KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Kekuatan musik pada gairah kognitif
science

Kekuatan musik pada gairah kognitif

ringkasan: Sebuah studi baru mengeksplorasi dampak musik subjektif terhadap gairah dan kinerja kognitif, berdasarkan teori U terbalik dari hukum Yerkes-Dodson. Studi ini menggunakan sinyal fisiologis dan perilaku peserta untuk memetakan tingkat gairah terhadap kinerja, mengungkapkan bahwa musik dapat berdampak signifikan terhadap produktivitas individu dengan menyelaraskan gairah dengan tingkat optimal.

Musik yang menggugah, khususnya, terbukti meningkatkan kinerja, menunjukkan potensi musik sebagai alat sederhana sehari-hari untuk mengatur keadaan kognitif. Penelitian ini membuka pintu menuju antarmuka otak-komputer yang dipersonalisasi yang menyesuaikan gairah untuk meningkatkan kinerja kognitif dalam tugas sehari-hari.

Fakta-fakta kunci:

  1. Studi ini memvalidasi Hukum Yerkes-Dodson dengan menunjukkan hubungan terbalik antara gairah kognitif dan kinerja, dengan hasil optimal dicapai pada tingkat gairah sedang.
  2. Peserta yang disuguhi musik yang membangkitkan gairah tampil lebih baik, menyoroti kemampuan musik untuk meningkatkan gairah ke keadaan yang bermanfaat.
  3. Penelitian ini menyajikan decoder gairah berbasis kinerja, yang menawarkan wawasan dalam menyesuaikan intervensi seperti musik dengan profil kognitif dan fisiologis individu untuk meningkatkan produktivitas.

sumber: Universitas New York

Keadaan otak manusia adalah keadaan yang tidak dapat diamati dan dapat terus berubah karena faktor internal dan eksternal, termasuk gairah kognitif, juga dikenal sebagai intensitas emosi, dan keadaan kinerja kognitif.

Mempertahankan tingkat gairah kognitif yang tepat dapat meningkatkan produktivitas selama aktivitas kognitif sehari-hari. Oleh karena itu, memantau dan mengatur keadaan gairah individu berdasarkan kinerja kognitif melalui intervensi sederhana sehari-hari seperti musik merupakan topik penting untuk dipelajari.

Peneliti NYU Tandon yang dipimpin oleh Rose Fakih – terinspirasi oleh hukum Yerkes-Dodson dalam psikologi, yang dikenal sebagai hukum U terbalik – menyelidiki hubungan antara gairah dan kinerja melalui tugas kognitif dengan kehadiran musik yang dipersonalisasi.

READ  Lebih cepat dari yang bisa dijelaskan: Kristal waktu optik dapat merevolusi optik

Penelitian ini dipublikasikan di Jurnal Terbuka IEEE Teknik Kedokteran dan Biologi.

Hukum Yerkes-Dodson menyatakan bahwa kinerja adalah fungsi dari gairah dan memiliki hubungan berbentuk U terbalik dengan gairah kognitif, yaitu, tingkat gairah yang moderat menghasilkan kinerja yang optimal, dan sebaliknya, tingkat gairah yang terlalu tinggi dapat menghasilkan kinerja yang optimal. menghasilkan kinerja yang optimal. Dalam kasus kecemasan, tingkat gairah yang kurang dapat diikuti oleh kebosanan.

Dalam penelitian ini, peserta memilih musik dengan komponen musik yang tenang dan membangkitkan gairah untuk meniru lingkungan dengan gairah rendah dan tinggi. Untuk memecahkan kode gairah dan kinerja dasar dalam kaitannya dengan lingkungan sehari-hari, mereka menggunakan data fisiologis perifer serta sinyal perilaku dalam decoder virtual.

Secara khusus, aktivitas listrik (EDA) telah banyak digunakan sebagai indikator eksitasi kuantum. Secara paralel, data perilaku seperti rangkaian respons benar/salah dan waktu reaksi merupakan pengamatan umum terhadap kinerja kognitif.

Poin data gairah dan kinerja yang diterjemahkan ke dalam kerangka kinerja gairah menggambarkan bentuk U terbalik, yang konsisten dengan hukum Yerkes-Dodson. Hasilnya juga menunjukkan kinerja peserta secara keseluruhan lebih baik jika diiringi musik latar yang menarik.

Berdasarkan hukum Yerkes-Dodson, para peneliti telah mengembangkan decoder gairah berbasis kinerja yang dapat melestarikan dan menjelaskan dinamika kinerja kognitif. Dekoder ini dapat memberikan wawasan mendalam tentang bagaimana respons fisiologis dan kondisi kognitif berinteraksi untuk memengaruhi produktivitas.

Meskipun banyak faktor, seperti sifat tugas kognitif, dasar peserta, dan jenis musik yang digunakan, dapat mempengaruhi hasil, ada kemungkinan untuk meningkatkan kinerja kognitif dan menggeser gairah individu dari sisi kiri atau kanan. otak. Kurva menggunakan musik.

Secara khusus, tingkat dasar gairah bervariasi antar manusia, dan musik dapat dipilih untuk menyesuaikan gairah dalam rentang yang diinginkan.

READ  NASA mencatat peluncuran roket pertama dari situs komersial di luar Amerika Serikat

Hasil penelitian ini dapat membawa para peneliti lebih dekat untuk mengembangkan antarmuka otak-komputer tertutup yang praktis dan personal untuk mengatur keadaan internal otak dalam aktivitas kehidupan sehari-hari.

Tentang Berita Riset Musik dan Kinerja Kognitif

pengarang: Rose Fakih
sumber: Universitas New York
komunikasi: Rose Fakih – Universitas New York
gambar: Gambar dikreditkan ke Berita Neuroscience

Pencarian asli: Akses terbuka.
Kesimpulan Bayesian tentang kinerja kognitif terselubung dan keadaan gairah di hadapan musik“Oleh Rose Fakih dkk. SAYAJurnal Terbuka EEE untuk Teknik Kedokteran dan Biologi.


ringkasan

Kesimpulan Bayesian tentang kinerja kognitif terselubung dan keadaan gairah di hadapan musik

Sasaran: Manajemen gairah yang buruk dapat menyebabkan penurunan kinerja kognitif. Mengidentifikasi model dan decoder untuk menyimpulkan gairah dan kinerja kognitif berkontribusi terhadap regulasi gairah melalui motorik non-invasif seperti musik.

Metode: Kami menggunakan pendekatan pemfilteran default dalam kerangka pemaksimalan ekspektasi untuk melacak keadaan tersembunyi selama tugas n-back dengan kehadiran musik yang tenang dan menarik. Kami menguraikan status gairah dan kinerja masing-masing dari konduktansi kulit dan sinyal perilaku. Kami memperoleh model kinerja eksitasi berdasarkan hukum Yerkes-Dodson. Kami merancang dekoder eksitasi berbasis kinerja dengan mempertimbangkan kinerja dan konduktansi kulit yang sesuai sebagai umpan balik.

hasil: Eksitasi dan kinerja kuantitatif ditunjukkan. Keberadaan hukum Yerkes-Dodson dapat dijelaskan melalui hubungan antara gairah dan kinerja. Hasilnya menunjukkan matriks kinerja yang lebih tinggi dalam musik yang menarik.

Kesimpulan: Decoder eksitasi berbasis kinerja memiliki kesesuaian yang lebih baik dengan hukum Yerkes-Dodson. Studi kami dapat diimplementasikan dalam desain sistem loop tertutup non-invasif.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."