KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Kuartet perkusi lokal yang dihormati memainkan pertunjukan perpisahan mereka pada hari Sabtu di Bardavon
entertainment

Kuartet perkusi lokal yang dihormati memainkan pertunjukan perpisahan mereka pada hari Sabtu di Bardavon

Pada hari Sabtu, 23 September pukul 8 malam, teater terbesar di kawasan ini, Bardavon di Poughkeepsie, menyambut di panggungnya barisan beberapa musisi dan komposer klasik dan internasional yang paling berprestasi, memberontak dan berpengaruh selama setengah abad terakhir. Dianggap sebagai konser perpisahan untuk merayakan ulang tahun ke-52 NEXUS Percussion Quartet, konser ini akan menampilkan penampilan komposer minimalis legendaris Steve Reich, ikon musik dunia Paul Winter, serta pianis dan komposer muda Brasil Henrique Eisenman.

Meskipun ahli perkusi, pembuat instrumen, dan pemain lama Woodstock Chimes, Gary Kvistad, masih menjadi “anak baru” di NEXUS (setelah bergabung dengan ansambel perkusi modernis elit ini di awal tahun 2000an), musiknya sederhana dan eksperimental. diamankan beberapa dekade sebelumnya melalui keanggotaannya dalam kelompok Steve Reich pada tahun 1970an dan seterusnya. Faktanya, Tuan Kvistad dan beberapa anggota NEXUS lainnya termasuk di antara 18 musisi yang menerima Grammy Award untuk rekaman salah satu komposisi pionir Reich pada tahun 1998, “Musik untuk 18 Musisi.”

Kvistad juga termasuk dalam generasi musisi dan komposer klasik kontemporer yang penting dan langka: mereka yang, seperti Harry Partch, didorong oleh kebutuhan untuk membayangkan dan membangun instrumen asli untuk mewujudkan visi musik mereka. Motivasi di balik desain instrumen eksperimental ini biasanya untuk menghindari keterbatasan dan distorsi yang terkait dengan temperamen yang setara atau oktaf 12 nada yang sepenuhnya Barat. Para pendengar yang tidak berpengalaman dalam dunia musik mikrotonal sering kali waspada, takut bahwa musik klasik telah menemukan cara perpecahan baru yang lebih tajam daripada sistem harmonik radikal Schoenberg, Messiaen, dan Babbitt yang mendominasi program dan pengajaran musik serius selama sebagian besar abad ke-20. abad ke-20.

Merupakan sebuah kejutan yang menyenangkan untuk mengetahui betapa alami dan menyenangkannya musik mikroton yang masih asing bagi kita, sebuah hal yang ditunjukkan secara berlebihan oleh Mr. Kvistad dengan rekaman menakjubkan tahun 2014 Chiaroscuro, sebuah kolaborasi Woodstock-centric antara NEXUS (instrumen perkusi rancangan Kvistad). ) dan grup penyanyi harmonis Bird Hersey, Prana. Agak paradoksnya, dapat dikatakan bahwa NEXUS, Reich, dan seniman eksperimental berani lainnya pada paruh kedua abad ke-20 telah melakukan perjalanan panjang dalam memulihkan kesenangan, kemanusiaan, aksesibilitas, dan peningkatan pengalaman musik klasik modern. Kebangkitan musik klasik saat ini dan keterkaitan budayanya dalam film, musik pop, dan kolaborasi lintas seni disebabkan oleh generasi seniman Kvistad dan Reich, serta telinga mereka yang terbuka dan penerimaan penuh terhadap musik non-Barat.

READ  Acara Ramadhan online pertama di Dubai melihat pembeli hiburan "hemat anggaran", menurut penyelenggara Gerbang Perdamaian

Masukkan Paul Winter, pemain saksofon, komposer dan konduktor Amerika yang, seperti yang diingatkan Kvistad kepada saya, memiliki koneksi sendiri dengan Woodstock melalui hubungan panjang dengan mendiang pianis Warren Bernhardt. Musim dingin memimpin pertukaran budaya dan hibridisasi yang kemudian dikenal, secara sederhana, sebagai musik dunia. (Bintang rock yang terinspirasi musik dunia Peter Gabriel pernah berkata bahwa dia selalu menganggap Elvis Presley dan Frank Sinatra sebagai “musik dunia” juga.) Dalam pikiran populer, Winter dikenal terutama karena sejumlah lagu khas yang membawa tradisi rakyat global dan praktik spiritual ke dalam kontak dengan jazz (mungkin secara tidak sengaja mendirikan genre New Age dengan nada yang sama), namun di balik lagu-lagu hitsnya, ia juga sama serius. Seorang pelajar dan pionir seperti kami, dan tokoh penting dalam penyelarasan telinga Barat terhadap keindahan yang mengubah kesadaran banyak tradisi non-Barat.

Kvistad menanggapi gagasan tur perpisahan NEXUS dengan sedikit tertawa, mencatat bahwa Kuartet Emerson yang terhormat telah memasuki tahun ketiga tur perpisahannya dan perpisahan besar Who telah berlangsung selama setengah dekade. Dia menambahkan bahwa masing-masing anggota NEXUS semuanya sehat dan melanjutkan proyek mereka sendiri (akan dibahas lebih lanjut nanti), dan bahwa Reich dan Winter, keduanya berusia pertengahan 80-an dan masih menjadi artis penting, tidak menyatakan niat untuk pensiun. Namun acara ini memberikan kesempatan, sebuah platform yang sangat tinggi, untuk mempertimbangkan pencapaian NEXUS, Reich, dan Winter serta posisi sentral mereka dalam beberapa tren dan perkembangan musik modern yang paling menyegarkan.

NEXUS didirikan pada tahun 1971 oleh pemain perkusi Bob Baker, Bill Kahn, Russell Hartenberger, dan John Weir, yang pensiun pada tahun 2002. Meskipun mereka sangat terkait dengan musik klasik kontemporer dan seluk-beluk studi pola mendalam musik Reich dan lainnya, NEXUS didirikan Penting bahwa pertunjukan pertama band ini adalah dua jam musik yang sepenuhnya diimprovisasi, sebuah praktik yang tetap ada dalam grup sejak saat itu dan akan diingat dalam pertunjukan Bardavon, meskipun Kvistad menjelaskan “kurang dari dua jam.”

READ  Kesepakatan LG Energy Solutions terbentuk di Indonesia senilai $9 miliar

Selama setengah abad, NEXUS telah mengumpulkan banyak sekali penggemar burung merak dengan kehormatan dan keistimewaan. The New York Times menyebut NEXUS sebagai “pendeta besar dunia ritme”. Kelompok ini telah berpartisipasi dalam 60 festival internasional, tampil empat kali di Kennedy Center, dua kali di BBC Proms (Royal Albert Hall), dan tidak kurang dari lima kali di Carnegie Hall. NEXUS berada di Percussion Hall of Fame (bersama dengan Ringo Starr dan sesama komunitas Kvistad Jack DeJohnette). NEXUS telah menarik perhatian dengan komposisi asli serta komisi dari komposer pemenang Hadiah Pulitzer seperti Reich dan Elaine Taffey Zoelich, pemenang Grammy Award Libby Larsen, dan master Jepang Toru Takemitsu. Seperti yang diharapkan, NEXUS sering berkolaborasi dengan band-band kecil terkemuka dan petualang lainnya seperti Canadian Brass dan Kronos Quartet. Untuk semua ini, ketenaran terbesar mereka mungkin berasal dari kebangkitan musik ragtime gambang baru Gerogie Hamilton Green pada tahun 1920-an. Melalui agensi mereka, musik yang hampir hilang ini menjadi penting bagi dunia pemain perkusi.

Meskipun Bardavon belum merilis program untuk konser tanggal 23 September, Tuan Kvistad baru saja selesai meninjau dan menyetujuinya sebelum saya berbicara dengannya. Dia menggambarkan program memukau dari beberapa karya Reich dan Winter yang paling terkenal, serta improvisasi, beberapa musik gambang ragtime, dan mendalami musik Brasil, Uganda, dan Ghana—tradisi yang telah menopang dan menyatukan karier semua orang. orang-orang rakus ini. dan musisi dan komposer yang tidak terkendali.

Program ini akan dimulai dengan “Sun Singer” karya Paul Winter, “sebuah lagu indah yang dimainkan Paul di Katedral St. John the Divine di setiap konser titik balik matahari,” kata Kvistad. Ini akan bertransisi ke dalam beberapa musik gambang Uganda – “dinamis, mengemudi, hal-hal indah” – diikuti oleh Winter dan Eisenman menampilkan beberapa karya klasik Brasil dan penghormatan kepada Ukraina yang mereka tulis bersama. Program ini mencakup banyak karya Reich yang paling berpengaruh termasuk Tepuk tangan untuk komposisi awal dan drum yang khas. “Meskipun beberapa orang belum mengetahuinya, musiknya luar biasa indah, dengan melodi yang bagus dan ritme yang menarik. Dia sangat dipengaruhi oleh Bach dan musik awal, tetapi dia juga sangat dipengaruhi oleh musik Afrika dan gamelan Indonesia, ” dia menambahkan. “Permainan drum adalah bagian yang sangat berpengaruh, tidak hanya di kalangan komposer tetapi juga di kalangan band rock seperti Radiohead.”

READ  Temui raja horor Indonesia yang baru

Salah satu daya tarik konser ini berasal dari tren yang mengejutkan, tontonan visual dari musik berirama kompleks yang dibawakan dengan instrumen baru. Ketika Kvistad berbicara tentang tujuan jangka pendeknya setelah Tur Perayaan NEXUS berakhir, hal pertama yang ada di daftar teratasnya adalah menyusun koleksi instrumen orisinalnya sendiri, “satu persen di antaranya,” katanya, “akan memenuhi Teater Bardavon di Sabtu malam. Fokus saya adalah mencari rumah bagi instrumen-instrumen ini di tempat parkir.” Pusat Penelitian dan Seni Pertunjukan Kini setelah kami pensiun dari Woodstock Chimes dua tahun lalu, saya punya lebih banyak waktu untuk hal-hal seperti itu.

Ketika saya bertanya tentang kehadiran Henrik Eisenman muda dalam daftar negarawan senior dan selebritas musik abad ke-20, Kvistad mengatakan: “Jika berbicara tentang musik, usia bukanlah sebuah faktor. Yang menjadi faktor adalah kecintaan terhadap musik, yang akan datang.” bersama sebagai teman, saling percaya. Hal semacam itu.” .

Untuk tiket dan informasi tambahan, kunjungi bardavon.org. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang Gary Kvistad dan NEXUS, kunjungi nexuspercussion.com.