‘Ini mendesak’: Peneliti British Columbia sedang mencari vaksin COVID-19 cepat kedua untuk lansia

VANCOUVER – Sebuah tim dokter, peneliti, dan dokter di British Columbia mendesak pemerintah daerah untuk mempertimbangkan kembali strateginya untuk memvaksinasi manula setelah menemukan bahwa orang lanjut usia tidak mengembangkan cukup antibodi terhadap COVID-19 setelah satu dosis vaksin Pfizer – a rekomendasi yang semakin mendesak dengan Memperluas kunjungan ke panti jompo.

Sebuah studi pendahuluan yang diterbitkan pada hari Rabu oleh 20 ahli dari Universitas British Columbia, Universitas Simon Fraser, Pusat Keunggulan British Columbia untuk HIV / AIDS dan Rumah Sakit St. Paul menemukan bahwa orang dewasa yang lebih tua dengan usia rata-rata 82 menghasilkan tingkat antibodi yang lebih rendah. untuk COVID. -19 Dan yang mereka hasilkan tidak pandai mencegah virus.

Mereka menyimpulkan: “Kami merekomendasikan bahwa dosis kedua tidak ditunda pada orang lanjut usia.”

“Secara umum, memperpanjang periode pemberian dosis adalah ide yang bagus karena dosis kedua, bila lebih jauh dari dosis pertama, lebih kuat, tetapi ini belum tentu terjadi pada orang dewasa yang lebih tua,” jelas salah satu penulis buku tersebut. belajar dan st. Kepala Departemen Mikrobiologi Medis dan Virologi di Ball Hospital, Dr. Mark Romney. “Pesan tentang memperpanjang interval mungkin perlu sedikit tepat tergantung pada populasinya – kami tahu dalam perawatan jangka panjang, bahwa orang-orang dikelilingi oleh sekelompok petugas kesehatan yang divaksinasi tinggi, tetapi orang lanjut usia di komunitas tidak.”

Peneliti menguji lusinan penghuni panti jompo yang tidak pernah tertular COVID, serta 18 petugas kesehatan yang tidak pernah tertular virus, ditambah empat yang harus mencari tahu apakah penundaan dosis kedua setelah jeda tiga minggu yang direkomendasikan akan berpengaruh.

Dokter top meremehkan hasilnya

Petugas Kesehatan Regional Dr. Bonnie Henry sangat hangat tentang hasil tersebut.

READ  Para ahli memikirkan tujuan dan risiko

“Kami akan terus memantau dan jika kami mulai melihat penurunan perlindungan, perlindungan yang realistis dan efektivitas vaksin pada orang tua, kami akan mempercepat dosis kedua untuk kelompok orang itu,” katanya. sebuah penelitian kecil. “Melihat antibodi pada 18 orang tidak mengubah manajemen kami, ketika kami memiliki penelitian lain yang menunjukkan kepada kami bahwa masih ada tingkat perlindungan yang sangat tinggi, secara umum.”

Dia mengatakan fakta bahwa hanya ada sedikit wabah di rumah perawatan sejak vaksinasi dimulai dalam skala besar adalah bukti keberhasilan strategi tersebut, dan menekankan bahwa tidak ada yang meninggal.

Tetapi para peneliti berpendapat bahwa wabah baru-baru ini “mengkonfirmasi bahwa orang tua terus terpapar infeksi SARS-CoV-2, bahkan setelah vaksinasi.”

Pada 1 Maret, pejabat kesehatan provinsi mengumumkan bahwa dosis kedua setiap orang akan ditunda dari 42 hari menjadi empat bulan. Sementara banyak dokter dan warga sama-sama mengajukan pertanyaan tentang perubahan dalam proses yang diusulkan pabrik, Henry menunjukkan dukungan untuk Komite Penasihat Nasional untuk Imunisasi dan bersikeras bahwa lebih baik memberikan perlindungan bagi lebih banyak orang daripada memberikan perlindungan maksimal untuk beberapa orang.

Ada indikasi bahwa NACI dapat mengubah pedomannya karena setuju dengan jarak yang jauh antara suntikan ketika pasokan vaksin langka; Minggu lalu, terjadi kekenyangan.

Pada hari Senin, kepala penasihat ilmiah negara itu Pejabat kesehatan kabupaten mendesak Untuk mengubah kebijakan mereka atas dasar ini.

“Saya pikir pendekatan satu ukuran untuk semua benar-benar perlu disesuaikan dalam hal siapa yang perlu kita lindungi,” kata Dr. Mona Nimrz. “Jika kita tidak memiliki masalah pasokan, kita harus mundur dan bertahan. dengan rekomendasi NACI enam minggu yang asli, karena itulah yang kami uji. “

READ  Texas mengumumkan peninjauan suara 2020 setelah Trump mendesak peninjauan

Wakil pejabat kesehatan medis negara itu mengisyaratkan bahwa mungkin akan ada perubahan arah dalam waktu dekat.

“NACI saat ini secara aktif mencari bukti baru untuk melihat subkelompok tertentu seperti yang saya sebutkan, mungkin orang tua dan orang lain dengan penyakit imunodefisiensi,” kata Dr. Howard Ngo. “Kami berharap NACI membuat rekomendasi baru, mungkin, dalam hal ini.”

Ada 236.341 orang British Kolombia yang berusia di atas 80 tahun. 87.180 orang menerima dosis kedua mereka, di antaranya pekerja kesehatan dan perawatan di rumah.

Penelitian baru untuk Kanada, tetapi sudah mapan secara internasional

Studi bersama ini adalah yang pertama di Kanada. Ini adalah versi draf, yang berarti belum ditinjau oleh rekan sejawat.

Para penulis menulis: “Menggunakan berbagai immunoassay, kami mengamati tanggapan antibodi yang jauh lebih sedikit terhadap SARSCoV-2 setelah dosis tunggal vaksin mRNA BNT162b2 di antara 12 penghuni fasilitas (perawatan jangka panjang) dibandingkan dengan 18 (petugas layanan kesehatan).”. “Sebaliknya, dan sejalan dengan penelitian sebelumnya, respon antibodi yang sangat tinggi terlihat pada empat pemulihan (petugas kesehatan) setelah satu dosis vaksin.

Sementara Henry mengurangi ukuran sampel kecil penelitian tersebut, Romney menunjukkan bahwa hal itu didukung oleh penelitian internasional serupa yang sampai pada kesimpulan yang sama.

Ini sesuai dengan fenomena yang dikenal sebagai kekebalan, Jadi saya tidak berpikir kita harus mengesampingkan hasil ini. Saya pikir mereka perlu dilihat secara lebih universal dengan pendekatan yang masuk akal. “

Dia juga mencatat bahwa variabel sedang meningkat di provinsi ini, dan dengan beberapa menghindari vaksinasi, lebih penting dari sebelumnya untuk memvaksinasi sepenuhnya orang yang berisiko.

“Jadi sangat penting bagi mereka untuk membuka kunjungan ke fasilitas perawatan jangka panjang. Saya pikir adalah ide yang baik untuk mengecewakan pengunjung karena ini semua tentang kualitas hidup, dan pertanyaannya adalah: Bagaimana hal itu dapat dilakukan dengan aman? ” Dia bertanya. “Ada masalah dengan vaksin, ada masalah dengan pengujian cepat, dan ini semua adalah intervensi penting untuk melindungi orang-orang yang rentan ini – mengingat bahwa orang lanjut usia yang rentan dan keluarganya telah menanggung beban epidemi, jadi tanggapan kami harus proporsional. . “

READ  Penasihat presiden Ukraina mengatakan dia yakin mereka akan mencapai hasil dari pembicaraan dengan Rusia dalam beberapa hari ke depan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.