KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Petani Indonesia membayar harga untuk kaki dan mulut letusan sebelum pengorbanan Idul Fitri
Top News

Petani Indonesia membayar harga untuk kaki dan mulut letusan sebelum pengorbanan Idul Fitri

Diterbitkan di: Berubah:

Batu (Indonesia) (AFP) – Petani Indonesia Okki Pratama biasanya menjual lusinan sapi untuk Idul Adha, mendapatkan penghasilan terbesarnya sekitar Hari Kesyahidan Islam, tetapi tahun ini ia hanya menjual lima.

Wabah penyakit mulut dan kuku di dua provinsi Indonesia sejak April telah menewaskan ribuan sapi dan mempengaruhi ratusan ribu orang, meningkatkan kekhawatiran konsumen menjelang festival 10 Juli.

Kelompok virus hewan yang sangat menular di provinsi Jawa Timur dan Aceh telah membingungkan para peternak dan produksi mereka pada saat yang paling menguntungkan dalam setahun di negara dengan populasi Muslim terbesar di dunia.

“Saya pesimis dengan penjualan. Pembeli reguler tidak mengirimi saya pertanyaan pembelian seperti biasa,” kata Pratama, yang peternakan sapinya di kota perbukitan Batu di provinsi Jawa Timur yang paling parah dilanda bencana.

“Ketika saya menghubungi mereka, mereka mengatakan tidak (mau) mengorbankan ternak tahun ini karena penyakit mulut dan kuku.”

Pratama, 31, mengatakan kepada AFP bahwa keuntungan dari musim liburan – sekitar 60 juta rupiah ($ 4.000) – merupakan 75 persen dari pendapatan tahunannya.

Peternak sapi Indonesia biasanya mendapatkan sebagian besar pendapatan tahunan mereka ketika sapi dikorbankan pada Idul Adha. Berdiensia

Namun sejauh ini dia telah kehilangan dua ekor sapinya karena penyakit tersebut – yang pertama kali terdeteksi pada awal Mei.

Tiga puluh tiga orang lainnya terinfeksi tetapi pulih setelah perawatan intensif.

Pada 6 Juli, penyakit ini telah menyebar ke seluruh Indonesia ke 21 provinsi dan menyerang lebih dari 320.000 sapi, menurut laporan resmi.

Lebih dari 2.100 di antaranya telah meninggal karena penyakit tersebut.

READ  Indonesia telah melaporkan 3.263 kasus Kovit-19 yang baru dikonfirmasi karena perpanjangan kebijakan pengendalian aksi publik di Bali dan Jawa hingga 4 Oktober.

– perjuangan penjualan –

Indonesia telah berada dalam keadaan bebas wabah selama 30 tahun, tetapi para petani terhuyung-huyung dari pukulan baru terhadap bisnis mereka setelah pandemi coronavirus menutup restoran dan toko makanan.

Terlepas dari risiko penyebaran penyakit, para petani Indonesia berusaha menjaga aset berharga mereka tetap hidup
Terlepas dari risiko penyebaran penyakit, para petani Indonesia berusaha menjaga aset berharga mereka tetap hidup Berdiensia

Peternak sapi Masrizal mengatakan dia berjuang untuk menjual sapi-sapinya karena permintaan daging yang lesu dan pasar ternak yang ditutup di provinsi Aceh.

“Karena pasar tutup, saya harus proaktif mengirimkan hewan kurban ke masjid dan masyarakat di desa-desa,” katanya.

Penyakit ini terutama menyerang hewan berkuku terbelah seperti sapi, babi, domba dan kambing, dan kebijakan di Eropa – selama wabah Inggris pada tahun 2001 – adalah untuk memusnahkan kawanan hewan sebagai tindakan pencegahan umum.

Tetapi para petani di Indonesia berusaha untuk menjaga aset berharga mereka tetap hidup meskipun ada risiko penyebaran penyakit melalui kontak dekat antara hewan, pakan yang terkontaminasi, dan peralatan pertanian.

Hewan yang terkena biasanya kehilangan nafsu makan dan untuk sementara tidak dapat berjalan karena mereka mengalami lepuh di mulut dan kaki mereka.

– KUNCI VAKSIN SWIFT –

Pemerintah telah membentuk satuan tugas dan memerintahkan pemusnahan lebih dari 2.800 ekor sapi.

Seorang dokter hewan menyiapkan vaksin untuk penyakit mulut dan kuku di provinsi Lampung, Indonesia
Seorang dokter hewan menyiapkan vaksin untuk penyakit mulut dan kuku di provinsi Lampung, Indonesia Berdiensia

Menteri urusan agama negara itu telah mengatakan kepada umat Islam bahwa mereka tidak boleh “memaksa diri” untuk mengorbankan ternak selama pandemi.

Kepala Satgas Baru Pemerintah, Suharianto, membandingkan wabah itu dengan pandemi Covid-19, dan Jakarta mengatakan akan mencoba memberikan 800.000 vaksinasi kepada ternak yang sehat pada 7 Juli, sebelum hari pengorbanan.

READ  Kunung Capital dan perusahaan Singapura lainnya membantu mengamankan pasokan oksigen ke Indonesia - Bisnis

“Selama sapi dirawat dengan baik dan diberi makan dengan baik, insya Allah akan pulih,” kata Agung Sukanda, Direktur Produksi Peternakan Kementerian Pertanian, dalam webinar pekan lalu.

Suhariando mengatakan petani kecil yang ternaknya dibunuh akan diberi kompensasi hingga 10 juta rupee ($666) — jauh dari ribuan dolar yang diperoleh petani dari penjualan Idul Fitri tahun lalu.

Pembatalan pesanan pra-wabah dan permintaan pengembalian dana telah menyebabkan kerugian “luar biasa” bagi para petani, kata Nanang Brus Subendro, presiden Persatuan Peternak Sapi dan Kerbau Indonesia (PBSKI).

“Kami harus mempercepat prosesnya karena kami sedang berlomba melawan virus.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."