KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Perempuan melindungi Taman Nasional Kerinci Seblat di Indonesia di tingkat akar rumput |  Siaran pers |  Asia
Economy

Perempuan melindungi Taman Nasional Kerinci Seblat di Indonesia di tingkat akar rumput | Siaran pers | Asia

Keseimbangan antara perlindungan lingkungan dan pemberdayaan ekonomi seringkali menemui jalan buntu, atau dalam banyak kasus, pengorbanan pihak lain. Hal ini seringkali diperparah dengan kebijakan yang tidak mempertimbangkan aspirasi masyarakat, seperti yang terjadi di Taman Nasional Kerinji Seplat, di bagian barat Pulau Sumatera.

Sebagai taman nasional, Kerinci Seblat dilindungi undang-undang dan masyarakat memerlukan izin khusus untuk memasuki kawasan tersebut, apalagi mengumpulkan ranting untuk kayu bakar. Kegagalan untuk melakukan hal ini akan mengakibatkan penangkapan petugas yang berpatroli di daerah tersebut.

Hal ini bukan tanpa alasan, karena wilayah yang luasnya mencapai 1.389.510 hektar di Bengkulu, Jambi, Sumatera Barat, dan Sumatera Selatan ini memiliki nilai ekologis yang sangat penting. Oleh karena itu, taman ini ditetapkan sebagai Taman Warisan ASEAN pada tahun 2003 dan kemudian diakui sebagai bagian dari Situs Warisan Dunia Hutan Hujan Tropis Sumatera (TRHS).

Selama berpuluh-puluh tahun, Rita Wati, 52 tahun, tidak pernah terpikir untuk terlibat dalam pengelolaan dan pelestarian Hutan Kerinji Seplat, karena menyebut taman nasional saja sudah mengingatkan kita pada gambaran jeruji besi yang menyesakkan.

“Saya telah melihat banyak anggota komunitas saya dihukum hanya karena mereka tidak memahami bahwa mereka mengumpulkan makanan dan kayu dari kawasan lindung,” kata Rita, yang tumbuh di daerah sekitar.

Namun, meski peraturannya ketat, bukan berarti kawasan konservasi tersebut dilindungi sepenuhnya. Sikap apatis masyarakat terhadap upaya konservasi menjadi faktor penentu yang menyebabkan berkurangnya 130.322 hektar hutan taman nasional pada tahun 2014.

Menipisnya wilayah tersebut tidak hanya berdampak pada penurunan keanekaragaman hayati, namun juga berdampak pada sumber air, sistem pendukung banyak lahan pertanian yang menjadi tumpuan masyarakat sekitar. Akibatnya, terdapat dampak yang tidak proporsional terhadap para petani, khususnya petani perempuan, karena mereka tidak hanya menghadapi kelangkaan air, kesuburan tanah, dan produktivitas tanaman, namun juga dampak berjenjang yang menimpa mereka.

READ  Taman hiburan yang dikelola oleh keluarga Suharto di tengah perjuangan hukum, SE Asia News & Top Stories

Memberdayakan perempuan dan melindungi alam: perjuangan ganda

Pada tahun 2017, Rita dan rekan-rekan perempuan di komunitas berpartisipasi dalam pelatihan yang diadakan oleh Institute for Studies, Advocacy and Education (LiveE) tentang hak-hak perempuan dalam pengelolaan hutan. Sesi ini membahas tantangan-tantangan dalam kehidupan perempuan, menghubungkan kesehatan, tanggung jawab rumah tangga, peran produksi, dan partisipasi sosial dengan tekanan lingkungan. Usai pelatihan, Rita berinisiatif membentuk kelompok bersama tiga perempuan lainnya dari Desa Pal VIII untuk melakukan advokasi hak-hak perempuan dalam konservasi hutan.

Setelah pertemuan pada tanggal 9 Juli 2017 di balai desa Pal VIII, Rita mengumumkan pembentukan “Kelompok Perempuan Kesejahteraan Lingkungan Maju Bersama” untuk berpartisipasi dalam konservasi taman nasional. Meskipun jumlah pemilihnya sedikit, Rita bersikeras untuk fokus pada hak-hak perempuan dan peran penting hutan dalam kehidupan mereka. Maka lahirlah kelompok yang dipimpin oleh Rita.

Rita yang kini memimpin memimpin misi kelompok Maju Bersama untuk ikut serta dalam konservasi taman nasional. Meskipun terdapat keraguan dari masyarakat setempat, ia mulai berdiskusi dengan otoritas taman nasional, dan menerima dukungan dari pihak-pihak yang tidak terduga, termasuk para pemimpin desa, petugas penjaga, penjabat gubernur, dan kepala taman nasional Arif Tuengkaji.

Ketekunan Rita membuahkan hasil ketika kelompok tersebut diizinkan untuk mengajukan proposal untuk bersama-sama mengelola, melestarikan, dan memanfaatkan taman nasional secara berkelanjutan pada tanggal 9 Januari 2018. Meskipun terdapat tantangan dalam prosesnya karena peraturan konservasi yang terus berkembang, Rita tetap meminta dukungan. Dari Menteri LHK Siti Nurbaya dan interaksi dengan Tamin Sitoros, Kepala Taman Nasional yang baru.

Setelah upaya berkelanjutan dan peninjauan terhadap kawasan yang diusulkan, Rita mencapai tonggak sejarah besar pada tanggal 5 Maret 2019. Sebagai presiden, ia menandatangani perjanjian kemitraan konservasi bersejarah dengan taman nasional, menjadikan Maju Bersama sebagai kelompok perempuan terkemuka yang mengelola kawasan hutan di Indonesia. .

READ  Jangan tergelincir ke dalam "analogi malas" untuk menyebut Kuartet sebagai NATO Asia: EAM

“Sungguh suatu kebahagiaan. Terinspirasi dari kemajuan yang kita capai, perempuan di berbagai desa kini tak lagi tinggal diam. Mereka siap bergerak bersama memperjuangkan hak-hak perempuan terhadap lingkungan dan hutan,” kata Rita.

Efek positif

Kisah sukses kelompok Maju Bersama yang kini beranggotakan 25 orang dalam menjamin hak mereka untuk berpartisipasi dalam konservasi hutan telah membuahkan hasil yang positif. Selain memberdayakan bisnis mereka sendiri, mereka juga telah mempertajam kemampuan mereka, mempengaruhi kebijakan, dan secara aktif berpartisipasi dalam proses pengambilan keputusan yang penting. Keahlian dan pengalaman mereka membuat mereka diundang ke berbagai acara lokal dan nasional, di mana mereka berkontribusi sebagai peserta dan orang-orang berpengalaman.

Contoh penting dari hal ini adalah partisipasi mereka, yang dipimpin oleh Purwani, dan anggota kelompok Maju Bersama berpartisipasi dalam acara Asia Foundation bertajuk “Peran Perempuan dalam Perhutanan Sosial untuk Ketahanan Pangan” di Jakarta pada tanggal 27 November 2019. Pada saat yang sama , Lisnawati berperan penting dalam pembentukan Asosiasi Pengelola Hutan Sosial se-Indonesia yang difasilitasi oleh Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (WALHI).

Walahi kemudian lebih jauh menekankan keterlibatan kelompok Maju Bersama dalam pengelolaan kawasan hutan lindung, menyoroti latar belakang non-lokal dan kontribusi unik mereka, seperti menjadi perwakilan eksklusif kelompok perempuan dalam pertemuan-pertemuan penting seperti perumusan perjanjian jangka panjang. -rencana pengelolaan hutan jangka panjang. Taman Nasional Kerinci Seplat.

Pemerintah daerah menyadari dampak transformatif Kelompok Maju Bersama terhadap persepsi masyarakat terhadap taman nasional, menghilangkan ketakutan dan meningkatkan komunikasi dengan masyarakat. Transformasi positif ini menjadikan taman nasional ini sebagai yang terdepan di Indonesia, secara aktif melibatkan kelompok perempuan dalam upaya konservasi dan menyelaraskan dengan mandat UNESCO untuk pengelolaan situs Warisan Dunia yang adil gender.

READ  Marc Benioff akan membeli Twitter jika dia bisa

Tekad Rita yang tak tergoyahkan dan keberhasilan kolaborasi antara Maju Bersama Group dan Taman Nasional Kerinci Seblat telah menjadi sumber inspirasi yang kuat, memotivasi banyak perempuan di wilayah tersebut untuk membela hak-hak lingkungan mereka, dan merupakan contoh yang baik dalam pemberdayaan.

Di luar kemenangan individualnya, kisah Rita mewakili gerakan yang lebih luas di mana perempuan secara aktif terlibat dalam melindungi dan mengelola kawasan hutan kritis, menandai dimulainya era baru yang inklusif dan memberdayakan dalam konservasi lingkungan. Ketahanan dan komitmennya telah memperkuat suara, menciptakan sebuah platform bagi perempuan untuk memainkan peran penting dalam merawat dan melestarikan alam sekitar mereka.

Tentang Live E

LiveE (dikenal sebagai LiveE Knowledge) diciptakan sebagai sarana pengelolaan informasi dan pengetahuan untuk meningkatkan kesadaran, mendukung dan mendorong kebijakan pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan yang berkelanjutan. Dijalankan oleh Didik Hendry dan Hari Sisoyo, LiveE Knowledge adalah singkatan dari Lembaga Studi, Advokasi dan Pendidikan dalam bahasa Indonesia.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."