KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Seni bela diri kuno Indonesia berupaya mendapatkan eksposur global
sport

Seni bela diri kuno Indonesia berupaya mendapatkan eksposur global

Ada yang bertarung dengan parang sepanjang tiga kaki, ada yang bersenjatakan belati melengkung seperti cakar kucing besar, sementara ada pula yang hanya mengandalkan pikiran.

Inilah dunia pencak silat di Indonesia yang kini sedang berjuang untuk mendapatkan pengakuan global yang lebih besar – setelah mendapatkan tempat di Asian Games, pemerintah kini mengharapkan kejayaan Olimpiade.

Kesenian ini menarik minat banyak masyarakat Indonesia karena kaitan sejarahnya dengan perjuangan kemerdekaan negara ketika kelompok anti-kolonial menggunakan ilmu bela diri untuk menghadapi penguasa Belanda di nusantara pada abad ke-20.

Namun meski telah dipraktikkan selama berabad-abad di seluruh Asia Tenggara, pencak silat masih kesulitan mendapatkan pengakuan internasional seperti seni bela diri Asia lainnya, seperti karate dan taekwondo.

Pemerintah Indonesia berupaya mengubah hal tersebut.

Pencak silat akan memulai debutnya di Asian Games 2018 mendatang di Indonesia. Para pejabat kemudian ingin membawanya ke Olimpiade dan berharap suatu hari nanti bisa diakui oleh UNESCO.

“Pencak Silat mencakup segalanya: olahraga, seni, dan aspek spiritual,” kata Erizal Chaniagu, Sekretaris Jenderal Persatuan Pencak Silat Indonesia.

“Inilah yang menjadikannya unik dan istimewa dibandingkan pencak silat dari negara lain.”

– Gaya ‘Cakar Harimau’ –

Pencak silat adalah istilah umum untuk sebuah keluarga yang terdiri dari sekitar 800 bentuk seni bela diri Indonesia yang terkait. Mereka dikaitkan dengan fokus mereka pada pertahanan daripada menyerang, dan dicirikan oleh gerakan halus seperti tarian.

Beberapa gaya menggunakan pertarungan seluruh tubuh yang mencakup serangan dan grappling, gaya lainnya berfokus pada pertarungan senjata, dan gaya lainnya melibatkan gerakan sebagai jenis pertunjukan tari tanpa kontak apa pun.

Salah satu teknik yang paling terkenal adalah teknik “cakar harimau” yang dipraktikkan di pulau Sumatera Barat, di mana para praktisi tetap berjongkok di tanah saat menghadapi lawannya.

READ  Shuttler Greysia Polii mengatasi rintangan untuk tetap di atas

“Kanuragan” di pulau Jawa dikaitkan dengan kepercayaan Sufi setempat, dan dianggap memberi para praktisinya kekuatan supernatural termasuk perlindungan dari serangan senjata.

Dikatakan bahwa beberapa ahli Kanuragan telah menunjukkan penguasaan teknik ini dengan menusuk dan menyayat diri sendiri tanpa mengalami cedera apa pun.

Baru-baru ini, di sebuah sasana di ibu kota, Jakarta, seorang anak laki-laki berusia 12 tahun berdiri diam ketika seorang pelatih memukulkan batu bata ke kepala dan perutnya selama sesi latihan seni bela diri yang disebut “energi dasar pencak silat”.

Gaya ini memadukan gerakan tradisional dengan teknik pernapasan khusus dan bertujuan membantu tubuh menahan pukulan kuat.

Peserta Indra Surya Bringha (28 tahun) berkata, “Hal ini membuat saya cukup percaya diri untuk melakukan apa pun,” menambahkan bahwa seni bela diri membantunya mendapatkan kembali kekuatannya dan pulih setelah menderita infeksi paru-paru yang serius.

Instruktur Rudy Trianto mengatakan para siswa belajar bahwa pencak silat adalah ilmu bela diri yang pertama dan utama.

“Kami mengajari siswa kami cara jatuh sehingga mereka tahu cara bangkit kembali dalam hidup,” katanya. “Kami tidak mengajarkan mereka untuk menjadi sombong atau memiliki naluri membunuh.”

Gaya energi dasar tersebut ditampilkan dalam film aksi hits Indonesia “The Raid” dan sekuelnya yang dibintangi oleh pesilat pencak silat Yayan Ruhayan dan Eko Uwais.

– ‘Diplomasi budaya’ –

Versi yang akan tampil di Asian Games kemungkinan besar adalah gaya bertarung tradisional.

“Ini akan membuka jalan bagi kita untuk mencapai dua tujuan utama kita, yaitu berkompetisi di Olimpiade dan mengakui pencak silat sebagai bagian dari warisan nasional Indonesia oleh UNESCO,” kata juru bicara Kementerian Olahraga Gatot Dewa Proto.

READ  Mahasiswa harus jaga persatuan dan kesatuan bangsa: Menteri Pemuda

UNESCO mencantumkan “warisan budaya takbenda” di seluruh dunia yang memerlukan perlindungan.

Masuk ke Asian Games, acara multi-olahraga terbesar di dunia setelah Olimpiade, sangatlah mudah karena Indonesia, sebagai negara tuan rumah, dapat mencalonkan olahraga untuk diikutsertakan.

Para pejabat mengakui bahwa memperkenalkan pencak silat ke dalam Olimpiade akan jauh lebih sulit. Agar suatu olahraga dapat menjadi ajang Olimpiade, olahraga tersebut harus diakui terlebih dahulu oleh Komite Olimpiade Internasional, dan kemudian diperlukan kampanye yang panjang dan mahal sebelum keputusan akhir dibuat.

Namun, para pendukung olahraga ini optimis dan ingin pencak silat menjadi pusat kampanye untuk mempromosikan Indonesia secara global, hal ini sejalan dengan keberhasilan ekspor hiburan Korea Selatan yang telah membantu memperkenalkan budaya Korea kepada dunia.

“Sepertinya Korea Selatan sedang mencoba mempromosikan K-pop,” kata Proto. “Kita harus menjadikan pencak silat sebagai bagian dari diplomasi budaya.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."