Suara Berwarna-warni: Indonesia memiliki segalanya, mulai dari jazz di kamar tidur hingga rap eksperimental – hiburan

Bagi mereka yang ingin merasakan hiburan baru dan seru tanpa meninggalkan rumah, Indonesia memiliki banyak musik baru yang menarik. Dari musik rock hingga jazzy hip-hop, sunny-and-bedroom pop, inilah beberapa single terbaru dari Indonesia yang patut untuk dikunjungi.

Semiotica – “Damai” (Salam)

Salam dimulai dengan suara seperti gendang (alat musik perkusi tradisional) sebelum diikuti dengan suara bass dan nyanyian Melayu yang terdistorsi. Ini adalah awal yang solid untuk nomor semi-otomatis yang membawa Anda dalam perjalanan blues psikedelik. “Salam” direkam lebih dari 5 menit, tidak pernah tertunda karena komposisinya yang cermat berdasarkan melodi dan dinamika. Jika sisa album baru saja dirilis ilmu pengetahuan Dengan kualitas seperti ini, wajar jika grup Trio Semiotika Jambi mungkin baru saja merilis salah satu album terbaik tahun 2021.

Dwara – “Matahari Pagi” (bersama Vera Talisa)

Pyschedelic Pop: Duara menggabungkan pop retro dengan gairah. (Instagram / Courtesy of Duo Duara)

Morning Sun adalah hype mutlak. Duo Duara telah menghasilkan nomor santai yang hebat dengan elemen psychedelic, disko, dan pop retro yang sempurna untuk Minggu sore yang santai. Menampilkan penyanyi pop muda Vera Talisa, melodi lagu yang menular dan garis bass yang indah akan membuat Anda menyanyikan “Mr. Sun / Beautiful Sunlight / It’s Fine / Shine Light”, sejenak melupakan semua masalah Anda di dunia.

Hursa – “Rumangsa” (feat. Sri Hanuraga)

Jika Anda menikmati musik yang membuat Anda bertanya-tanya “apa yang saya dengarkan?” Maka “Rumangsa” pasti layak untuk dilihat. Bekerja sama dengan pianis Sri Hanuraga, Hursa membawa pendengar melewati banyak liku-liku lagu ini. Ada bagian pop-rock standar Anda, tetapi diimbangi dengan momen lagu yang lebih maju dengan perubahan mendadak pada tanda waktu. Kadang-kadang, itu bisa tampak sedikit di mana-mana, dan produksinya bisa mendapat manfaat dari sedikit dorongan, tetapi band ini pasti memiliki chip. Risiko musik, sebagian besar, membuat mendengarkan menjadi menyenangkan.

READ  SiCepat bekerja sama dengan DMMX untuk mengembangkan platform DMMX komersial untuk jutaan jaringan UMKM di Indonesia

Paduan Suara Putih – “Keluarkan Pikiranmu”

Di lagu “Lose Your Mind”, duo elektronik pop Bandung White Chorus untuk mereka yang berjuang dengan pikiran larut malam mereka menyanyikan, “Tutup matamu/harapkan matahari terbit” tanpa terlalu mendalaminya. Nuansa pesimistis dan perjalanan terbang dari lagu ini benar-benar menyoroti vokal grup yang melamun dan tidak terpengaruh yang berfungsi sebagai perjalanan singkat ke dalam kegelapan malam dan penderitaan malam. Pada akhirnya, kesederhanaan lagu dan produksi yang luar biasa itulah yang membuat “Lose Your Mind” begitu berkesan.

NearCrash – “Istana Air Mancur”

Dari nyanyian hingga produksi dan nada gitar, segala sesuatu tentang lagu ini menjerit di Bandung sekitar akhir 90-an/awal abad kedua puluh ketika impian pop dan showjazz terkait erat dengan dunia musik bawah tanah kota. Dengan tepat, “The Fountainhead Palace” menampilkan suara-suara halus dari Alexandra J. Weisan dari Sieve, seorang tokoh ikonik dari adegan dan era itu. Album debut band ini, Bloodsports and Modern Arts, juga dikemas dengan rock alternatif yang rimbun dan luar biasa.

Pintu. – “Melukis dengan tongkat

Setelah merilis dua album dengan dua judul berbeda (BAP dan BAPAK) dengan gaya musik yang sama sekali berbeda dalam dua tahun terakhir, produser dan komposer muda Jakarta berbakat Karim Soeharjo belum selesai merilis dua album. Single barunya “Painting With Suwage” adalah lagu hip-hop jazzy di mana dia bernyanyi dengan lancar dalam bahasa Indonesia dan Inggris, membuat semua orang tahu bahwa dia sedang mengerjakan keahliannya dan dia masih lapar. “Saya membuat album terbaik tahun ini dan kemudian menghapusnya dari playlist Anda / I’m the Sun Hazard / I’m In My Bag Like Lunch Time / Gunning For You One by One.”

READ  20 sup terbaik di dunia

Matisuri – “Siapa yang Membakar Jembatan Kami” (Siapa yang Membakar Jembatan Kami)

Matisuri, sebuah proyek solo oleh musisi Muhammed Kusuma Gotencia, menangkap esensi dari musik kamar tidur populer eksperimental. Diambil dari film Mati Suri full-length, “Siapa Yang Membakar Jembatan Kami” dimulai dengan gitar akustik atmosfer yang lembut yang menghipnotis sebelum berubah menjadi angka yang gelap dan lambat pada menit terakhir. Meskipun musiknya pasti berada di sisi yang lebih sulit, itu masih sangat mudah untuk didengarkan.

Oslo Abraham – “Sayang Jangan Biarkan Aku Pergi”

Suara retro: Penyanyi-penulis lagu Oslo Ibrahim menghadirkan nada bass yang funky dan berat yang mengingatkan pada musik pop Jepang.Suara retro: Penyanyi-penulis lagu Oslo Ibrahim menghadirkan nada bass yang funky dan berat yang mengingatkan pada musik pop Jepang. (Instagram / Atas perkenan Oslo Ibrahim)

Pada dasarnya, “Baby Don’t Let Me Go” adalah lagu tentang patah hati dan kecemasan karena tidak dapat menemukan cinta sejati. Namun, penyanyi-penulis lagu Oslo kelahiran lapangan Ibrahim memilih ketukannya yang tidak konvensional, berat bass, dan menggembirakan yang akan membuat Anda ingin menari di kamar tidur Anda. Suara 80-an yang cerah ada di sana, menambahkan sedikit romansa dari era kota Jepang. Siapa bilang lagu sedih tidak bisa menyenangkan?

Giovanni Rachmadeva – “Ayo & Pergi” (bersama Kristabel Anura)

Jika “hope pop” adalah genre yang sebenarnya, “Come & Go” mungkin termasuk di bawahnya. Dalam debut solonya, drummer band rock indie Polka Wars Giovanni Rahmedeva mengenang masa lalu sambil berharap masa depan yang lebih baik dengan orang yang spesial ini. Menampilkan penyanyi/penulis lagu Malang Christable Annora, “Come & Go” adalah lagu rakyat yang menyenangkan dimainkan seluruhnya pada piano, dengan penekanan pada vokal dan sifat bercerita dari lirik.

READ  The Toll - review film

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *