Kanada mengevakuasi 106 warga Afghanistan lainnya saat tentara menavigasi situasi ‘rapuh dan kacau’ di Kabul

Pemerintah federal mengkonfirmasi Sabtu bahwa penerbangan militer Kanada terakhir dari Kabul membawa 106 warga Afghanistan yang rentan yang sedang dalam perjalanan ke Kanada untuk pemukiman kembali.

Pesawat meninggalkan Afghanistan pada 20 Agustus dan juga membawa sejumlah personel layanan sekutu yang tidak ditentukan.

Angkatan Bersenjata Kanada kini telah melakukan dua penerbangan penyelamatan dari Afghanistan sejak Taliban menguasai negara itu akhir pekan lalu.

Selama briefing media pada Sabtu pagi, pejabat senior memberikan beberapa rincian baru tentang misi yang berlangsung di tengah apa yang digambarkan sebagai situasi “rapuh, kacau dan putus asa”.

Perbatasan antara bandara dan Kabul, yang berada di bawah kendali Taliban, telah berulang kali diidentifikasi sebagai tantangan utama yang menghambat misi tersebut.

Ada banyak laporan tentang tembakan dan desak-desakan di antara kerumunan di luar gerbang bandara.

Bandara pada dasarnya adalah tempat terakhir di Afghanistan yang dianggap aman dari Taliban.

Pemerintah mengatakan akan melanjutkan misi penyelamatan dan pemukiman kembali selama bandara tetap di bawah kendali Sekutu. Pemimpin liberal Justin Trudeau mengatakan “hampir tidak mungkin” menyelamatkan semua orang yang memenuhi syarat untuk pemukiman kembali.

Pemerintah telah mengidentifikasi sekitar 6.000 orang yang memenuhi syarat untuk pemukiman kembali yang saat ini berada di Afghanistan. Hari ini, dikatakan telah memproses sekitar setengah dari permintaan tersebut.

Kanada mengharapkan untuk memukimkan kembali total sekitar 20.000 warga Afghanistan yang berisiko, termasuk warga negara Afghanistan yang rentan, di luar negeri.

Mengapa Canadian Airlines Membawa Lebih Sedikit Penumpang Dibanding Lainnya

Seorang pejabat senior mengatakan penerbangan militer Kanada yang berangkat dari Kabul sedang dimuat pada kapasitas maksimum, meskipun pesawat Kanada memiliki penumpang lebih sedikit daripada beberapa pesawat yang dioperasikan oleh militer AS.

READ  Pembawa acara Fox News menyalahkan administrasi Biden karena ragu pada vaksin: video

Seorang pejabat mengatakan pesawat Kanada tidak mengisi bahan bakar di bandara Kabul, yang berarti mereka harus mendarat dan lepas landas dengan lebih banyak bahan bakar di tangki mereka, membatasi jumlah orang yang dapat dibawa oleh pesawat.

“Mereka mendarat dengan keras dan lepas landas dengan berat,” kata pejabat itu.

Penerbangan sekutu lainnya mampu membawa lebih banyak penumpang karena mereka dapat mengisi bahan bakar di udara setelah lepas landas dari Kabul, atau karena mereka memiliki penerbangan yang lebih pendek ke pemberhentian mereka.

Pejabat itu mengatakan beberapa penumpang dalam penerbangan Air Canada duduk di lantai dan tidak mengenakan sabuk pengaman.

Pesawat pengungsi Afghanistan tidak lagi diharuskan membawa paspor yang masih berlaku sebelum meninggalkan negara itu. Ottawa mengatakan kondisi itu diberlakukan oleh pemerintah Afghanistan tetapi sekarang dapat dibatalkan sejak pemerintah jatuh.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *