The Gabby Petito Affair: Garis waktu peristiwa sejak kembalinya Brian Laundrie ke Florida menjadi lebih jelas

Jason Hanna, Lila Santiago dan Sarah Weisfield –
Laporan bahwa Brian Laundry berkemah bersama keluarganya bulan ini sebelum melaporkan hilangnya Gabe Pettito tampaknya memperjelas garis waktu pergerakannya setelah kembali ke Florida tanpa tunangannya, yang akhirnya ditemukan tewas di Wyoming.

Keluarga Binatu tinggal di sebuah perkemahan Florida puluhan mil dari rumah mereka di Northport antara 6 dan 8 September, beberapa hari sebelum keluarga Pettito dilaporkan hilang setelah pasangan itu melakukan perjalanan lintas negara, kata para pejabat.

Orang tua Laundry mengatakan kepada pihak berwenang bahwa dia terakhir terlihat pada 14 September, dan meninggalkan rumah mereka ke cagar alam.

Sepuluh hari yang lalu, Laundrie membeli ponsel dari toko AT&T di Northport, kata pengacara keluarga Laundrie Steve Bertolino kepada CNN.

Ketika dimintai komentar, AT&T merujuk CNN ke penegak hukum.

Menurut Bertolino, Laundry meninggalkan telepon di rumah orang tuanya dan dia memiliki FBI. Tidak jelas apa yang terjadi pada ponsel Laundry sebelumnya.

Meskipun pihak berwenang belum secara eksplisit mengaitkan Londry dengan kematian Pettito, mereka mencarinya, sebagian sebagai reaksi terhadap kematian Pettito. Surat Perintah Penangkapan Federal Dituduh menggunakan kartu debit orang lain secara ilegal.

Garis waktu yang diketahui publik dari gerakan Laundry bulan ini, bersama dengan pencapaian negara, terlihat seperti ini:

1 September: Dia kembali dari perjalanan lintas negara, tanpa Pettito, ke rumah yang dia tinggali bersama orang tuanya di North Port, Florida, menurut polisi.

6-8 SeptemberPejabat daerah mengatakan keluarga Binatu tinggal di perkemahan Fort de Soto, 75 mil dari rumah mereka. Ibu Brian, Roberta Laundry, check-in di lokasi tepi laut pada tanggal-tanggal ini, menurut laporan check-in Pinellas County Parks yang dikirimkan ke CNN.

Bertolino mengatakan bahwa Brian dan keluarganya berada di kamp 6-7 September, dan mereka meninggalkan kamp bersama.

READ  Kecelakaan Kereta Taiwan: Jaksa meminta surat perintah penangkapan terkait bencana | Taiwan

Seorang juru bicara Kantor Sheriff Kabupaten Pinellas mengatakan FBI memiliki video pengawasan dari taman dari kerangka waktu itu.

Akhir pekan 10 September: Ini adalah akhir pekan terakhir tetangga laundromat, Karen Apperts, mengatakan dia melihat Brian Laundry di rumahnya.

11 September: Keluarga Gabi Pettito melaporkan dia hilang setelah tidak dapat menghubunginya. Otoritas Pelabuhan Utara pergi ke rumah Laundry malam itu dan meminta untuk berbicara dengan dia dan keluarganya, tetapi “informasi itu pada dasarnya diserahkan kepada pengacara mereka,” kata juru bicara polisi kota Josh Taylor. Dia berkata.

14-17 September: Orang tua Laundry mengatakan bahwa mereka terakhir melihatnya meninggalkan rumah mereka, dengan ransel, pada 14 September, dan bahwa dia mengatakan akan pergi ke cagar alam terdekat, menurut polisi. Polisi mengatakan orang tuanya melaporkan hal ini ke polisi pada 17 September, tiga hari setelah kepergiannya.

19 September: Jenazah Petito telah ditemukan di Hutan Nasional Bridger-Teton di Wyoming. Hakim investigasi kemudian mengeluarkan keputusan awal bahwa kematiannya adalah pembunuhan.

Adapun kamp Florida yang dikunjungi keluarga Laundry pada awal September, Kantor Sheriff Pinellas County mengatakan saat ini tidak sedang menyelidiki kamp tersebut, dan bahwa “tidak mengetahui adanya penampakan Brian yang dikonfirmasi.”

Ahli keluarga Pengacara Forbetto yang akan membantu keluarga Binatu mencari FBI

Pada hari Selasa, pengacara keluarga Gabi Pettito menyatakan keraguan bahwa orang tua Laundry akan membantu FBI dalam pencarian mereka yang berkelanjutan.

Pengacara keluarga Richard Stafford mengatakan Dia berkata. “Untuk Brian, kami meminta Anda menyerahkan diri ke FBI atau lembaga penegak hukum terdekat.”

Berbicara pada konferensi pers bersama orang tua Pettito dan suaminya, Stafford mengatakan FBI telah meminta mereka untuk tidak membahas hubungan antara keluarga. Dia mengatakan mereka yakin bahwa FBI akan menyelidiki kasus ini secara menyeluruh dan membawa keadilan kecil.

Orang tua dan suami Pettito juga mengumumkan pendirian Yayasan Gabe Pettito, yang menurut mereka akan membantu menjaga ingatannya tetap hidup dan membantu keluarga dalam situasi serupa. Mereka mengungkapkan bahwa mereka memiliki tato identik yang bertuliskan “Jadilah,” dalam naskah yang dirancang oleh putri mereka.

“Saya ingin bersama saya sepanjang waktu,” kata ibunya, Nicole Schmidt.

dari pihak mereka, Orang tua laundry Mereka menegaskan bahwa mereka tidak tahu keberadaannya dua minggu setelah dia terakhir terlihat, menurut pengacara mereka, Bertolino.

“Chris dan Roberta Laundry tidak tahu keberadaan Brian. Mereka mengkhawatirkan Brian dan berharap FBI bisa menemukannya,” kata Bertolino, Senin malam. “Spekulasi oleh publik dan beberapa media bahwa orang tua membantu Brian meninggalkan rumah keluarga atau menghindari penangkapan di bawah surat perintah yang dikeluarkan setelah Brian hilang selama beberapa hari hanyalah spekulasi palsu.”

Misteri semakin dalam

Petito, 22, dan Laundrie, 23, menghabiskan musim panas bepergian dengan van putih melintasi Amerika Barat sambil memposting tentang petualangan mereka di media sosial.

Pos-pos ini tiba-tiba dihentikan pada akhir Agustus, dan Laundry kembali ke rumah orang tuanya di Northport dengan truk tetapi tanpa tunangannya pada 1 September, menurut polisi. Keluarga Pettito, yang tidak dapat menghubunginya, melaporkan dia hilang pada 11 September.

Sisa-sisa Petitou telah ditemukan Di sebuah perkemahan di Hutan Nasional Bridger-Teton di Wyoming pada 19 September, di dekat tempat pasangan itu terakhir terlihat.

Di Florida, pihak berwenang melakukan pencarian ekstensif untuk Laundry selama seminggu di Carlton Reserve. Polisi mengatakan orang tuanya memberi tahu mereka pada 17 September bahwa tiga hari sebelumnya dia telah mengindikasikan dia akan pergi ke daerah itu.

Pihak berwenang mengatakan cagar itu merupakan bentangan rawa yang luas seluas 25.000 hektar di barat daya Florida. Sebuah sumber yang dekat dengan keluarga mengatakan kepada CNN bahwa Binatu juga meninggalkan rumah orang tuanya Tanpa ponsel, dompet, dan orang tuanya khawatir dia akan melukai dirinya sendiri.

Polisi Northport mengatakan FBI, yang mengambil alih kasus ini, memimpin pencarian yang lebih terarah berdasarkan intelijen, dan agen mengunjungi rumah orang tuanya untuk mendapatkan barang-barang pribadi yang akan membantu mencocokkan DNA, beberapa kantor berita melaporkan.

A Surat perintah federal untuk penangkapannya dikeluarkan karena dicurigai menggunakan “perangkat tidak sah” sebagai akibat dari tindakan yang dituduhkan setelah kematian Pettito.

Binatu diduga menggunakan kartu debit dan PIN untuk rekening yang bukan miliknya dengan biaya melebihi US$1.000 antara 30 Agustus dan 1 September, menurut dakwaan federal.

Pengacara keluarga Landry mengkonfirmasi dalam sebuah pernyataan bahwa memo itu tidak terkait dengan kematian Pettito tetapi dengan kegiatan yang diduga terjadi setelahnya.

Dua hadiah terpisah senilai $30.000 ditawarkan kepada siapa saja yang memberikan lokasi Laundry kepada petugas penegak hukum.

Pertanyaan yang belum terjawab tentang apa yang terjadi pada Pettito Merangsang penyelidik digital untuk menyisir Pasangan itu online untuk mencoba menyelesaikan masalah dan muncul laporan bahwa ketegangan mungkin meningkat di antara pasangan itu.

Fokus pada kondisi petitonya Ini juga menyoroti puluhan ribu kasus orang hilang Di seluruh negeri itu telah menimbulkan pertanyaan tentang mengapa beberapa kasus ini mendapatkan perhatian yang begitu intens dan yang lainnya tidak.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *