Ribuan orang Rusia menuju ke Finlandia di tengah kampanye mobilisasi Putin di Ukraina

Ketika Nikita yang berusia 27 tahun menyaksikan Presiden Rusia Vladimir Putin mengumumkan mobilisasi militer saat mengunjungi pamannya di St Petersburg, ia memutuskan untuk meninggalkan tanah airnya.

Dua hari kemudian, dia melintasi perbatasan ke Finlandia.

“Ini gila. Semua temanku [are] Dalam bahaya,” kata sound engineer, beberapa menit setelah memasuki negara Skandinavia.

Dia melarikan diri dari Rusia untuk pertama kalinya setelah invasi Ukraina pada 24 Februari ke Turki dan kembali untuk kunjungan singkat untuk mendapatkan beberapa dokumen. Dia sekarang berencana untuk kembali ke Turki.

“Ini gila. Aku hanya untuk kebebasan, Rusia [free] Tentang Putin, demokrasi di Rusia,” katanya sambil menangis, menolak untuk mengungkapkan nama belakangnya.

Nikita adalah salah satu dari sepuluh pemuda yang diwawancarai Reuters di perbatasan Vallema di tenggara Finlandia, dan jumlah mereka membengkak pada hari-hari berikutnya. Putin mengumumkan pemanggilan 300.000 tentara cadangan.

Saya akan meninggalkan Rusia

Mereka bepergian dengan visa turis, tetapi mengatakan mereka tidak akan kembali atau sedang mempertimbangkan untuk tidak kembali.

“Saya akan meninggalkan Rusia,” kata Alexander, 21, yang sedang menuju ke Prancis.

Seseorang memegang paspor Rusia di perbatasan Valima antara Rusia dan Finlandia pada hari Jumat. (Janes Layzans/Reuters)

Lalu lintas ke Finlandia melalui perbatasannya dengan Rusia padat pada hari Jumat. Tetapi Menteri Luar Negeri Finlandia Pekka Haavisto mengatakan pada konferensi pers di New York bahwa pemerintah Finlandia, yang takut menjadi negara transit utama, berencana untuk mencegah semua orang Rusia masuk dengan visa turis dalam beberapa hari mendatang.

“Semua penerbangan wisata akan ditangguhkan,” kata Haavisto.

Dia mengatakan pengecualian mungkin masih berlaku atas dasar kemanusiaan, tetapi menghindari wajib militer tidak mungkin menjadi alasan untuk suaka.

Penjaga perbatasan Finlandia mengatakan jumlah orang Rusia yang masuk hari sebelumnya lebih dari dua kali lipat jumlah yang tiba minggu sebelumnya.

Penjaga perbatasan mengatakan sekitar 7.000 orang masuk dari Rusia pada hari Kamis.

Max, seorang mahasiswa Rusia berusia 21 tahun yang menolak memberikan nama belakangnya, mengatakan bahwa dia akan pergi ke Finlandia untuk mengejar penerbangan ke Jerman untuk mengunjungi kerabatnya.

“Secara teknis, saya seorang mahasiswa jadi saya tidak perlu takut wajib militer, tetapi kami telah melihat banyak hal berubah dengan sangat cepat, jadi saya kira ada peluang,” katanya kepada Reuters. “Aku hanya ingin aman.”

Tangkapan layar yang diambil Kamis di pos pemeriksaan perbatasan Nuijamaa di Lappeenranta, Finlandia, menunjukkan sekelompok panjang mobil menunggu untuk menyeberangi perbatasan dari Rusia. (Lori Hino/Letikova/The Associated Press)

Pasangan Rusia, Slava, 29, dan Evgeny, 35, juga pergi karena tidak yakin akan dipanggil ke tentara di beberapa titik.

Mereka memutuskan untuk meninggalkan momen Putin mengumumkan mobilisasi parsial pada hari RabuMereka berkata. Mereka meninggalkan anjing mereka, Moby, bersama teman-teman mereka. Mereka mengatakan keluarga mereka menangis ketika mereka pergi.

“Pada tahap saat ini, kami tidak memiliki permintaan, tetapi kami tidak tahu apa yang akan terjadi besok,” kata Slava kepada Reuters. “Kami tidak mendukung apa yang terjadi sekarang. Kami tidak ingin menjadi bagian dari itu.”

“Itu adalah keputusan yang sulit [to leave]. Kami punya rencana, kami punya pekerjaan. Skenario kasus terbaik adalah pengembalian. di sisi lain, [saving our] Hidup itu perlu.”

Sedikit trek

Penyeberangan perbatasan darat Finlandia tetap menjadi salah satu dari sedikit titik masuk ke Eropa bagi Rusia setelah serangkaian negara menutup perbatasan fisik dan wilayah udara Rusia Menanggapi invasi Rusia ke Ukraina.

TONTON l Adegan Panas di Dagestan, Rusia, tentang Dekrit Mobilisasi:

Mobilisasi pasukan Rusia dimulai dengan penangkapan orang-orang itu

Video-video tentang penumpukan besar pasukan Rusia telah muncul, dengan sebagian besar pria berkumpul dari daerah kumuh untuk bertempur di Ukraina. Di Rusia, ketegangan dan kecurigaan meningkat, dan orang-orang berbondong-bondong melarikan diri.

Seorang pejabat perbatasan mengatakan mobil mengantre hingga 400 meter pada hari Jumat di Valima, titik persimpangan tersibuk, dan antriannya lebih panjang dari hari sebelumnya.

Dibandingkan dengan Jumat pekan lalu, Elias Lin, wakil presiden stasiun Valima, mengatakan kepada Reuters. “Kami berharap lalu lintas tetap ramai selama akhir pekan.”

Mereka yang datang dengan mobil atau bus meninggalkan mobil mereka untuk memeriksa surat-surat mereka sebelum melanjutkan perjalanan. Penjaga perbatasan menggeledah beberapa kendaraan.

Antrean juga “lebih panjang dari biasanya” di persimpangan Niugama, persimpangan terbesar kedua.

Finlandia memilih untuk tetap membuka perbatasannya dengan Rusia setelah invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari meskipun mengurangi jumlah janji konsuler yang tersedia untuk pelancong Rusia yang mencari visa.

READ  Virus kelinci yang mematikan memasuki Alberta selatan: penyakit ini sangat menakutkan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.