewan direksi Instacart.

Instacart merayakan pencatatannya dengan membunyikan bel pembukaan Nasdaq di kantornya di San Francisco, yang memiliki lebih dari 1,000 karyawan dan “banyak makanan,” kata Ms. Simo.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."