Seorang pejabat mengatakan Indonesia telah menerima tawaran investasi dari Tesla

Logo Tesla difoto selama Brussels Motor Show pada 9 Januari 2020 di Brussel. (Foto oleh Kenzo Tripuillard / AFP) (Foto oleh Kenzo Trebuillard / AFP via Getty Images)

Kenzo Tribuillard | Getty Images

Indonesia menerima tawaran investasi dari pembuat mobil listrik AS Tesla, dan wakil presiden negara untuk investasi dan koordinasi pertambangan, Septien Hario Seto, mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat.

Indonesia adalah produsen nikel terbesar di dunia, bahan penting untuk baterai kendaraan listrik, dan secara terbuka telah memikat Tesla untuk berinvestasi di negara tersebut guna membantu memajukan rencana ambisius industri mobil listrik dan baterai.

“Saya menerima saran mereka kemarin pagi … Minggu depan kami akan bertemu dengan mereka (secara hipotesis) untuk mendapatkan penjelasan resmi,” kata Sebtien.

Sebtien mengatakan dia tidak dapat memberikan rincian proposal karena perjanjian non-disclosure, tetapi fokus diskusi mereka adalah pada baterai dan solusi penyimpanan energi.

“Kalau hanya mau beli bahan mentah, kami tidak tertarik. Ini (saran) lebih dari sekedar mengambil bijih
Materialisme. “

Indonesia, yang pernah menjadi eksportir nikel terbesar, menghentikan pengiriman nikel tahun lalu, dalam upaya mengembangkan rantai pasokan nikel yang lengkap, mulai dari ekstraksi, kemudian pemrosesan hingga logam dan bahan kimia yang digunakan dalam baterai, untuk memenuhi permintaan kendaraan listrik.

Tesla mengatakan tahun lalu sedang mencari sumber nikel yang dapat diandalkan secara global setelah memperingatkan bahwa biaya baterai saat ini tetap menjadi hambatan bagi pertumbuhannya.

READ  Ikon Indonesia: Tempe Superfood dan Kaitan dengan Masa Lalu Indonesia - Hiburan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *