KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Kematian imigran Texas: Survivor membagikan detail di dalam trailer
World

Kematian imigran Texas: Survivor membagikan detail di dalam trailer

Kota Guatemala –

Sebuah tip sederhana dari seorang teman untuk tinggal di dekat pintu mungkin telah menyelamatkan Yennefer Yulisa Cardona Thomas dari nasib fatal 53 imigran lainnya ketika mereka ditinggalkan dan terjebak dalam semi-trailer yang terik minggu lalu di tepi San Antonio.

Berbicara di telepon dari tempat tidur rumah sakitnya pada hari Senin, wanita berusia 20 tahun dari ibukota Guatemala mengatakan bahwa cuaca sudah panas pada 27 Juni ketika dia keluar dari gudang di sisi Texas perbatasan Meksiko di mana dia menunggu dan naik ke belakang trailernya.

Dia mengatakan para penyelundup menyita ponsel mereka dan menutupi lantai trailer dengan apa yang dia yakini sebagai bubuk kaldu ayam, tampaknya untuk melempar anjing ke pos pemeriksaan. Saat dia duduk di dalam trailer yang menyesakkan bersama lusinan orang lainnya, bedak itu menyengat kulitnya.

Mengingat peringatan temannya untuk tetap berada di dekat pintu karena akan lebih dingin, Cardona Thomas berbagi nasihat dengan teman lain yang telah diberikannya selama perjalanan.

“Saya memberi tahu seorang teman bahwa kami tidak boleh kembali dan kami harus tinggal di dekat (pintu masuk), di tempat yang sama tanpa bergerak,” kata Cardona Thomas, yang dirawat di Rumah Sakit Metropolitan di San Antonio. Teman ini juga selamat.

Saat truk melaju, berhenti lebih jauh untuk menjemput lebih banyak imigran, orang-orang mulai berkumpul di dekat pintu seperti Cardona Thomas. Dia tidak punya cara untuk melacak waktu.

Orang-orang berteriak, beberapa menangis. Sebagian besar wanita memohon untuk berhenti dan membuka pintu karena sangat panas, mereka tidak bisa bernapas,” katanya, masih berjuang sedikit untuk berbicara setelah intubasi rumah sakit.

READ  Tidak ada bukti yang menghubungkan vaksin COVID-19 pediatrik dengan masalah kesuburan di kemudian hari: para ahli

Sebagai tanggapan, katanya, pengemudi atau orang lain di dalam taksi berteriak, “Kami akan tiba, 20 menit lagi, enam menit.”

“Orang minta air, ada yang habis, dan ada yang dibawa,” katanya.

Truk itu terus berhenti sesekali, tetapi sebelum dia kehilangan kesadaran, truk itu bergerak perlahan. Aku terbangun di rumah sakit.

Jaksa AS telah menangkap pengemudi dan tiga orang lainnya dan didakwa.

Kementerian Luar Negeri Guatemala mengatakan 20 warga Guatemala tewas dalam kecelakaan itu, 16 di antaranya telah diidentifikasi secara positif. Menteri Luar Negeri Mario Piccaro mengatakan dia berharap untuk mengembalikan mayat pertama minggu ini.

Cardona Thomas mengatakan tujuan truk hari itu adalah Houston, meskipun akhirnya menuju ke North Carolina.

Dia tidak punya pekerjaan dan dia bertanya kepada saya apakah saya akan mendukungnya” dalam berimigrasi ke Amerika Serikat, ayahnya, Minor Cordona, mengatakan Senin di Guatemala City, tempat keluarganya tinggal. Mereka pergi begitu saja tanpa memberi tahu keluarga mereka dan mereka akhirnya menghilang atau sekarat sehingga dia memutuskan untuk mendukung mereka.

Dia membayar penyelundup $4.000 – kurang dari setengah total biaya – untuk membawanya ke Amerika Serikat. Saya meninggalkan Guatemala pada tanggal 30 Mei, bepergian dengan mobil, bus, dan akhirnya semi-trailer di Texas.

“Saya tidak tahu dia akan bepergian dengan trailer,” katanya. “Dia memberi tahu kami bahwa dia akan berjalan kaki. Rupanya para penyelundup memutuskan pada menit terakhir untuk memasukkannya ke dalam trailer bersama dua teman lainnya yang selamat. Salah satu dari mereka masih dalam kondisi kritis.”

Cordona tetap berhubungan dengan putrinya sampai pagi hari tanggal 27 Juni. Pesan terakhir yang saya kirimkan padanya pada hari Senin adalah pukul 10:28 di Guatemala, atau 11:28 di Texas. “Kita akan pergi dalam satu jam,” tulisnya.

READ  Penjaga Pantai telah menemukan tujuh orang dari kapal Jepang yang hilang

Keluarga Cardona Thomas tidak mengetahui trailer yang ditinggalkan sampai larut malam. Dua hari lagi berlalu sebelum kerabatnya di AS mengkonfirmasi bahwa dia masih hidup dan dia dibawa ke rumah sakit.

“Kami banyak menangis,” kata Cordona. “Saya bahkan berpikir di mana kami akan bangun dan menguburkannya. Ini keajaiban.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."