KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Microsoft memperkenalkan fitur baru untuk aplikasi web statis: fungsi terdistribusi untuk meningkatkan kinerja
Tech

Microsoft memperkenalkan fitur baru untuk aplikasi web statis: fungsi terdistribusi untuk meningkatkan kinerja

Microsoft mengumumkan fitur baru untuk aplikasi web Azure Static yang disebut Fungsi terdistribusi. Secara otomatis mendistribusikan pekerjaan terkelola ke area dengan permintaan tinggi untuk aplikasi web statis.

Azure Static Web Apps adalah platform yang memungkinkan pengembang untuk menyebarkan situs statis mereka pada host yang didistribusikan secara global dan menambahkan fungsionalitas backend dengan fungsionalitas terkelola yang terintegrasi. Namun, mengelola latensi jaringan untuk pekerjaan yang dikelola ini bisa jadi sulit, terutama ketika melayani audiens yang jauh dari area pekerjaan tersebut. Untuk mengatasi tantangan ini, Azure Static Web Apps kini menyediakan fungsionalitas terdistribusi.

Pekerjaan Terdistribusi adalah fitur yang secara otomatis mendistribusikan pekerjaan terkelola untuk aplikasi web statis ke area dengan permintaan tinggi berdasarkan beban lalu lintas pengguna. Saat pengembang membuat aplikasi web Azure Static, mereka memilih wilayah asal fungsionalitasnya, tempat aplikasi tersebut pertama kali disebarkan. Namun, katakanlah host Azure Static Web App lainnya menerima lalu lintas yang signifikan ke fungsi terkelola di wilayah berbeda. Dalam hal ini, salinan fungsionalitas terkelolanya akan diterapkan ke wilayah tersebut dan mengarahkan lalu lintas ke backend ini untuk fungsionalitas terkelola yang baru.

Jan Henrik DamaszkeMVP Biru, kicauan Saat mendeklarasikan fungsi terdistribusi untuk Azure Web Apps statis:

Ini akan banyak membantu dalam meningkatkan latensi dalam aplikasi SWA Anda.

Fungsionalitas terdistribusi memberikan berbagai manfaat. Dengan mendistribusikan pekerjaan di berbagai wilayah, pengembang dapat mengurangi waktu respons jaringan untuk permintaan pekerjaan yang dikelola backend. Hal ini sangat berguna untuk tugas prapemrosesan permintaan seperti otorisasi, alokasi, atau perutean, di mana pengurangan latensi jaringan dapat menghasilkan pengalaman pengguna yang lebih baik. Selain itu, jika pengembang membangun aplikasi web yang terdistribusi secara global, mereka menggabungkan fungsionalitas terdistribusi dengan database global, misalnya. Azure Cosmos DB Memastikan aplikasi web berkinerja tinggi.

READ  Aplikasi Apple Vision Pro menyembunyikan keputusan Mac yang rumit

Thomas GoffinManajer produk Azure Static Web Apps di Microsoft menulis:

Distribusi fungsi backend ini dapat mengurangi latensi jaringan dari panggilan fungsi terkelola hingga 70%, bergantung pada jarak antara pengguna dan area fungsi. Hal ini sangat berguna dalam konteks prapemrosesan permintaan, yang mana waktu respons jaringan sangat penting untuk memberikan pengalaman pengguna yang baik.


Grafik waktu respons (Sumber: Komunitas Teknologi Entri blog)

Pengembang dapat mengaktifkan fungsionalitas terdistribusi di SKU Standar Dari Azure Static Web App melalui API blade sumber daya Azure Static Web App dan aktifkan opsi Fungsi Terdistribusi. Selama fase pratinjau, Microsoft akan terus meningkatkan kondisi pengoperasian untuk fungsionalitas terdistribusi berdasarkan masukan pengguna.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pop culture ninja. Social media enthusiast. Typical problem solver. Coffee practitioner. Fall in love. Travel enthusiast."