KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Pembunuhan pria Muslim di Albuquerque: apa yang diketahui sejauh ini
World

Pembunuhan pria Muslim di Albuquerque: apa yang diketahui sejauh ini

Setelah penembakan sergapan terhadap tiga pria Muslim dan pembunuhan keempat baru-baru ini di Albuquerque, New Mexico, komunitas Muslim di kota itu gelisah dan ketakutan.

Di antara para korban adalah gelombang penembakan yang menurut polisi mungkin terkait dengan pekerja kota tercinta dengan aspirasi masa depan dalam politik dan orang Amerika baru yang bangga.

Meskipun pembunuhan terhadap Muhammad Ahmadi, Muhammad Afzal Hussain, Aftab Hussain dan Naim Hussain memiliki kesamaan yang jelas: Mereka semua adalah Muslim dari Asia Selatan, menurut polisi Albuquerque.

Itu Tiga pembunuhan baru-baru ini Itu terjadi dalam waktu dua minggu, ketika kelompok Islam lokal dan nasional memperingatkan warga untuk waspada. Mereka juga menyoroti pembunuhan yang belum terpecahkan sejak November 2021.

Inilah yang kita ketahui tentang nyawa yang hilang. CNN akan terus memperbarui cerita ini dengan lebih banyak detail saat kami mempelajarinya:

Muhammad Zahir Ahmadi, 62 tahun

Mohammad Ahmadi ditembak mati di luar bisnis yang dia dan saudaranya jalankan bersama pada November 2021, menurut CNN. jalur hiasan pd jendela.

Polisi mengatakan Ahmadi berasal dari Afghanistan.

Muhammad Afzal Husain 27

Muhammad Imtiaz Hussain telah tinggal bersama saudaranya, Muhammad Afzal Hussain, di kompleks apartemen yang sama selama hampir lima tahun dan tidak pernah memiliki masalah.

Saudara-saudara datang ke Amerika Serikat dengan visa pelajar, belajar di Universitas New Mexico, dan sering pergi pagi-pagi atau larut malam ke perpustakaan universitas tanpa khawatir akan keselamatan mereka—sampai sekarang.

Imtiaz Hussain mengatakan Afzal Hussain ditembak dan ditemukan di trotoar pada 1 Agustus, dengan wajahnya rusak akibat luka tembak.

“Ini bukan pembunuhan acak,” kata Imtiaz Hussain, yang harus menyaksikan sendiri luka saudaranya. “Ini adalah kebencian yang paling termotivasi dan kejam.”

READ  Prancis mengakhiri pembatasan visa untuk Maroko setelah keluar dari Piala Dunia | Berita Piala Dunia

Afzal Hussain dicintai oleh semua orang dan merupakan seorang pemimpin mahasiswa yang antusias tentang masa depan politik setelah ia diberikan kewarganegaraan Amerika.

“Kami sangat ketakutan,” kata Imtiaz Hussein. Tinggal di tempat ini sangat menyakitkan.

Hussain bekerja di tim perencanaan untuk kota Española. Dia belajar hukum dan manajemen sumber daya manusia di Universitas Punjab di Pakistan sebelum mendapatkan gelar master dan sarjana dalam perencanaan komunitas dan regional dari Universitas New Mexico, menurut siaran pers dari Walikota Spanyol John Ramon Vigil.

“Mohamed baik hati, baik hati dan cepat tertawa,” kata Vigil dalam siaran pers Rabu lalu. “Dia dihormati dan dicintai oleh rekan kerja dan anggota komunitasnya.”

Naim Husein, 25 tahun

Naim Hussain, 25, telah menjadi warga negara AS kurang dari sebulan yang lalu ketika ia menjadi korban penembakan terakhir yang ditemukan oleh petugas polisi Albuquerque sebelum tengah malam Jumat.

Adik iparnya, Ehsan Chahalmi Hussain, memperkenalkan Hussain di CNN pada hari Minggu dan mengatakan dia berimigrasi sebagai pengungsi dari Pakistan pada tahun 2016 – untuk menghindari penganiayaan sebagai Muslim Syiah.

“Dia memiliki banyak mimpi dan dia mencapai beberapa di antaranya,” kata Chahalmi. “Orang lain telah dipotong untuknya karena tindakan keji ini.”

Beberapa jam sebelum kematiannya, Hussein menghadiri pemakaman dua korban baru-baru ini dan menyatakan keprihatinan tentang penembakan itu, kata Tahir Guba, juru bicara Pusat Islam New Mexico.

Hussain bekerja sebagai sopir truk selama beberapa tahun dari Albuquerque, pekerjaan yang sangat dia banggakan, menurut Shahlami.

“Dia bahkan bukan warga negara pada saat itu, tetapi dia berkata, ‘Ini adalah negara kita, orang-orang ini membutuhkan kita lebih dari sebelumnya,'” kata Chahalmi, “jadi dia mendorong shift ekstra untuk menjaga semuanya tetap berjalan.”

READ  Behariel, Richard Michael "Rick" - Obituari - Sault Ste. Marie

Setelah menjadi warga negara AS, Hussain membuka bisnis truk sendiri, memiliki rencana untuk membawa istrinya dari Pakistan dan tertarik untuk membeli properti di Virginia, menurut Shahlami.

“Dia adalah orang yang paling dermawan, baik hati, memberi, sabar, dan rendah hati yang pernah saya temui,” katanya. “Dia sudah bekerja keras.”

Chahalmi mengatakan Hussain tidak hanya bekerja untuk menghidupi dirinya sendiri – dia berbagi penghasilannya dengan keluarganya di rumah.

Juba mengatakan bahwa setelah pemakaman hari Jumat, Hussain menghadiri makan siang di masjid dan mendekatinya untuk menanyakan apakah dia memiliki informasi lebih lanjut tentang penembakan itu.

“Kami pikir (Pusat Islam New Mexico) setelah penguburan dua pemuda ini (pada hari Jumat) bahwa kami akan melakukan penutupan, lanjutkan dan biarkan penegak hukum menyelidiki,” kata Gauba. “Bangun Sabtu pagi untuk kematiannya (Naim Hussein), seluruh masyarakat merasa tidak berdaya. Ada banyak ketakutan.”

Sekitar 700 hingga 800 Muslim pergi pada hari Jumat ke Islamic Center of New Mexico, masjid terbesar di Albuquerque yang didirikan pada pertengahan 1970-an, menurut Guba.

Aftab Husein 41

Polisi mengatakan Aftab Hussain adalah seorang Muslim dari Pakistan.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."